Kamis, November 30, 2017

9

Cerita Go-Jek: Secepat itu kah Gilang Berganti Kelamin?

Setelah fail menggojek di hari pertama, gue makin penasaran dengan pekerjaan ini. Gue nggak mau diremehkan dunia dan dicap sebagai supir gojek gagal hanya karena gue lupa melepas tempelan di helm dan nggak ngerti cara top-up gopay.

Hari kedua pun gue persiapkan dengan matang. Setelah gue pastikan helm gojek sudah oke dan mempelajari cara top-up gopay dengan benar, gue melenggang keluar kos menuju basecamp teater untuk mangkal. Nggak tau kenapa, gue nyaman mangkal di tempat kegiatan mahasiswa ini. Rasa-rasanya gue pengen cetak spanduk "Pangkalan Ojek Diponegoro University" warna ijo dan memasangnya di depan basecamp teater.

lelah
Sebenarnya, gue menutupi pekerjaan ini. Memang sih, gue ngasih tau ke orang-orang kalau gue jadi supir gojek. Tapi gue nggak mau ketemu sama orang yang gue kenal pas gue lagi ngegojek secara langsung. Nggak enak aja kayaknya. Sebisa mungkin itu gue hindarin.

Hingga...

1. Yah...pada tau deh

Nggak berapa lama mangkal hari kedua, handphone gue berdering. Tanda ada orderan. Gue sumringah, riang gembira, seperti lagu Tasya libur telah tiba.

Jemput: Baskoro
Tujuan: Fakultas Ekonomi dan Bisnis

Deket amat mbak. Mending naik sepatu roda. Batin gue. 

Ya meskipun tujuan si mbak ini dekat, gue tetap anterin. Masa iya gue suruh naik sepatu roda beneran. Di jalan, kita ngobrol. Ternyata dia salah satu temannya teman gue. Gue fine-fine aja waktu itu, nggak kepikiran apa-apa. Sampai keesokan harinya, teman-teman dari organisasi pada godain,

"mau dong diboncengin abang gojek..."
"gojek Semarang - Jogja dong kak..."
"lu oknum fake gojek ya Rih?"

Pada tau deh...
Huhuhu.
Hikz hikz hikz.

... salah curhat.

2. Maaf ya Mbak :(

Setelah beberapa hari mangkal di dalam area kampus, gue bosan. Nggak ada tantangan. Akhirnya gue mangkal di markas TNI AU.

Eh, belum. Belum se-ekstrem itu.

Gue mangka di kos sendiri. Gue pikir, gue bisa ngerjain hal lain sembari menunggu orderan.

Waktu itu, Rabu pagi, gue kuliah jam 9.41 WIB. Ada waktu kosong sebelum kuliah, kenapa nggak ngegojek aja, pikir gue.

Setelah bersiap memakai jaket boomber (waktu itu gue masih belum punya jaket gojek), nggak begitu lama, handphone gue kembali berdering karena ada orderan. Seperti biasa, gue girang. Tapi setelah gue lihat nama penumpangnya, rasa girang tersebut lenyap, berganti rasa gelisah sedikit basah.

Di layar handpone muncul :

Gilang
Jemput : Sumurboto
Tujuan : Stasiun Poncol Semarang

Mampus! Cowok. Pasti mas-mas gendut, nyebelin, berat, banyak nanya di jalan.

Dengan terpaksa, gue sms: mas, saya otw kesana ya. gojek.

Setelah sampai di lokasi tujuan, gue hanya melihat mbak-mbak pakai hijab berbadan lebih kecil dari gue sedang duduk menunggu sambil bawa tas besar. Gue celingak-celinguk ye kan, nyari dimana si Mas Gilang ini. Nggak ada. Gue berniat sms Gilang, si mbak yang duduk di depan rumah itu menghampiri gue.

Si mbak : mbak gojek bukan?
Gue : iya mbak.
Si mbak : gojek ke Stasiun Poncol ya Mbak?
Gue : iya Mbak.
Si mbak : oh iya Mbak, itu saya yang mesen.
Gue : *diem*

Secepat itu kah Gilang berganti kelamin? Atau jangan-jangan, hijab itu hanya untuk menutupi jakunnya?

Masih nggak yakin.

Akhirnya, si Mbak itu naik di motor gue, membuyarkan lamunan negatif gue. Di jalan, gue mencoba asik.

Gue : tadi yang mesenin gojek pacarnya ya Mbak?
Si mbak : bukan. Itu saya.
Gue : lah, di aplikasi namanya Gilang mbak.
Si mbak : iya, itu nama saya.
Gue : .....

