Jumat, Januari 27, 2017

29

Lima Film Indonesia 2016

Film Indonesia sekarang ini lagi giat-giatnya berkembang. Lari mengejar banyak ketinggalan mulai dari teknis, cerita, dan pemainnya. Dan hasilnya pun keliatan setiap tahun. Film Indonesia mengalami banyak peningkatan. Mulai dari musnahnya oknum tetek nongol di film horor, sampai ketatnya distribusi film yang bikin film Indonesia nggak ada di ganol.

Tahun 2016, gue nggak banyak nonton film di bioskop. Nggak sebanyak tahun 2015. Faktornya jelas: anak kuliah, jarang ada waktu dan nggak ada duit. Tapi, ada beberapa film Indonesia yang gue tonton di 2016 dan unforgetable. Entah itu jelek, bagus, atau apa. Pokoknya masih nyangkut aja dipikiran.


Lima film Indonesia 2016 yang berkesan menurut gue adalah :

1. Hangout

Jelas ini adalah film yang nggak terlupakan. Yaiyalah orang baru kemarin. Film Hangout adalah film garapannya Raditya Dika yang dia bikin sendiri ceritanya, dia yang nyutradarain, dan dia juga yang main. Seperti biasanya. Dan menurut gue, caranya itu udah mulai membosankan. Membosankan dalam artian: gue pengen Radit ngeubah caranya dia bikin film. Kayak misalnya dia yang nulis dan sutradara, tapi dia nggak main. Atau sebaliknya. Pasti bakal beda.

Film Hangout, katanya, beda dari film komedinya Raditya Dika yang lain karena genrenya bukan romance. Doi kan kalo bikin film seringnya romance, cinta-cintaan lucu gitu. Emang sih beda. Komedi dikemas dengan cerita horor thriller-petualangan (gue nggak paham), bukan Raditya Dika banget. Bagus, beda dari sebelumnya. Tapi cara dia berkomedi masih "Raditya Dika" banget dan gue nggak suka endingnya, yang menurut gue kayak sinetron.

Secara keseluruhan, film Hangout masuk kategori keren, bagus. Tapi gue secara pribadi bosen dengan film Raditya Dika. Entah karena dia terlalu cepet bikinnya jadi setiap film ya mentok nilainya 8 terus. Nggak pernah 9 atau 5. Atau memang gue bosen sama "Raditya Dika" yang itu-itu aja.

2. Ada Apa Dengan Cinta 2

Film bombastis yang bikin Gereja Ayam dipenuhi pengunjung tiap hari. Film yang berhasil bikin banyak orang baper. Film yang berhasil bikin parodi "kamu jahat" bejibun di instagram.

Ada Apa Dengan Cinta 2 adalah film yang amat sangat ditunggu-tunggu setelah sequel pertamanya tahun 2002. Dari AADC 1 ke AADC 2 doang butuh waktu 14 tahun. Dari Cinta Fitri belum nongol sampe udah tamat. Dari yang dulunya nonton AADC masih sekolah sekarang udah punya anak. Gila lama banget kan 14 tahun, makanya pas AADC2 keluar heboh banget Indonesia.

Menurut gue, AADC2 itu terlalu maksain. Maksain karena AADC pertama adalah film yang sekali kelar, nggak pake sequel. Tapi gara-gara banyak yang kangen AADC2 terutama Rangga-nya dan banyak yang haus akan film happy ending, akhirnya AADC2 dibikin dan finally happy ending.

Gue suka cara Riri Riza menyampaikan cinta lama bersemi kembali di Ada Apa Dengan Cinta 2. Nggak mainstream. Tapi gue benci Rangga. Seenaknya masuk lagi di kehidupan Cinta dan mengambil hati Cinta lagi. Nggak enak sob jadi Trian. Nyeseknya bakal bertahun-tahun itu pasti.

3. My Stupid Boss

Jujur, gue nonton film ini nggak enjoy banget. Gue waktu itu nonton rame-rame bareng temen kampus. Ramenya mereka pas nonton kali bikin mood anjlok. Jadi nggak kebawa di dalam film itu. Setiap "kelucuan" yang ada di My Stupid Boss rasanya garing.

Di luar feel yang gue rasain saat nonton My Stupid boss, gue salut sama Ade Gimbal sebagai penata artistiknya. Kalo diperhatiin, warna gambar film My Stupid Boss itu hijau-merah-kuning. Kostum, setting, dan color gradingnya dibikin seirama. Selama gue nonton My Stupid Boss, gue merasakan suasana natal. Merah-ijo. Hahaha. Keren. Jarang ada film Indonesia yang berani ambil tema tegas gitu buat pewarnaan gambarnya.

