Sabtu, November 04, 2017

8

Cerita Go-Jek: Maafkan Kebohonganku Mas

Sebagai mahasiswa dengan uang makan pas-pasan, gue dipaksa memutar otak untuk mendapat pendapatan ekstra agar terhindar dari mengkonsumsi obat mag di akhir bulan. Banyak tawaran kerja yang bisa dikerjain mahasiswa, dari mulai part-time sampai full-time, dari mulai jaga toko sampai jaga perasaan, eh, jaga restauran maksudnya. Dari semua pilihan pekerjaan yang ada, gue memilih menjadi supir Go-Jek.

Iya, gue jadi Gojek driver.

Judul pose: berusaha menjadi gojek cantik
Gue memilih jadi supir Gojek karena jam kerjanya fleksibel banget, semau-maunya gue aja kapan mau kerja, kapan mau off, dan gue juga dasarnya emang suka muter-muter kota naik motor kalau lagi bete. Jadi gue pikir, supir Gojek adalah pekerjaan sampingan yang pas.

Sejak pertama kali meng-Gojek tanggal 14 Agustus 2017 hingga sekarang, banyak pengalaman unik yang gue dapetin. Mulai dari ngeboncengin dosen sampai dikejar-kejar customer gara-gara menolak dikasih tip.

Pengalaman-pengalaman dan para penumpang yang "unik" itu bakal gue ceritain di blog ini pada minggu pertama dan minggu terakhir setiap bulan. Semoga istiqomah ya gue bikin go-story ini. Hehe.

---

1. Deg-degan penumpang pertama

14 Agustus 2017, gue memberanikan diri keluar kos bawa helm gojek dan meng-ON-kan aplikasi GoJek Driver setelah sekitar seminggu helm itu nganggur di kosan karena gue belum berani narik (istilah dalam dunia perojekan kalau kita ngeaktifin aplikasi atau kerja). Pas nge-ON-in, rasanya deg-degan banget. Gue pikir bakal langsung ada yang order. Ternyata enggak.

Waktu itu gue belum punya jaket gojek karena kantor gojek Semarang lagi kehabisan stock jaket. Gue disuruh nunggu maksimal 2 bulan buat dapet jaket. So, gue narik pakai jaket jeans. Gaul ye kan?

Bingung mau mangkal dimana, akhirnya gue pergi ke kampus, ke basecamp teater yang berasa rumah sendiri karena gue bisa kapan pun main kesana. Akhirnya gue nunggu orderan gojek di basecamp teater, sendirian. Ditemani rasa deg-degan sebagai supir gojek amatiran.

Nunggu.
Nunggu.
Nunggu.

Tiba-tiba HP bunyi, "Tuttt tuuutttt tuuuutt".

Notif dari aplikasi gojek driver. Ada orderan!

ADA ORDERAN!

ADA ORDERAN WOY!

Jemput: teknik sipil.
Tujuan: jalan Solo.

Deg-degan. Serius. Ini gue harus gimana? Harus ngapain??!

Sendirian dan panik di dalam basecamp teater, gue merasa hina. Untung nggak ada temen yang liat kepanikan seorang supir gojek bingung ini.

Tarik napas hembuskan, tarik napas hembuskan, akhirnya gue tarik tambang. Gue mencoba untuk selow. Gue berpikir dan mengingat-ingat ketika gue order gojek, si driver gojeknya ngapain abis itu.

Mikir...

Telpon!
Yak biasanya kalau gue order gojek, si driver bakal telpon gue langsung.

Sayang, gue nggak ada pulsa telpon.

Driver gojek-amatir-panik-kere.

Akhirnya gue sms.

Sms pertama: Kak, di teknik sipil ya? Ditunggu ya. Saya kesana. *send*
Sms kedua: Gojek *send*
Sms ketiga: Saya naik beat merah, pakai jaket jeans ya. *send*
Sms keempat: Soalnya belum dapet jaket gojek. *send*

Satu customer, 4 sms. Gue asal pendet send aja. Lupa kalau ini sms, bukan line. Pulsa gue tidak tertolong. Tau kan betapa paniknya gue waktu itu?

Akhirnya, gue nyamperin customer tersebut, ke kampus teknik sipil.

2. Customer pertama ternyata blogger!

Jarak dari basecamp teater ke kampus teknik sipil deket. Nggak sampai 5 menit, gue udah berada di depan gerbang teknik sipil.

Gue sms lagi: saya sudah di depan gerbang ya.

Selang beberapa menit, cewek memakai jaket merah menghampiri. Refleks, gue langsung nyodorin helm ke dia.

"Eh ini mbak, helmnya." Dia menerima helm gojek mulus tersebut dengan sopan dan tersenyum.

Saat dia mau make helmnya, gue buru-buru tarik helm itu lagi. "Eh eh mbak, bentar!"

Mbaknya bingung. Dahinya mengkerut. Rambutnya mengkeriting. Emang asli kriting sih.
Gue nyengir.

"Bentar mbak tempelannya belum dilepas. Hehe."

Gue lupa ngelepas tempelan di kaca helm baru itu. Fail. :(((

foto dari kaskus
"Nggak usah khawatir mbak. Helmnya baru, jadi masih bersih. He-he-he." Gue mencoba membuat suasana nggak krik-krik.

