Sabtu, Agustus 04, 2018

10

Lo Ambisius Banget Sih Jadi Orang? Nggak Bagus Lho

Gue merasa mati. Bukan nggak napas lagi, bukan. Mati yang gue maksud adalah mati dalam berambisi.

Inget banget dulu tahun 2015, salah seorang teman gue bilang: "Lo ambisius banget sih jadi orang? Nggak bagus lho."

Bodohnya gue menelan ucapan itu dan akhirnya mengurangi kadar ambisius yang gue miliki. Dulu gue sangat aktif di kegiatan basket, bikin film pendek, teater, bisnis online shop tanpa kenal waktu, dan lain-lain. Akhirnya semua ikut berkurang intensitasnya karena gue nggak mau dikatain terlalu berambisi.

Sekarang baru nyesel. Hidup tanpa ambisi, rasanya seperti nggak hidup. Mati.

Inget banget dulu ketika SMA dan awal masuk kuliah, gue rajin bikin video atau pun berpergian mencari spot foto yang bagus untuk mengasah skill fotografi gue.

Mereka ini teman-teman yang dulu sama ambisinya bikin video. Jos kan?
Ketika ada waktu luang, gue mengajak teman untuk membuat video musik. Ada lagu asik, terus gue bikin deh videonya. Music video cover namanya.

Bahkan kalau lagi sendirian di rumah, gue sering bikin video stop motion. Beli kertas warna warni, gambar, gunting sana gunting sini, fotoin pakai tripod, jadi deh stop motion video.

Ada yang aneh nggak kira-kira?
Waktu itu yang ada di kepala gue cuma satu: mau bikin video, biar banyak yang suka. Karena ketika gue upload video dan banyak yang suka atau berkomentar positif, rasanya tuh segerrr banget. Macem es kelapa muda dikasih sirup marjan! Enak.

Itu yang bikin gue berambisi untuk terus bikin sesuatu atau nama lainnya konten.

Sekarang semua itu sudah nggak gue rasain lagi. Bahkan ambisi untuk segera lulus pun, nggak ada.

Apa gara-gara gue semakin tua juga ya? Hahaha.

Sekarang kalau gue scroll-scroll instagram, youtube, nontonin video jadul punya sendiri atau liat orang yang masih sangat berambisi bikin konten kreatif setiap hari, rasanya kangen...kangen pengen punya perasaan seperti itu lagi.

Kangen punya ambisi.

Hahaha.

Cuma bisa reuni. Reuni masa lalu dengan karya-karya yang walaupun jelek dan sekarang terlihat ketinggalan jaman dari segi kualitas, bisa bikin kenangan masa lalu muncul lagi dipikiran.

HIKS.

Dimana sih ambisi gue?

Ini beberapa video lama yang kemarin-kemarin gue tontonin lagi. Yang bikin gue akhirnya nulis tulisan ini juga.

Ini video music cover yang bikinnya fun banget. Ramai. Teman-teman gue sangat antusias ketika gue ajakin "eh ini lagu bagus nih. Bikin video yuk besok sore!" Atmosfer kebahagiaannya masih nempel erat di otak.

Ini behind the scenenya. Monmaap kalo mirip tukang pas foto.
Serius gue kangen.


Kalau ini video buat lomba sih dan akhirnya menang, alhamdulillah.

Waktu itu teman SMA, Anton, ngabarin kalau Acer lagi ngadain lomba video stop motion. Dia ngabarin gue karena tau gue hobi bikin stop motion. Akhirnya bikin dibantu dua teman dan voila! Jadi deh video ini.

Video ini gue bikin siang-siang di lapangan tenis. Gue sama sekali nggak merasa kepanasan. Yang ada cuma fun fun and fun.


