Selasa, Juni 27, 2017

12

Tiga Hal yang Harus Dihindari Ketika Lebaran Tiba

Lebaran. Jangan sampai jadi lebar -an atau malah lebarkan. Jangan. Sia-sia puasa lo sebulan kalau malah makin melebar. Puasa sebulan bikin berat badan turun 5 kilo, cuma gara-gara nasi-opor-sambal kentang goreng sehari, berat badan naik lagi 7 kilo kan nggak lucu.


Lebaran.

Semua tetangga gue mudik. Nggak mau kalah, gue mudik juga. Walaupun rumah kakek beda kecamatan satu kabupaten, gue pokoknya mudik! The cemen-nest mudik in the world: mudik beda kecamatan.

Mudik adalah hal menyenangkan meskipun ribet. Kumpul bareng keluarga, ketemu om-tante-kakek-nenek. Semuanya bahagia. Momen mahal setahun sekali.

Tapi taukah anda, bahwa di balik keceriaan lebaran, kehebohan mudik, dan kebahagiaan kumpul bareng keluarga terselip hal-hal mengerikan dan patut dihindari? Gue bilang begini bukan asal sotoy doang ya. Tapi ini adalah hasil riset lebaran-lebaran sebelumnya. Dan ini relevan banget. Apalagi buat kaum perempuan-perempuan lemah seperti gue ini.

1. Untuk kalian muda-mudi berumur diatas 20 tahun dan jomblo, hindari ngumpul bareng om-tante tanpa ada balita di sekitar kalian. Karena mereka akan melontarkan pertanyaan-pertanyaan sulit, sekelas tes CPNS seperti :

"Kapan nikah?"
"Calonnya orang mana?"
atau kalau kalian sedikit beruntung, mereka akan menanyakan: "kapan wisudanya?"

Jika ada balita di sekitar kalian, kalian bisa berpura-pura tidak mendengar pertanyaan-pertanyaan tersebut dengan cara berpura-pura mengajak si balita main. Tapi jika tidak ada balita di sekitar kalian, atau bahkan posisinya kalian sendirian-jomblo-jelek pula dikepung pasukan om-tante, yaudah. Kelar hidup lo. Satu-satunya jalan keluar untuk terlepas dari situasi seperti ini ber-mati suri-lah.


2. Saat lebaran tiba, makanan melimpah, dapur selalu ramai. Kaum ibu-ibu sibuk dengan masakannya. Mereka seperti nggak rela kalau meja makan kosong tanpa makanan. Saat momen seperti ini tiba, hindarilah dapur.

Serius. Hindari dapur.

Khususnya kaum perempuan berusia matang yang hanya memiliki kemampuan masak sebatas merebus air.

Tante-tante yang sedang asik masak itu biasanya akan menanyakan "bisa masak apa? Sini masak bareng tante. Bantuin tante bikin opor ayam. Bantuin tante bikin sayur lodeh. Bantuin tante bikin kue putu ntar sore mau tante jualin."

Karena memang kemampuan masak lo cetek abis, lo jawab, "cuma bisa ngerebus air tante."

Terus tante lo bakal ketawa setan nyinyir dan berkata, "hahaha masa sih nggak bisa masak? Aduh perawan kok nggak bisa masak?"

Akhirnya satu keluarga besar lo denger nyinyiran setan tersebut dan lo mulai terbully karena nggak bisa masak.

3. Kecewa adalah hal yang sangat gue benci. Berharap terlalu tinggi kemudian dibuat patah hati dengan kenyataan yang jauh dari harapan.

Seperti itulah, toples Khong Guan.

Iya. Toples Khong Guan bikin kecewa tiap lebaran.

Hindari toples Khong Guan, tolong.


Berharap wafer cokelat dan vanilla, malah yang muncul rengginang asin atau peyek kacang gurih. Kan kesel yak. Kecewa sampai ubun-ubun.

Jangan nodai hari fitri kalian dengan kalimat umpatan pada rengginang atau pun peyek kacang:

Anjing! Kok rengginang!?

Oke. Itu 3 hal yang musti kalian hindari ketika lebaran tiba versi gue. 3 hal itu adalah hal yang emang ngeselin banget buat gue. Subjektif sih, tapi menurut gue banyak dari kalian yang mengalami hal yang sama. Iya nggak?

Di hari Idul Fitri kemarin, kakek gue dipanggil Tuhan. Sudah waktunya pulang. Gue nyesel nggak bisa di samping beliau waktu itu. Keluarga besar 80% ada disana. Gue enggak. Hmm. Mbah kakung, semoga disana bahagia ya Mbah...