Customer gue ini ternyata mau pulang ke rumahnya, di daerah Semarang kota. Orderan pertama nggak seburuk apa yang gue bayangin. Di jalan, kita ngobrol banyak, apalagi setelah dia tau gue mahasiswa juga dan pernah ke Thailand, karena customer gue ini juga suka traveling dan pernah ke Thailand, kita jadi seru ngobrol selama di perjalanan.

Sampai di depan rumahnya, gue memberanikan diri untuk mengajaknya selfie. "Kenang-kenangan mbak. Customer pertama gojek saya. Mau ditulis di blog nanti."

Foto selfie bareng penumpang pertama! Maafkan kekucelan ini.

"Oh kamu punya blog? Saya juga suka ngeblog lho."

"Wah blogger juga mbak? Apa nama blognya mbak. Nanti saya main ke blognya mbak." Gue pun mencatat nama blog si mbaknya di note hp.

Semangat skripsinya ya Mbak Hayuning! Sukses selalu. Semoga kita ketemu lagi.

3. Kurang pengetahuan berujung bohong.

Setelah sukses (sedikit fail) menyelesaikan orderan pertama, gue berniat untuk kembali ke kampus. Dengan posisi aplikasi driver masih aktif, gue melenggang, meninggalkan rumah customer pertama.

Saat sampai di pertigaan, notif aplikasi driver kembali berbunyi. Ada orderan lagi.

Dari nama yang tertera di aplikasi, customer kali ini laki-laki. Udah keringetan aja gue ngebayangin bakal berat ngeboncengin bapak-bapak gendut, bawa tas ransel, dan ngerokok.

Sampai di lokasi penjemputan, perasaan gue sedikit lega. Penumpang kedua ini laki-laki masih muda dan cuma bawa tas kresek. Nggak gendut.

"Mbaknya baru ya jadi gojek? Kok belum pakai jaket gojek?"

"Iya mas. Ini masnya penumpang kedua. Hehe."

Selama perjalanan, dua kali kita berhenti. Pertama di tukang jahit, kedua di atm. Setelah sampai tujuan, mas ini minta di top-up gopay via driver.

"Mbak ada saldo?"

Sejujurnya gais, gue nggak ngerti pertanyaan itu dan gue jawab spontan aja agar terlihat profesional, "ada mas."

"Yaudah kembaliannya buat top-up gopay aja ya mbak."

"Eh, iya mas..."

Mak jeglek...dyarrr! Gue nggak ngerti caranya top-up gopay. Apa pula itu top-up gopay. Gue aja seumur-umur (waktu itu) nggak pernah pakai gopay.

Gue hanya menunduk, memainkan ponsel sok-sokan melakukan transaksi top-up gopay. Padahal yang gue lakuin cuma pencet menu - back - menu - back - menu - back gitu terus sampai indomaret sama alfamaret bersatu.

GUE NGGAK NGERTI HARUS NGAPAIN ANJIRRR!! T_T

"Udah belum mbak?" Suara mas-mas itu merusak kegiatan pencet menu-back gue.

"Eh anu mas. Ini, kok nggak bisa ya? Loading terus. Lagi eror mungkin mas servernya. Nggak bisa top-up."

Ampuni kebohongan saya ya Tuhan.

"Oh lagi eror ya mbak? Pantesan lama. Biasanya cepet kok." Gue nyengir. "Yaudah mbak nggak usah top-up aja. Makasih ya mbak."

"Iya mas he-he-he."

Gue pun pergi. Gue merasa bersalah udah bohong ke masnya. Padahal nggak ada yang eror. Emang dasar guenya aja yang nggak ngerti cara top-up gopay. Maafkan kebohonganku mas.....

Setelah mengantar mas-mas tadi, gue non aktifkan aplikasi gojek driver dan kembali ke kampus. Hari pertama meng-gojek gue tutup dengan perasaan bersalah dan tekad untuk memperluas pengetahuan gojek gue.

8 komentar:

  1. Waaaah, seru bener, Kak, jasi driver ojek online. Apalagi yang ketemu blogger juga, itu rasanya sesuatu banget kaan. Orang ngobrol biasa tau dia punya blog aja udah histeris, lha ini customer pertama suka ngeblog juga. Keren, keren.

    BalasHapus
  2. Aaaahh Farih. Kalo gue order gojek dari pekanbaru, kira-kira lu ambil ga yaaa huahahaha

    Gue tau apa yg lu rasakan ketika berhadapan dgn si bapak yang to up gopay itu:(
    Gapapa berbohong. Agar supaya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semarang - Pekanbaru lewat laut kan Lan. Belum bisa Go-Ship nih :((

      HAHAHA iya, akward banget.

      Hapus
  3. Bangga sekali rasanya ketemu bloger juga. Wakakakak. Sampai selfie gitu pula. Mantap~ :))

    Sebetulnya para bloger selalu ada bahan buat dijadiin tulisan, ya. Dari cerita pengalaman jadi ojek daring gini, misalnya. Namun, anehnya masih banyak yang ngeluh nggak punya ide. Hm.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat kenang-kenangan penumpang pertama Yog. Hahaha.

      Kadang mentok juga sih. Hahaha curhat nih Yog?

      Hapus
  4. Ahahahahaha seru abis! Gue tadinya sempet kepikiran juga lho. Tapi apalah daya nggak hapal jalan. Yang ada nyasar terus didemo massal. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha nyasar bersama penumpang ye kan. :D

      Hapus

Teman

Jumlah Pembaca