Hahaha. Ini video yang memorable sih. Disaat siswa kelas 3 lain corat coret, gue masih rapi berpakaian OSIS putih abu-abu dengan kamera canon dikalungkan di leher sibuk merekam momen. Selama gue edit video ini, gue senyum-senyum sendiri inget betapa bahagianya hari kelulusan itu dan gue berpikir momen ini kudu gue dokumentasiin dengan baik nih. Dan ketika video ini jadi, teman-teman SMA gue memuji hasil videonya. Perasaan itu nggak bakal gue lupain.


Video stop motion yang gue bikin di kamar sendirian. Video ini gue bikin cuma gara-gara gue suka lagunya Afgan tanpa memperhitungkan timing yang pas buat pergerakan gambarnya. Jadilah...berantakan.

Itu sih beberapa video masa lalu ketika gue masih berambisi untuk selalu bikin dan bikin. Banyak video lain yang gue buat, ada di youtube gue kalau kalian mau nonton.

Gue juga dulu sering ke lapangan kompleks malem-malem bawa senter dan kamera buat bikin bulb. Teman setia gue bikin bulb si Izzun Abdussalam. Kalau lagi takut dikunciin Bapak karena pulang malem, gue bikin bulb di kamar biasanya.

Bulb yang dibikin di kamar
Gue bener-bener kangen masa-masa berambisi itu.

Sekarang gue benci kalimat Lo ambisius banget sih jadi orang? Nggak bagus lho.

Kalimat yang cuma bisa matiin semangat-semangat orang untuk 'hidup'.

Dimana ya, gue bisa temuin ambisi gue itu lagi? Ada yang tau?

"Ahh, skripsian dulu aja lah Rih"

10 komentar:

  1. Tulisan ini bikin menyadarkan. Kayaknya gue juga udah kehilangan ambisi. Sama serupa kasusnya kayak tulisan disini. Memang bener, hidup tanpa ambisi rasanya bagai enggak hidup. Dan gue juga lagi ngerasa begitu. Bagai hidup ya ngalir aja gitu tanpa ambisi/tantangan/challenge apa yang harus dilakuin. Gak asik ya hidup bagai hidup aja :( ...

    willynana.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya makanya huhuu. Tos lah kita kalo samaan. :D

      Hapus
  2. Gue nonton beberapa videonya. Ya emang sih ada banyak kurang kayak warna pucet, gambar kurang tajem, blablabla. Tapi sebagai sesama yang pernah lakuin hal itu (dan hasilnya nggak beda jauh juga), gue ikut ngerasain sih gimana senengnya pas bikin. Dan emang, dulu gue pun nggak terlalu mikirin teknis kayak color grading atau angle kamera atau kualitas suara. Yang ada cuma bikin, bikin, bikin, nyoba beberapa gaya. Belum ke teknis. Hahahaha.

    Kayaknya sih emang semua content creator punya masa jenuh. Cuma kalau kasusnya kemakan sugesti gini, kurang tau juga ya. Tapi kalau mau dibikin gampang: dulu kan berasa mati karena kemakan sugesti? Ya buat idupnya tinggal bikin sugesti lagi aja. *ngegampangin *dikeplak

    Atau coba nyari bensin baru buat gerakin motornya. Siapa tau, sebenarnya yang salah itu bukan ambisi, tapi cuma ngerasa flat aja. Gue nggak terlalu jago soal ginian sih. Mario Teguh lebih ahli kayaknya. Hahahahahaha XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha "beberapa gaya".

      Bener juga Gip. Ngomong emang enak ya. Sugestiin ke diri sendiri susah.

      Hapus
  3. Zaman lulus SMK dan awal-awal kuliah sampai tahun 2015, saya juga termasuk ambisius banget jadi orang. Apa aja rasanya mau dicoba. Menulis yang paling pertama tuh. Terus desain. Lama-lama juga seneng bikin stopmotion karena demen nonton videonya Aulion. Dari yang awalnya cuma coba-coba dan megangnya masih pake tangan. Terus dikomentarin temen, pakai tripod dong biar nggak goyang-goyang. Akhirnya jadi beli dan modal sedikit. Toh, tripod buat ponsel juga murah. Wqwq.

