Minggu, Oktober 02, 2016

12

Patah Hati, Sesimpel Naik Motor Beda Arah

Gue nggak mau bahas ini sebenernya. Tapi, nggak sengaja dan entah kenapa gue baca tulisan kampretnya Kresnoadi dan Robby yang sama-sama bahas patah hati. Padahal gue jarang blog walking dan sekalinya blogwalking malah baca tulisan begituan. Rasanya tuh kayak Tuhan Yang Maha Esa mentitahkan gue buat bahas ini, dan menggalaui ini lagi.

Okelah. Atas perintahMu ya Tuhan, hamba bahas ini.

Patah hati.

Bener kata Kresnoadi, kenapa namanya patah hati? Kenapa bukan hati menjret? Itu kan hati, organ lembek-lembek letoy, bukan kayu atau penggaris plastik yang bisa patah.

Apa pun namanya, patah hati adalah hal sulit yang semua orang pasti pernah mengalami, termasuk gue.

Patah hati nggak nunggu dewasa buat ngedatengin kita. Patah hati bahkan menyerang anak kecil juga. Sesimpel patah hati ketika di pasar malem, seorang anak pengen banget beli es krim tapi sang mama nggak beliin. Sesimpel ketika ada abang cilok lewat depan rumah, kita udah teriak "bang beli bang!!" dari dalem rumah, lari keluar rumah ngejar si abang cilok, tapi ketika sampe di luar, si abang ciloknya nggak denger dan udah jauh. Sesimpel itu gengs.

Bahkan di tulisannya, Kresnoadi patah hati cuma gara-gara gambar baliho model Erha ganti orang. Kan...konyol.

Termasuk patah hati mengenai hubungan kasih sayang antara kita, dengan si dia. Itu jelas, sakit.

Patah hati nggak mungkin terjadi di suatu hubungan kalo kedua pemilik hubungan itu tau, cara naik motor boncengan yang baik dan benar itu kayak apa.

Hahaha.


Waktu itu, beberapa minggu setelah patah hati, gue berdiri meneduh di depan toko pinggir jalan karena hujan. Banyak pasangan berseliweran di depan gue. Ada yang tetap melaju dengan atau pun tanpa jas hujan atau pun menuntun motor mereka bersama atau pun meneduh bersama atau pun si cewek lebih milih naik taksi ketimbang kehujanan bareng cowoknya. Semua itu lewat gitu aja di depan gue dan sesaat gue sadar sesuatu. Hubungan cinta mereka juga sama seperti kondisi mereka saat berboncengan di motor.

Sama kayak naik motor boncengan. Pasti ada supir dan ada penumpangnya. Cewek cowok, sama-sama boleh nyetir kan? Kalo salah satu capek, bisa kok gantian. Nggak harus bikin capek satu pihak aja buat ngebawa hubungan itu. Kalo si cowok capek, yang cewek bisa nyetirin, bisa ngarahin mau kemana hubungan mereka.

Naik motor, nggak selamanya mulus. Motor nggak bisa lewat jalan tol, cuy. Pasti ada waktunya stuck, berhenti di lampu merah, kemudian jalan lagi pelan-pelan.

Atau, tiba-tiba ada pedagang atau orang nyerang sembarangan di depan kita. Kita harus berehenti sebentar, biarin orangnya lewat, dan lanjutin hubungan lagi.

Jalanan juga nggak semuanya mulus semulus paha artis Korea. Pasti ada bolongnya, ada polisi tidurnya lah minimal. Sama kayak hubungan. Nggak semuanya mulus. Kalo ada lubang, hindarin lubangnya atau lewatin pelan-pelan. Si supir harus lincah dan si pembonceng harus pegangan yang erat. Biar nggak jatoh dan hubungan tetep bisa berjalan lagi, berdua.

Naik motor lewat jalan yang banyak lubangnya emang nggak enak. Sama persis kayak hubungan.

Hujan ibarat salah satu cobaan dalam hubungan. Lo bisa neduh, pake jas hujan, atau tetep melaju dengan basah kuyup. Kalo lo sabar, lo bisa neduh bareng pacar lo dulu, baru lanjutin hubungan.

Di jalan, mungkin kita disalip pasangan lain buat mencapai tujuan, nikah misalnya. Nggak masalah. Pelan yang penting pasti.

