Rabu, Mei 31, 2017

14

Mei Kali Ini

Yap, gue selingkuh lagi. Gue ninggalin blog lagi. Meskipun kali ini gue selingkuh karena ngurusin tugas kuliah mahasiswa akhir, gue tetep merasa bersalah dan layak untuk diceraikan.

Lebay njir...

Bulan Mei udah tinggal sehari lagi. Nggak kerasa. Kurang gede dan tahan lama soalnya. Beli obat pembesar dan obat kuat dulu, gih.

Apaan njir...

Bulan ini, angka di umur gue bertambah. Makin tua.

Iya, Mei adalah bulan ulang tahun gue. Dulu, setiap memasuki bulan Mei, gue bahagia banget. Ekspektasi gue udah macem-macem. Dapet banyak hadiah lah, dapet surprise lah, sosmed ramai banjir ucapan, dan lain-lain yang bikin gue selalu seneng ketika memasuki bulan Mei. Berasa orang spesial satu hari.

Postcard dari temen gue di Thailand

Tapi itu semua berubah semenjak gue jadi mahasiswa. Setelah kuliah, gue merasa ulang tahun adalah hal yang mengerikan. Umur gue bakal bertambah, beban hidup gue makin banyak, makin banyak hal serius yang harus gue lewati, dan...makin tua makin nggak bisa main-main.

Mei, bukan bulan favorit gue lagi.

Ekspektasi gue pun semakin surut. Gue nggak berharap hadiah, surprise, atau bahkan ucapan-ucapan banyak orang lewat sosmed. Semakin tua gue semakin sadar. Ulang tahun bukan melulu soal itu. Ulang tahun adalah saat dimana gue sadar untuk istirahat sebentar dari hidup, menyadari apa aja yang udah gue lewatin dan memikirkan apa yang selanjutnya bakal gue lakuin di hidup ini, di umur yang baru ini.

Nggak munafik, gue butuh ucapan "selamat ulang tahun". Tapi bukan dari banyak orang lagi. Gue butuh itu dari keluarga dan teman terdekat gue.

Setiap ulang tahun, orang tua gue selalu ngucapin dengan doa-doa mereka. Mereka telpon atau sebatas mengirimi gue pesan. Itu udah lebih dari cukup.

4 Mei kemarin, pagi-pagi, ibu gue ngirim whatsapp. "Nduk, selamat ulang tahun nggih." dan ditambahi doa-doa manis di belakangnya. Pesan singkat itu sukses bikin gue senyum getir rindu rumah.

Siang-sore-malem. Ucapan "selamat ulang tahun" makin menumpuk di smartphone gue. Tapi, gue masih setia buka-tutup smartphone karena menunggu satu orang yang belum ngucapin. Bapak gue.

Hingga tanggal berganti, bapak gue belum ngucapin. Baru setelah hampir satu minggu berselang, muncul notification di whatsapp; "selamat ulang tahun nduk. maaf bapak lupa ulangtahunmu."

Dan baru setelah itu, gue merasa ulang tahun gue sempurna. Bukan masalah ucapannya. Tapi masalah, akhirnya bapak gue inget hari lahir gue.

Keluarga, sahabat-sahabat gue. I am so happy to have them. Mereka membuat ulang tahun gue ini sesederhana hari biasanya tapi penuh arti. Mereka membuat gue sadar bahwa, ulang tahun adalah hal manis yang akan menjadi manis jika gue melewatinya bareng mereka yang sayang sama gue dengan tulus.

Sembari gue berbahagia, dalam hati kecil gue, gue nggak bisa bohong bahwa gue takut untuk memulai lembar-lembar baru di angka yang baru ini.

Ini berarti gue makin tua. Ini berarti life goals gue harus makin banyak yang tercapai. Ini berarti gue harus ngerasa malu kalau masih ngerepotin orang tua.

Gue pengen travelling. Gue pengen independen dari segi ekonomi. Gue pengen lebih kenal Farih. Gue pengen lebih mengenal banyak hal. Gue pengen cepet lulus. Gue pengen buktiin ke orang tua gue bahwa "ini lho anakmu Pak Buk." Ah... oke. Hari ini adalah hari terakhir di bulan Mei 2017. Gue harus udah mulai jalan di dalam rencana-rencana hidup gue di umur yang baru, bukan cuma sekedar "gue pengen".

Thanks buat orang tua, sahabar-sahabat, dan semua orang yang tulus memberikan sebagian hatinya buat gue. Gue harap, gue bisa menggunakan perasaan ini untuk menjalani hidup yang lebih baik di umur yang sekarang.