Oh ya. Enjoy your Eid ul-Fitr day guys. Selamat lebaran! Maaf lahir batin ya, dari gue, blogger yang nggak konsisten.

Sumber gambar:
https://s-media-cache-ak0.pinimg.com/originals/8e/d7/dd/8ed7ddd0e9aef41175f445e931f5eef2.jpg
https://img.okezone.com//content/2016/11/15/194/1542059/wawancara-pertama-sebagai-keluarga-kepresidenan-melania-trump-pilih-dress-merah-membara-fygOXMR7uh.jpg
http://4.bp.blogspot.com

12 komentar:

  1. Menghindar om tante dan balitanya itu yg susah, walo udah jauh di ruang yg lain, demi kesopanan dan etika, tetep aja dipanggil. T.T

    kalo yg laki-laki seperti saya, nggak apa ya kalo sering ke dapur. gado-in daging rendang soalnya enak tanpa ditanya gimana cara masaknya... xD

    dan untuk yg ketga, kok di sini nggak pernah ada yg nyediain toples kong guan siiiiii.. beneran, semua rumah udah pake toples tranparan yg dikasi hiasan di tutupnya itu. kaleng kong guan dan sejenisnya gak pernah dipake, kalo pun ada yg beli kong guan, isinya udah dipindahin ke toples yg dihias tadi. kaleng kong guannya di simpen di dlaam rumah/di dapurnya...

    yaudah, Selamat lebaraaaaannnn...

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHA sama kan ya berarti.

      Hmm, butuh pejuang feminist nih kayaknya di rumah lo. hahaha.

      Serius? Di rumah kakak nenek gue masih make toples toples kaleng daur ulang itu. Khong Guan lah, Nissin lah, Oreo juga ada. Isinya banyak yang fake. :(

      Selamat lebaran juga Haw. \=D/

      Hapus
  2. Emang kenapa coba kalau nggak bisa masak? Serius, gue males dengernya, sih. Daripada ngatain, mending ajarin. Tapi kalau punya duit banyak, ya kan bisa beli makanan. Hahaha. Ya, meskipun menurut gue setidaknya bisa masak air, nasi, indomi, dan telur gitu. :D

    Alhamdulillah Khong Guan gue tahun ini asli. Nggak ada tuh isinya kerupuk atau rengginan. :p

    Yowis, selamat Lebaran, Rih (tanpa bermaksud meledek lebar-an).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak tau Yog gue juga heran. Tapi itu beneran deh tante-tante gue. :(

      Hahaha khong guan nenek gue masih isinya keripik singkong kemaren. :(

      Thanks Yog!

      Hapus
  3. Huahahaha. Yang bagian berhadapan sama Tante yang nanya bisa masak apa enggak itu bangke sih. Bikin diri sendiri jadi merasa kecil, Rih. :(

    Lebaran tahun ini malah berasa nggak Lebaran. Aku nggak ada ketemu keluarga yang biasa nanya-nanya yang main ke rumah karena tidur dari jam 8 pagi sampe jam 2 siang. Akibat gak tidur sampe jam 7 pagi :( Jadi Lebaran tahun ini pengennya diulang aja huhuhuhuhuhuhuhuhuhuhuhuhu.

    Sama kayak Haw. Di tempatku jarang nemuin Khong Guan yang isinya fake gitu. Jarang yang nyetok Khong Guan di sini. Jadinya aku jarang nemuin Khong Guan fake, Khong Guan asli juga jarang :(((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Chaaa. hahaha.

      Kok bisa gitu Cha?

      Hahaha Khong Guan kurang jauh nih jangkauan pasokannya. :D

      Hapus
  4. gw lebih fokus pertama, hindari tante2 ntar ditanya2 segala macem, udah gk dapet thr lagi .. zzzzz wkakak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha nanya macem-macem kalau ngasih THR banyak sah-sah aja yak. :D

      Hapus
  5. Kalau belum bisa jawab pertanyaan yg pertama siap2 dikasih wejangan seharian 😸

    BalasHapus
  6. Nomor satu belum begitu ngerasain. Masih muda ditanyain kapan nikah, beuh, belum layak. Hehehe. Paling ditanyain, "Sekarang kelas berapa?"

    Kalau lagi bertamu begitu, nggak bakal ngincer kaleng Khong Ghuan. Nyarinya yang udah bener-bener kebuka. Jadi, kalaupun isinya rengginang gak kecewa-kecewa amat. :))

    Mohon maaf lahir dan batin, Kak Farih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak ya masih dedek kecil. huhu.

      Hahaha cara jitu ya. Boleh juga dipraktekan.

      Maaf lahir batin juga ya Rob. :)

      Hapus

Teman

Jumlah Pembaca