Jumat, Juli 01, 2016

4

Ngomongin Banyak Temen

Ramadan itu banyak-banyakin nyari pahala, bukan banyak-banyakin bikin draf blog, Rih.

*openingnya aja garing*

Fail.

Hallo? Gimana puasa hari ke 25-nya? Masih aman?

Draf di blog gue udah banyak (lagi). Tapi masih lebih banyak draf di kepala gue, sih. Sama seperti kemarin-kemarin, banyak yang minta ditulis, tapi jari-jemari dan waktu belum jodoh buat nulis. Alasan klasik.

Nggak kerasa ini adalah penghujung bulan Juni, 26 menit sebelum bulan Juni habis, dan parahnya gue belum ngeposting satu pun tulisan di blog ini. Parah.

Banyak sebenernya yang pengen gue tulis. Saking banyaknya gue nggak yakin, bisa gue realisasikan semua atau enggak. But...here we go. Gue pengen ngebahas soal ini, soal yang akhir-akhir ini ganggu pikiran gue banget. Temen.


Ada yang bilang banyak temen banyak rezaki. Ada juga yang bilang, musuh satu terlalu banyak sedangkan teman seribu aja masih kurang. Dan many more omongan-omongan tentang "intinya kita harus punya temen banyak."

Tapi menurut gue, punya temen banyak juga ada ruginya, ada nggak enaknya.

Punya temen banyak kadang bikin kita susah buat adil. Misalnya, temen SMA ngajak buka puasa bersama (bukber) tanggal 20, temen SMP juga sama ngajak bukber di tanggal 20. Ketika gue milih bukber bareng temen SMP, temen SMA bakal bilang "ohh jadi gitu, lebih milih temen SMP daripada temen SMA. Pilih-pilih nih sekarang.". Walaupun mungkin nada mereka itu bercanda, tapi masuk juga gitu ke otak gue. Iya juga ya, gue kenapa lebih milih ke temen SMP.

Kadang temen banyak juga berkoloni-koloni, sesuai jenis mereka masing-masing, kayak gue misalnya. Temen gue dari yang perokok (keep calm, I'm not a smoker) sampe anak pesantren ada. Ketika dalam waktu bersamaan mereka ngajak main, nggak mungkin dong gue ajak temen pesantren gue nongkrong bareng temen-temen gue yang ngerokok? Mungkin bisa, tapi temen gue? Nggak bakal nyaman, kayak make pembalut yang nggak cocok.

Gue pernah nongkrong bareng temen-temen gue yang doyan di kafe sampe pagi. Setelah itu gue ketemuan sama temen yang anak organisasi banget, S3 organisasi-lah. Dan setelah itu, temen gue yang hobi ngafe bilang, "temen lu alim banget, