27 Januari 2017

29

Lima Film Indonesia 2016

Film Indonesia sekarang ini lagi giat-giatnya berkembang. Lari mengejar banyak ketinggalan mulai dari teknis, cerita, dan pemainnya. Dan hasilnya pun keliatan setiap tahun. Film Indonesia mengalami banyak peningkatan. Mulai dari musnahnya oknum tetek nongol di film horor, sampai ketatnya distribusi film yang bikin film Indonesia nggak ada di ganol.

Tahun 2016, gue nggak banyak nonton film di bioskop. Nggak sebanyak tahun 2015. Faktornya jelas: anak kuliah, jarang ada waktu dan nggak ada duit. Tapi, ada beberapa film Indonesia yang gue tonton di 2016 dan unforgetable. Entah itu jelek, bagus, atau apa. Pokoknya masih nyangkut aja dipikiran.


Lima film Indonesia 2016 yang berkesan menurut gue adalah :

1. Hangout

Jelas ini adalah film yang nggak terlupakan. Yaiyalah orang baru kemarin. Film Hangout adalah film garapannya Raditya Dika yang dia bikin sendiri ceritanya, dia yang nyutradarain, dan dia juga yang main. Seperti biasanya. Dan menurut gue, caranya itu udah mulai membosankan. Membosankan dalam artian: gue pengen Radit ngeubah caranya dia bikin film. Kayak misalnya dia yang nulis dan sutradara, tapi dia nggak main. Atau sebaliknya. Pasti bakal beda.

Film Hangout, katanya, beda dari film komedinya Raditya Dika yang lain karena genrenya bukan romance. Doi kan kalo bikin film seringnya romance, cinta-cintaan lucu gitu. Emang sih beda. Komedi dikemas dengan cerita horor thriller-petualangan (gue nggak paham), bukan Raditya Dika banget. Bagus, beda dari sebelumnya. Tapi cara dia berkomedi masih "Raditya Dika" banget dan gue nggak suka endingnya, yang menurut gue kayak sinetron.

Secara keseluruhan, film Hangout masuk kategori keren, bagus. Tapi gue secara pribadi bosen dengan film Raditya Dika. Entah karena dia terlalu cepet bikinnya jadi setiap film ya mentok nilainya 8 terus. Nggak pernah 9 atau 5. Atau memang gue bosen sama "Raditya Dika" yang itu-itu aja.

2. Ada Apa Dengan Cinta 2

Film bombastis yang bikin Gereja Ayam dipenuhi pengunjung tiap hari. Film yang berhasil bikin banyak orang baper. Film yang berhasil bikin parodi "kamu jahat" bejibun di instagram.

Ada Apa Dengan Cinta 2 adalah film yang amat sangat ditunggu-tunggu setelah sequel pertamanya tahun 2002. Dari AADC 1 ke AADC 2 doang butuh waktu 14 tahun. Dari Cinta Fitri belum nongol sampe udah tamat. Dari yang dulunya nonton AADC masih sekolah sekarang udah punya anak. Gila lama banget kan 14 tahun, makanya pas AADC2 keluar heboh banget Indonesia.

Menurut gue, AADC2 itu terlalu maksain. Maksain karena AADC pertama adalah film yang sekali kelar, nggak pake sequel. Tapi gara-gara banyak yang kangen AADC2 terutama Rangga-nya dan banyak yang haus akan film happy ending, akhirnya AADC2 dibikin dan finally happy ending.

Gue suka cara Riri Riza menyampaikan cinta lama bersemi kembali di Ada Apa Dengan Cinta 2. Nggak mainstream. Tapi gue benci Rangga. Seenaknya masuk lagi di kehidupan Cinta dan mengambil hati Cinta lagi. Nggak enak sob jadi Trian. Nyeseknya bakal bertahun-tahun itu pasti.

3. My Stupid Boss

Jujur, gue nonton film ini nggak enjoy banget. Gue waktu itu nonton rame-rame bareng temen kampus. Ramenya mereka pas nonton kali bikin mood anjlok. Jadi nggak kebawa di dalam film itu. Setiap "kelucuan" yang ada di My Stupid Boss rasanya garing.

Di luar feel yang gue rasain saat nonton My Stupid boss, gue salut sama Ade Gimbal sebagai penata artistiknya. Kalo diperhatiin, warna gambar film My Stupid Boss itu hijau-merah-kuning. Kostum, setting, dan color gradingnya dibikin seirama. Selama gue nonton My Stupid Boss, gue merasakan suasana natal. Merah-ijo. Hahaha. Keren. Jarang ada film Indonesia yang berani ambil tema tegas gitu buat pewarnaan gambarnya.

Kemarin gue sempet nonton film My Stupid Boss lagi di rumah dengan mood yang lebih baik dan ternyata lucu abis. Upi sukses bikin filmnya sempurna. Film yang digarap Indonesia-Malaysia.

4. Nay

Kalo film yang satu ini udah jelas ya, amat sangat bikin gue jatuh cinta. Gue jabarin di satu postingan penuh. Silakan baca lagi atau silakan baca kalo kalian belum baca.

5. Prenjak

Mungkin banyak yang nggak tau film keren yang satu ini karena memang film Prenjak nggak beredar bebas di bioskop.

Film Prenjak adalah film pendek garapan anak Jogja yang sekolah film di IKJ, Wregas Bhanuteja dan sempat diputar di Cannes Film Festival 2016 di Perancis. Film Prenjak juga mendapat penghargaan piala citra sebagai film pendek terbaik.

Film ini jelas keren banget. Gue nonton di pemutaran film pendek di Semarang waktu itu. Wregas mengangkat cerita kuno asli Jogja tentang wanita penjual korek api dengan harga yang sangat mahal. Film ini sangat berani menurut gue, karena jarang ada film Indonesia yang mengekspose bagian tubuh manusia. Makanya film ini nggak mungkin beredar bebas gitu aja.

Wregas berhasil mengangkat isu kehidupan sulit yang saat ini dialami banyak masyarakat Indonesia dengan caranya yang nggak gamblang. Tersirat. Cakep. Dekat sama masyarakat.

Gue suka film-film garapannya Wregas. Meskipun dia kuliah di Jakarta, dia tetep mengangkat cerita Jogja sebagai premisnya. Kayak di film pendeknya yang berjudul Lemantun. Film tanpa klimaks secara visual tapi klimaks di feeling. Tai banget udah ini film. Hahaha.

Oke. Kelar. Menurut gue postingan ini terlalu panjang meskipun udah sebisa mungkin kalimatnya gue bikin singkat padat.

Yap. Itu adalah lima film Indonesia di 2016 yang masih nyantel di ingatan gue. Kalo kalian, coba dong sebutin lima film di 2016 yang masih nyantel filmnya sampe sekarang?

Terakhir, gue berharap La La Land nggak maksain bikin sequel juga. Mentang-mentang sad ending, dibikin happy ending. Kan nggk lucu juga kalo ada sequel La La Land ntar judulnya Tinky Winky Land, Dipsy Land, dan Po Land.

8 Januari 2017

26

Cewek Tomboy Nggak Boleh Nangis di Bioskop

Pas rambut gue cepak.
"Laki amat lu Rih! Panjangin dikit kek biar kayak cewek."
Pas rambut gue panjang.
"Gondrong amat rambut lu Rih! Kayak abang-abang ojek aja."

Akhirnya gue botak.

Enggak, sih. Enggak botak juga. TAPI KESEL! Salah mulu gue jadi cewek di mata temen-temen.

Lo tau nggak, jadi cewek tomboy itu susah, banyak aturannya. Gue nggak tau siapa yang bikin aturan tersebut, tapi aturan itu ada dan banyak yang meng-iman-i serta mengamalkan aturan tersebut.

Contohnya: cewek tomboy nggak boleh nangis di bioskop.


Jadi waktu itu gue nonton film The Fault in Our Stars saat bulan puasa bareng dua temen gue, Muti dan Tacik. Katanya, sekalian ngabuburit. Gue nggak tau kenapa waktu itu kami bertiga lebih milih nonton film daripada ngaji di masjid.

Kita bertiga nggak ada yang tau film The Fault in Our Stars isinya gimana. Asal nonton doang. Yang kita tau hanyalah: The Fault in Our Stars adalah film luar negeri dan bergenre romance, bukan kuliner. Pas scene adegan ena-ena si Hazel sama Augustus di ranjang, kita bertiga kaget. Kok ada adegan begini??? Reflek, kita saling tatap kemudian jatuh cinta.

Pale lu jatuh cinta!

Kita bertiga bingung. Puasa kami batal apa enggak ya? Nonton adegan ena-ena gini di sore Ramadhan?

Di tengah bingung puasa kami batal atau enggak, kita tetep nonton. Ya kali keluar bioskop terus bilang ke mbak-mbaknya yang jaga, "kita nggak bisa lanjut nonton film porno ini mbak. Nggak bisa!"

Banyak adegan yang menyayat hati di film itu. Gue nggak tau, tapi buat gue adegan Hazel, Augustus, dan Isaac ngelemparin telur ke rumah orang itu nyentuh banget. Adegan itu kayak bilang, "ini lho bahagia kita sesederhana ini.". Gue senyum getir pas nonton bagian itu. HAHA. Padahal bukan adegan sedih tapi gue sedih.

Ya elah Rih.

Gue nangis ketika Augustus harus meninggal. Gue nggak bisa lagi nahan air mata, akhirnya netes juga.

"Rih, lu nangis?" Tacik tiba-tiba nanya.
"Ah, enggak." Gue berusaha nutupin.
"Lu nangis tau! Ih cemen banget sih cewek tomboy masa nangis gara-gara nonton film. Cih!"
"Nggak kok. Gue sedih aja magribnya masih lama."

Makin batal dah gue puasa. Nonton adegan ranjang + bohong.

Terus waktu itu, gue, Sofi, Jay, Resty, Baren, dan Zafar pergi ke bioskop buat nonton Ada Apa Dengan Cinta 2. Perjalanan dari daerah kampus ke bioskop lumayan jauh. 30 menit menggunakan motor. Gue boncengan sama Jay. Kita berdua ditugaskan untuk beli tiket dulu karena yang lain bisanya nyusul. Oke, amanah diterima.

Gue dan Jay ngantri beli tiket. Antriannya panjang bener sampe ke depan bioskop.

Gue: Jay lu bawa duit berapa?
Jay: 60 ribu doang Rih. Lu berapa?
Gue: Sama. Ini gimana caranya 120 ribu buat beli tiket bioskop 6 orang?

Akhirnya kita ngehubungin Sofi, ngomong kalo duit kita kurang. Kata Sofi: lu ngantri aja dulu, gue udah mau sampe ntar pake duit gue beli tiketnya.

Oke. Kita berdua tetep istiqomah ngantri.


Sampe gue dan Jay ada di urutan antrian nomer 2 dari depan, Sofi belum sampe bioskop juga. Mampus. Agar tidak malu mau-beli-6-tiket-bioskop-bawa-duit-120-ribu doang, akhirnya kita berdua melipir keluar dari antrean dan beli tiket beneran ketika yang lain udah dateng.

Akhirnya nonton AADC2 di barisan paling depan. Iya karena tinggal itu doang yang ada. Iya, depan layar persis. Sampe lubang hidungnya Rangga nyolok banget di mata saking deketnya.

Gue nangis deres ketika Cinta pada akhirnya memilih meninggalkan pacarnya, untuk cinta lamanya yang kembali muncul, Rangga. Itu tuh kayak nggak adil banget nggak sih buat si pacar baru? Mungkin di hati sang pacar, "hellooo selama ini lo kemana aja? Gue yang jaga Cinta dan lo dateng ngambil Cinta gitu aja!"

Saat lagi berbaper ria, Resty, yang duduk di sebelah gue nyeletuk, "lo nangis Rih? Ini nggak sedih banget gilak filmnya. Cengeng banget sih lu katanya tomboy?"

"Enggak Res. Sedih aja ini mata gue kecolok lobang idungnya Rangga."

Kalian pikir cewek tomboy nggak punya kelenjar air mata apa gimana?

Gue pernah mendengar kalimat ini, entah dari siapa: 'cewek tomboy itu hatinya lebih lembut daripada cewek yang menye-menye alias feminin'. Dan yap, itu bener, menurut gue.

Gue bisa nangis cuma gara-gara denger lagu Indonesia Raya saat Indonesia vs Thailand. Gue bisa nangis cuma gara-gara liat nenek-nenek jam 6 pagi lewat depan kosan keberatan gendung rumput sekarung penuh. Gue bisa nangis cuma gara-gara ada penjual mainan anak di pinggir jalan yang nggak mau disuruh ambil kembaliannya.

Tapi semua itu seringnya gue tahan pake cengengesan.

Yang paling susah adalah ketika nonton film bareng gebetan yang dia naksir gara-gara gue adalah cewek tomboy.

"Lo nangis?"
"Enggak lah anjir."
"Dih katanya tomboy, cengeng amat."
Terus dia ketawa, ngacak-acak poni yang telah tertata rapi. Uhh.

Cowok bajingan emang.

Nahan air mata di bioskop itu susah woy!

Teman