Di jalan, mungkin bakal tragedi ban bocor atau bensin habis. Disini bakal ketahuan, siapa yang sabar dan siapa yang enggak sabar. Kalo pasangan lo sabar, dia pasti dengan setia mau nungguin lo atau bahkan bantuin cari solusi dari masalah itu. Kalo dia nggak setia, dia bakal pergi ninggalin lo yang lagi benerin ban bocor.

Di jalan, mungkin pasangan kita tertarik ngebonceng motor lain yang lebih nyaman dari kita. Nggak papa. Berhenti. Biarin dia pindah motor sama orang lain. Kita cukup tau gimana setiaannya dia sama kita.

Dan yang paling penting dari naik motor boncengan adalah tujuannya. Kalo tujuannya nggak searah, nggak usah boncengan. Buang-buang waktu. Buang-buang bensin. Buang-buang duit. Kalo si supir maunya ke Semarang, penumpang maunya ke Medan, ya silakan cari tumpangan motor yang lain, yang searah. Sama kayak hubungan. Kalo lo pengennya ke pelaminan dan dia pengennya cuma main-main, ngapain masih ngejalanin hubungan? Nggak searah, nggak bakal bisa sampe ke tujuan. Bisa sih sampe tujuan. Lo nemenin dia ke Medan dulu, baru puter balik arah Semarang. Lo nemenin dia main-main dulu dengan resiko duit dan waktu habis, baru deh lo menuju pelaminan yang jadi tujuan utama lo.

Waktu itu gue berboncengan dengan orang yang salah. Gue mau ke Bali, dia maunya ke Malang. Kita udah jalan bareng dari arah Semarang ke barat tanpa masalah. Dan ketika sampe di persimpangan, baru kita sadari kalo tujuan kita nggak sama. Kita sama-sama nggak mau buang waktu dan pada akhirnya saling meninggalkan.

Patah hati sesimpel itu.

Random banget. Hahaha. Jangan nyesel, ya, bacanya.

----------

Btw, postingan ini udah bersarang di draf lebih dari 2 minggu yang lalu. Baru kelar dan tulisannya berantakan gini.

12 komentar:

  1. Ngomongin hati lagi jadi menye-menye kata" kresnoadi"...

    Kalo sampe gue patah hati dan ketemu dia sama cowoknya berlawanan naik motornya gue pasti bakal tendang tuh motor gak peduli cowoknya yang nyebur got..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha menye-menye.

      Ceweknya ikutan nyebur dong. -_-

      Hapus
  2. Dan yang paling penting dari naik motor boncengan adalah tujuannya. Kalo tujuannya nggak searah, nggak usah boncengan. Buang-buang waktu. Buang-buang bensin. Buang-buang duit.
    .
    .
    makan hati :( tapi suka sama kalimat-kalimat diatas, dan pernah ngalamin. huft

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Itu paling sering dialamin deh kayaknya. :D

      Hapus
  3. Huahaha, analoginya ke motor. Sedangkan gue nggak bisa naik motor. Cintaku mentok di kendaraan. :')

    Patah hati sederhana gue, sih, nge-charge hape tapi nggak dicolokin. Semua ngerasain juga kayaknya deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius gak bisa naik motor? Hahaha.

      Patah hatinya sederhana sekali ya pak. :')

      Hapus
  4. Boleh juga nih analoginya ke motor. :))
    Kalau yang pas ban bocor dan nggak mau nemenin dorong terus malah ninggalin itu jahat banget, sih. Pas keadaan kita lagi susah, pasangan itu nggak mau nyemangatin, atau paling nggak bertahan. Dia malah cari yang hidupnya enak. Biadab.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komennya jangan pake perasaa, Yog. Hahaha. Curhat kayaknya.

      Hapus
  5. Analoginya pas banget. Gatau kenapa, baru kali ini nemu analogi patah hati yang unik. Wkakakaa

    Ah udah ah, gatau mau komen apa lagi. Ngena bet :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Nggak tau mau bales apa Lan. :')

      Hapus
  6. Analoginya sesimple itu rupanyaaa... nyesel juga buang" air mata slama ini wkwkwwk.

    www.extraodiary.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua itu pelajaran, nggak ada yang perlu disesali. Hehee.

      Hapus

Followers

Total Tayangan Laman