Kemarin gue sempet nonton film My Stupid Boss lagi di rumah dengan mood yang lebih baik dan ternyata lucu abis. Upi sukses bikin filmnya sempurna. Film yang digarap Indonesia-Malaysia.

4. Nay

Kalo film yang satu ini udah jelas ya, amat sangat bikin gue jatuh cinta. Gue jabarin di satu postingan penuh. Silakan baca lagi atau silakan baca kalo kalian belum baca.

5. Prenjak

Mungkin banyak yang nggak tau film keren yang satu ini karena memang film Prenjak nggak beredar bebas di bioskop.

Film Prenjak adalah film pendek garapan anak Jogja yang sekolah film di IKJ, Wregas Bhanuteja dan sempat diputar di Cannes Film Festival 2016 di Perancis. Film Prenjak juga mendapat penghargaan piala citra sebagai film pendek terbaik.

Film ini jelas keren banget. Gue nonton di pemutaran film pendek di Semarang waktu itu. Wregas mengangkat cerita kuno asli Jogja tentang wanita penjual korek api dengan harga yang sangat mahal. Film ini sangat berani menurut gue, karena jarang ada film Indonesia yang mengekspose bagian tubuh manusia. Makanya film ini nggak mungkin beredar bebas gitu aja.

Wregas berhasil mengangkat isu kehidupan sulit yang saat ini dialami banyak masyarakat Indonesia dengan caranya yang nggak gamblang. Tersirat. Cakep. Dekat sama masyarakat.

Gue suka film-film garapannya Wregas. Meskipun dia kuliah di Jakarta, dia tetep mengangkat cerita Jogja sebagai premisnya. Kayak di film pendeknya yang berjudul Lemantun. Film tanpa klimaks secara visual tapi klimaks di feeling. Tai banget udah ini film. Hahaha.

Oke. Kelar. Menurut gue postingan ini terlalu panjang meskipun udah sebisa mungkin kalimatnya gue bikin singkat padat.

Yap. Itu adalah lima film Indonesia di 2016 yang masih nyantel di ingatan gue. Kalo kalian, coba dong sebutin lima film di 2016 yang masih nyantel filmnya sampe sekarang?

Terakhir, gue berharap La La Land nggak maksain bikin sequel juga. Mentang-mentang sad ending, dibikin happy ending. Kan nggk lucu juga kalo ada sequel La La Land ntar judulnya Tinky Winky Land, Dipsy Land, dan Po Land.

29 komentar:

  1. Wuidih. Sadis. Ada film Prenjak juga. Nggg kalau soal Hangout, aku belum nonton sih. Tapi udah diceritain sama temen, alurnya gimana. Iya setuju. Endingnya kayak sinetron. Trus alasan si pelaku buat ngelakuin pembunuhan itu juga dibuat-buat. Huhuhuhu. Trus untuk AADC 2, awalnya aku suka banget sih. Tapi makin ke sini makin ngerasa AADC 2 nggak perlu dibuatin sekuelnya. Nah iya deh sama kayak pendapat kamu, Rih. Ada atau nggak adanya AADC 2 nggak berpengaruh sama AADC pertama. Ending di AADC pertama menurutku udah cukup. Iya kan.

    NAAAAH YANG PRENJAK INI AKU BELUM NONTOOOOOON!!!! ANJIR AKU PENASARAN BANGET DARI KAPAN TAU, RIH. Huhuhuhuhu. Film-film yang diajangkan di Cannes memang bikin penasaran. Huhuhu lagi. Btw bisa kali ya Prenjak dibikin reviewnya kayak Nay. Yuhuuuuuuu~ Huahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Btw telek banget sih ending-nya, RIH. TELE LAND! HAUAHAHAHAHA.

      Hapus
    2. NONTON PRENJAK GIH CHA! hahahaha.

      Susah deh kayaknya ngereview Prenjak. Filmnya tuh, bikin mikir pake hati. eh. Itu lah pokoknya.

      Lima film 2016 versimu apa Cha?

      Hapus
    3. Boleh jawab gak? Kalo versi gue: Deadpool, Dr. Strange, Civil War, Catatan Dodol Calon Dokter, Zootopia. :))

      Hapus
    4. Bodo amat gak Indonesia. Dan cuma satu biji. Yang penting gue nonton itu ke bioskop. Jarang-jarang kan. Wqwq. Padahal ya emang itu doang film yang gue tonton.