    Desain pun baru belajar sedikit, terus mengkhususkan yang double exposure. Udah belajar vector, tapi sampai sekarang belum bisa-bisa dan tangan kaku mulu. Anehnya, saya sempet sok-sok-an bikin give away di blog yang double exposure itu. Padahal, hasilnya masih cemen banget waktu itu. Bahkan saya masih nggak ngerti ada yang mau pakai jasa saya. Wqwqwq. Ya, mungkin rezeki saya.

    Tapi kini, lama-lama semua itu nyaris saya tinggalin. Cuma tersisa kegiatan menulis. Mungkin dari ketiga hal itu, saya emang paling nyaman sama dunia ini. Semoga ambisi ini nggak hilang. Sekalipun sudah sempat mengubur impian menjadi penulis buku, seenggaknya saya masih pengin terus nulis di blog sampai mati. :)

    Kalau saya sewaktu menemukannya lagi itu, yang jelas harus berdamai sama diri sendiri dulu, sih. Lalu saya kudu berani untuk memulainya lagi. Terlahir kembali sebagai pemula. Sejelek apa pun itu hasilnya setelah vakum, saya harus terus melangkah. Terus bersikap lebih cuek sama komentar orang lain. Terima kritik dan saran mereka yang membangun. Kalau yang menghujat mah masa bodoh. Pujian yang saya dapat, saya jadikan supaya bisa lebih produktif. Tapi berusaha untuk nggak terbuai sama segala pujian itu, sebab takutnya merasa udah hebat dan pikiran jadi tertutup. Namun, yang terpenting saya melakukan hal itu karena ingin. Nggak ada paksaan. Saya nggak mau tertuntut ataupun terbebani.

    Gitu kali, ya? Tapi ya tiap orang beda-beda, kan. Intinya, berani memulai lagi, Rih. Hehehe~

    BalasHapus
  4. Dulu waktu SMA saya bisa dibilang punya ambisi tapi bukan tipe yang terlalu ambisi. Bahkan sampai kebawa di bangku kuliah. Bahkan sampai ada temen bilang " Ngapain sih terlalu ambisi? " hal yang saya pikir tidak terlalu ambisi malahan dibilang sangat ambisius sama teman teman yang lain. Dari situ saya berfikis bahwa ambisi itu relatif kali ya?
    Dan gara gara itu saya berhenti untuk punya ambisi yang menggebu, saya sekarang lebih santai menikmati hidup. Bukan berarti loyo, kalau ada niat buat apa pasti tetep dikejar kok. Tapi gak terlalu ngoyo. Mungkin faktor umur

    BalasHapus
  5. Kenapa harus dengerin kata orang yang nggak ngasih energi positif sih? Sampah kayak gitu biarin aja tetap di tempat sampah. Jangan taruh di atas meja. Apalagi meja kerja. Bau!

    BalasHapus
  6. Wuiiis ... sedep, nih. Aku juga pernah merasakan mendengar kata-kata itu. Menyedihkan ... lebih menyedihkan lagi, kumasukkin ke hati kata-kata itu. Parah ha ha ha

    BalasHapus
  7. Gw mah orangnya santai bohai kayak macem di pantai. Apapun gak mau dipikir pusing, dibawa santai aja. Gw ambisius kalo nyari duit doang. Makanya gw dikatain otak cina sama temen-temen gw.

    BalasHapus
  8. Jadi masalahnya mungkin, lu jangan selalu denger omongan orang lain dan menelan mentah-mentah. Gak selalu omongan orang lain itu bener, karena yang tau idup lu ya lu sendiri.

    Btw videonya bagus-bagus. Kalau diseriusin sih, kayaknya lu punya bakat di bidang itu.

    Oiha, baru pertama kali mampir di blog ini. Salam kenal ya :)

    BalasHapus

Teman