Oh iya. Dan syukur, bulan Mei ini juga, untuk pertama kalinya gue naik pesawat, keluar negeri, sendirian. I will tell this amazing story soon guys. HAHA. Keep reading this blog!

Anyway, thanks for the gifts. Gue sangat butuh jam alarm di kamar kos ini.

14 komentar:

  1. Tetep gue ucapin deeh. Happy birthday! Uyeaaah! (padahal gatau ultahnya kapan). Mauhaha. :p

    Gakpapa kali sekali-kali mah dirayain sama temen-temen juga yaa.

    BalasHapus
  2. Gue juga merasa begitu lama-lama. Setelah usia 17, malah jadi semakin takut buat tua. Banyak tanggungannya. Hehehe.

    Selamat ulang tahun, Kak Farih. Semoga lulus kuliah tepat waktu dan pada waktu yang tepat, sehat wal afiat, dan hidup selamat. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin itu emang manusiawi kali ya Rob..

      Thankyou ya Rob. Amiin. Semoga kamu juga.

      Hapus
  3. :)) sama banget dgn apa yg kurasain setahun belakangan ini, Rih. Ga butuh kado, hadiah, surprise atau apa, melainkan diucapin dan diinget ulangtahunnya sm orang terdekat aja udah seneng bukan main :)

    Selamat ulangtahun Farih. Sukses selalu ya, semoga dikabulkan segala doa-doa baiknya. Amin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Kayaknya emang ada fasenya begini ya Lan.

      Makasih ya Wulaaan. Amiin amiin kamu juga.

      Hapus
  4. Wuiiih! Travelling sendirian, naik pesawat untuk pertama kali, waaaaaah! Selamat atas pencapaiannya ya, Rih. Dan selamat ulang tahun. Mungkin emang kodratnya begitu kali ya. Semakin bertambahnya umur, semakin berkurang excited berulang tahunnya. Tetap senang, cuman masih ada yang harus dipikirin selain hahahahihihi ngerayain ultahnya itu. :')

    Sekali lagi, selamat ulang tahun! Selamat mengenal Farih lebih dalam lagi dengan travelling sendirian!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya Cha. Itu komentar di atas juga banyak yang ngerasain hal yang sama. :D emang ada fasenya kali ya.

      Makasih ya Chaaa! Ameen.

      Hapus
  5. Oh, lu awal Mei ya, Rih. Haha. Gue malah mendekati akhir Mei. Yowis, selamat ulang tahun. Anjir ini gue telat sebulan. :)

    Yaps. Ucapan dari orang tua yang bikin sempurna, ya. :D

    Asyiklah akhirnya naek pesawat. Gue sampai sekarang belum nih. :( Yah, berkurang deh temen senasib yang belum pernah naek pesawat. Huhu.

    Jangan diselingkuhin lagi dong blognya, kasihan woy! Alias, sayang udah pasang domain gitu bayar tapi gak dimanfaatin. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Yog. Gue lupa mau ngucapin juga, Happy Birthday ya Yog! Semoga apa pun yang sedang lo kejar sekarang-sekarang ini bisa kewujud. Amiiin.

      hahaha harusnya lo seneng dong temen lo satu udah ada yang naik pesawat. :D

      Komentar termenggalaukan :(

      Hapus
  6. Selamat ulang tahun ya Farih.

    Setuju sih, saya juga semakin nggak excated saat ulang tahun, mungkin karena pikiran juga semakin dewasa dan kompleks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ya Rudi. :)

      Hahaha emang fasenya kayak gini kali ya..

      Hapus
  7. Gue ngucapin selamats ekaramg juga udah telat inih. yaudah, semoga selalus ehat dan dilimpahi berkah sajaaa.

    seumur-umur, gue belom pernah dapat ucapan selamat ultah dari orangtua. inget tanggal lahir aja nggak. xD karena emang di desa asal nggak pernah ada yg ngerayain ultah atau ngucapin gitu. taunya di tipi doang. pas udah merantau ke kota baru deh ultah itu kayak istimewa, tapi tetep aja gak dapet ucapan dari siapa2 selain di facebook.

    namun ketika sudah punya teman dekat, benar2 dekat, akhirnya dapat ucapan juga. satu orang memang yg ngucapin, tapi itu udah cukup untuk membuat bersyukur dan merasa ada yg sangat memperhatikan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha doanya aja Haw yang penting. Btw thankyou yaa. :D

      Masa sih?? Gue juga ga diucapin yang alay gitu paling doa-doa doang dari ortu.

      Yang terdekat emang seringnya yang inget Haw. hahaha. Setujuuu.

      Hapus

Teman

Jumlah Pembaca