Sabtu, November 18, 2017

9

Hal-hal yang ditemui Ketika Bangun Pagi

Go-jek nggak cuma ngasih benefit soal materi. Go-Jek juga melatih gue buat selalu bangun pagi. Karena di pagi hari lebih banyak orderan, mau nggak mau gue bangun pagi setiap hari buat ngegojek biar pendapatan makin banyak. Money wins.

Sebelum jadi supir gojek, gue nggak pernah bangun pagi kecuali cuma buat solat, itu pun lanjut tidur lagi.

Ngebongkar aib sendiri ye kan.....

Selama ini, gue pikir bangun pagi adalah hal yang bodoh. Dinginnya pagi nggak dimanfaatin buat peluk guling, pakai selimut, merem, sama aja menyia-nyiakan nikmat dari Tuhan. Pagi adalah saat yang nyaman banget buat tidur cuy. Terus bangun lagi jam 9, baru deh memulai aktifitas.

Tapi setelah jadi supir gojek, jam 6 pagi gue sudah keluar kos. Ketemu banyak orang di jalan, ngobrol sama penumpang, dan melihat hal-hal yang cuma bisa dilihat di pagi hari.

Itu semua bikin gue sadar kalau ketika gue tidur pagi selama ini, banyak hal yang gue lewatkan, banyak orang sudah memulai aktifitasnya, banyak orang sudah start ‘hidup’ lebih dulu, sedangkan gue ketinggalan, gue masih bermimpi di kamar.

Nyesek.

http://www.hardlybored.com


Dari banyak hal pagi yang gue temui itu, beberapa diantaranya punya kesan tersendiri. Coba gue ceritain ya...

Tukang sayur di depan kos yang jadi primadona ibu-ibu.

Setiap pagi ketika gue mulai ngegojek, selalu ada mas-mas jualan sayur pakai motor yang dikerubungi ibu-ibu di depan kos. Gue nggak ngerti si mas tukang sayur itu mulai mangkal di depan kos dari jam berapa. Soalnya mau gue keluar kos jam 5 pagi, 5.30, atau setengah tujuh, si mas sayur itu selalu sudah ada di situ. Herannya lagi, gue lebih sering lihat dia ngobrol sama ibu-ibu ketimbang melakukan transaksi jual beli. Gue jadi inget akun instagram lambeturah.

Ibu-ibu tukang sapu yang ketiduran setelah jalanannya bersih.

Gue lupa ngambil foto ibu-ibu yang ketiduran itu. Tapi gue masih ingat jelas ibu-ibu itu ketiduran di pinggir jalan, di depan salah satu rumah mewah daerah Gajah Mungkur Semarang dan jalanan di sekitar beliau tidur sudah bersih. Gue nggak ngerti beliau setiap hari kerja begitu, dari rumah jam berapa.

Jadi selama ini, ketika ibu itu menyapu jalan raya sampai bersih untuk mendapatkan nafkah, gue masih tidur di kamar. :(

Makanan-makanan yang sulit ditemui setelah jam 9 pagi.

Bubur ayam, bubur sumsum, ketoprak, lontong sayur, nasi uduk, adalah keluarga besar makanan yang sulit ditemui setelah jam 9 pagi. Biasanya penjual secara dadakan menggelar dagangannya di pinggir jalan dari jam 4 (habis subuh mungkin ya) sampai jam 9. Sebelum ngegojek, gue nggak tahu kalau ada lontong sayur enak di Jalan Prof. Sudarto setiap pagi.

Kakek dan cucu mesra di pagi hari.

Kakek itu sering menuntun cucunya jalan-jalan atau mendorongnya di sepeda. Beliau sering senyum kalau papasan sama gue di dekat kos. Nggak tahu kenapa, tapi itu sweet menurut gue. Doi sama cucunya, bukan sweet senyumnya ke gue lho ya.

3 superwomen penjual koran.

Gue masih nggak ngerti untungnya penjual koran di pinggir jalan itu berapa. Apalagi koran Tribun Jateng yang hanya dijual loper koran dengan harga seribu rupiah. Terus untungnya dia dari mana? Padahal jelas dong bagi hasil sama atasannya lagi.