      Hapus
  2. Masalah selera, sama nih pendapatnya tentang Hangout. Agak bosenin sama caranya Radit. AADC 2 bagus banget kok. Karena dulu gak pernah nonton yang pertama, terus nonton yang kedua jadi merasa sweet banget. Apalagi waktu itu nonton berdua. Wahaha.

    Rudy Habibie tahun 2016 kan ya? Itu juga bikin merindinglah bagiku yang lagi getol nyari motivasi. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waahhh yang bikin sweet nonton berduanya itu. Ehem. Hahaha.

      Belum nonton Rudy Habiebie sampai sekarang. :D

      Hapus
  3. Hangout itu film apaan? Nggak mutu! Wakaka. Padahal gue gak nonton. Terakhir gue nonton film dia yang MMJ, dan itu suka. Iya, karena Radit nggak maen. Selain itu, biasa aja. Radit aktingnya aneh. :))

    Wanjaaaaay ada Nay sama Prenjak. Nggak salah lu menempatkan kedua film itu di tulisan ini. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anjay jujur banget Yog komennya! hahaha. Tapi setuju sih. Bosen lama-lama kalo ada karakter "Radit" disitu ya. Apalagi dia jadi diri sendiri mulu.

      Hapus
  4. Baca postingan ini, eeh aku malah ngeklik postingan yang tentang film Nay. Hahahahahaa

    BalasHapus
  5. dari lima film di atas gue gak ada nonton satupun :'))
    mo nonton hangout sama aadc2 tapi antri tiketnya gila2an, jadinya males duluan. Tanya2 temen yang satu selera film sama gue, katanya hangout ya... gitulah :))

    kunjungan balik. salam kenal! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dicoba aja nonton AADC2 banyak kok yang naksir.

      Hapus
  6. Satu doang yg aku tonton dari kelima film di atas. Cuma AADC2,pas pertama kali tayang di bioskop. Hhuhuhu.

    Film 2016 apa ya... :")) aku jarang nonton film di bioskop. Sesekali saja huhu. Kalo diinget inget tahun 2016 kayanya hmmm cuma 4 kali ke bioskop. Itu juga yang dua nontonnya film Thailand (karena dapet invitation pula, bukannya kehendak sendiri.:/)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wiiih kok bisa nonton film Thailand? Pengen banget nyobain nonton film Thailand di bioskop.

      Hapus
  7. Sama kayak komentar di atasku. dari kelima film itu aku baru nonton AADC2 aja. huft.

    aku pernah liat cuplikan film prenjak di tv. sempet tertarik buat nonton, tapi abis itu lupa. dan sekarang inget lagi setelah aku baca postinganmu. Ngomong2 kalau mau download film prenjak dimana ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak ada deh kalo download. Huhu. Film pendek jarang ada bajakannya. Biasanya cuma muter di pemutaran film indie.

      Hapus
  8. my stupid boss sama hangout gue nonton, dan 2-2nya emang komedi abis walaupun hangout menurut gue nggak sebagus single. 2 Filmnya ernest juga keren loh, cek toko sebelah sama ngenest.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum nonton Cek Toko Sebelah sama Ngenest sampe sekarang :((

      Hapus
  9. Belum nonton My Stupid Boss. Dan Nay juga, dan baru tahu kalo ternyata sebagus itu terus sekarang malah jadi sedih. Hahahaha. Siaaal. Tahu gitu lebih sering nonton deh gue. *lah malah curhat*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nonton Nay deh Di coba. Keren banget.

      Hapus
  10. Dari film di atas cuma My Studpid Boss dan AADC2 aja yang udah aku nonton, itupun dowload gratis wqwq

    Sama kayak komentarnya Icha, aku juga engga terlalu suka sama endingnya AADC2. Mainstream, rasanya kayak nonton scene happy-ending di ftv-ftv gitu. Huhu~

    BalasHapus
  11. agak kecewa sama hangout. padahal alur awalnya bagus eh endingnya Ganteng2 Srigala >.<

    BalasHapus
  12. Prenjak ini keren banget filmnya.
    Untuk AADC mah saya selalu kasian lait Trian, nyesek banget rasanya tuh.

    BalasHapus
  13. Ini yang punya blog mane dah? Masih yang ini ternyata. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang punya blog lagi sibuk mau skripsian Yog. :')

      Hapus

Teman

Jumlah Pembaca