Fail lagi Gustiiiii. :((

Gue : Maaf ya Mbak tadi saya manggilnya 'mas' di sms.
Si mbak : nggak papa Mbak, udah biasa. Tadi mangkal dimana?
Gue : di kos Mbak. Biasanya di basecamp teater sih.
Si mbak : oh, Mbak anak teater? Saya suka nonton teater lho Mbak! Saya sering nonton teater kampus.
Gue : eh iya?
Si mbak : iya. Saya juga add official account-nya teater lho.
Gue : *girang*
Si mbak : tapi saya heran. Waktu itu ada pentas teater jam 7, di account teater baru dikasih taunya jam 9.
Gue : hehehe, maap ya Mbak. itu yang ngelola akunnya anak-anak junior Mbak. Maafin ya, mungkin masih mabuk antimo.

Sepanjang jalan menuju stasiun kita ngobrol. Berasa teman sendiri.

Gue : mau kemana Mbak? Kok ke stasiun?
Si mbak : mau pulang ke Solo, kan kuliahnya udah selesai, kemarin saya wisuda. Sekalian nunggu panggilan kerja.
Gue : ohh, selamat ya Mbak. Sukses terus dan semoga cepet dapet kerjaan.
Si mbak : makasih ya Mbak.

Setelah sampai stasiun, si Mbak Gilang pun turun. Ya masa gue yang turun.

Gue pun kembali pulang ke kos dan bersiap berangkat kuliah.

Untuk Mbak Gilang (yang mungkin saja baca cerita ini), sekali lagi maaf ya saya manggilnya 'mas'. Semoga sukses dan bahagia selalu mbak. Salam, gojek yang selalu fail.

---

PS: di semua cerita Go-Jek yang gue tulis, cerita yang gue angkat itu nyata. Tapi kalimat-kalimat di dalamnya gue tambahin atau modif biar enak dibaca dan ada humornya.

9 komentar:

  1. Cerita mba gilang ini hampir sama kayak gue, tapi kebalikannya, kalo gue pas pesen gojek, gue malah dipanggil “Mba”.

    Gue dan Gilang satu spesies, fix!

    Btw, gue pengen nyoba juga jadi abang2 Gojek nih jadinya.. gokiiil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHA, gimana tuh perasaannya?

      Jodoh lah itu kalian. :D

      Iyak, banyak pengalamannya lho. Gue aja gak kepikiran awalnya bisa dapet ide dari ngegojek.

      Hapus
  2. Hihihiy... dikira cowok?

    Nama Gilang condong ke cowok soalnya neng :)

    Di tempatku bekerja, kebetulan aku OPS, banyak anak-anak cewek dengan nama cowok lho...

    dan aku sering kaget dibuatnya...

    Contohnya reyhan... eh, ternyata cewek... hehehe..

    salam kenal neng :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, harusnya gak boleh berpikiran gitu. Tapi ya gimana... seringnya Gilang kan cowok. Stereotipe :')

      Serius? Ada cewek yang namanya 'Joko'?

      Salam kenal juga Mas.

      Hapus
  3. Bangsat. Aku ngakak keras di bagian sepatu roda. Tambah ngakak pas di bagian oknum fake gojek. Kamu cocok, Rih. Sekalian dong aku mau jadi talentnya. WKAKAKAKAKAKA.

    Anjir banget yang soal Mbak Gilang. Mau ngakak sih kok kasihan Mbak Gilangnya itu. Untung dia udah biasa. Hmmm mungkin nama lengkapnya Gilangsari kali ya. Atau dia emang sengaja dikasih nama laki begitu biar mentalnya kuat seperti laki-laki. Yuhuuu~

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHAHA Cha.....please... :')

      Gimana ya, otak stereotipe gini, nama Gilang dianggep cowok. Huhuhu. Semoga mba nya kuat lahir batin.

      Hapus
  4. Fake Gojek ini emang beneran ada gak, sih? Terinspirasi dari Fake Taxi? Terus seandainya ada kan naik motor tuh, itu mainnya gimana dan di mana?

    Ya, Allah. Komentar apa barusan? Aduh. :(

    Emang si Gilang nggak ada fotonya, Rih? Kok bisa sampai mikir dia cowok dan gendut? Lagian, kalau emang gendut, suruh dia yang bawa aja. Temen saya yang kurus pernah dapet penumpang kayak gitu. Penumpangnya pun sadar diri dan dia yang ngendarain. Haha.

    BalasHapus
  5. Whahaha, ini sama banget kaya aku. Awalnya aku pikir ada temen baru namanya Gilang, jadi udah pasti cowok. Eh, taunya cewek hijaban juga xD

    BalasHapus
  6. Setiap nerima order tebak-tebakan rupa penumpang dong yah :D

    Cheers,
    Dee - heydeerahma.com

    BalasHapus

Teman

Jumlah Pembaca