Kalau kalian tinggal di Semarang, gue tahu ada 3 penjual koran perempuan yang setiap pagi stand by menjajakan korannya. Di Jalan Pahlawan, di pertigaan Rumah Sakit Kariadi, dan di perempatan Patung Kuda (patung Pangeran Diponegoro naik kuda) Tembalang.

Kalau kalian pecinta koran Jawa Pos, ibu yang di Jalan Pahlawan itu jual. Tapi kalau kalian lebih suka Tribun Jareng, bisa beli di perempatan Patung Kuda Undip atau RS Kariadi.

3 superwomen itu selalu standby setiap pagi bahkan sampai mendekati siang. Nggak pernah absen, setau gue.

Gue sering beli sih. Kalian bisa beli juga biar ibu-ibu itu cepat selesai jualan dan pulang ke rumah. Kalau kita naik motor emang biasanya nggak ditawarin koran, karena biasanya yang ditawarin yang naik mobil. Samperin aja mereka kalau mau beli.

Hal-hal itu dan hal lain yang sulit gue ceritain bikin gue sadar kalau selama gue tidur di pagi hari itu, banyak hal yang gue lewatkan.

Jadi inget apa kata ibu di rumah kalau gue bangun siang; “Rejekimu sudah dipatok ayam, tuh.”

Tulisan ini nggak jelas ya? Bodo.
Tulisan ini ditulis di note hp pagi ini, 18 November 2017, di sela-sela gue ngegojek dan menunggu orderan.

9 komentar:

  1. Semenjak kuliah gue juga jadi bangun lebih pagi. Dari berangkat belum lihat matahari, sampai pulangnya udah ngeliat bulan di langit. :')

    Menu sarapan emang paling lama pukul 9 ya di mana-mana. Tapi masa-masa rebutan antre itu pukul 6. Rebutan sama ibu-ibu yang anaknya mau sekolah. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa kebalik banget sama gueee. Dulu SMA bangun masih pagi. Kuliah malah siang mulu kelasnya kebanyakan siang. :(

      HAHAHA kalau udah liat antrean, gue mending nyerah sih..

      Hapus
  2. Wah, ini mah dunia saya banget pagi-pagi. Nulis pas pagi itu hening. Biasanya habis Subuhan bakalan lancar kalau bikin tulisan. Hehe.

    Tapi hal yang paling sering ditemuin, sih, pukul 3 pagi nyokap saya udah bangun dan masak buat dagang nasi uduk. Nah, saya kalau udah bangun atau belum tidur, biasanya bakalan ikut bantuin masak bihun atau goreng tempe dan bakwan. Ke pasar buat beli sayurannya juga pernah, sih. Pokoknya kalau lagi nganggur tuh kehidupan saya justru pagi banget. Kelarnya nanti pukul 8 atau sehabisnya itu dagangan. Pukul 9 beranjak tidur kalau misalnya belum tidur. Bangun nanti pukul 12-14. Wqwq.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya Yog? Belum pernah sih ngeblog subuh-subuh. Ntar deh coba.

      Wuihhh rajin banget. Gak nyangka.

      Hapus
  3. Yawlaa apala dayaku yg kalo pagi, abis subuhan malah goleran sambil mantengin instagram. Sungguh kegiatan yg tidak berfaedah sama sekali.

    Banyak hal-hal baru ya rih sejak kamu bangun lebih awal. Hehee.

    Gojekin aku dong qaqaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHA sama kok Lan. :D instagram kadang bikin lupa waktu.

      Iya nih, alhamdulillah. :')

      Gojek antar pulau antar propinsi ye kan. Hahaha.

      Hapus
  4. Sedih pas baca bagian ibu-ibu tukang sapu :( Jadi malu sama diri sendiri yang habis Subuhan malah tidur lagi. Bangun setengah delapan itupun dibangunin dengan emosi sama Mama. Huhuhuhuhuhu.

    Tulisan ini ngena, Rih. Jelas kok apa yang mau disampaikan dan bikin pengen manfaatin pagi dengan baik. Yuhuuu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya Cha. Ibunya kasihan banget. Sama. Emak di rumah selalu emosi kalo bangunin.

      Hahaha makasih Cha!

      Hapus
  5. Asyik emang bangun pagi. Tapi berhubung aku kerjanya shift-shiftan, bangun paginya jam 7 AM. Wkwkwk :p

    BalasHapus

Teman

Jumlah Pembaca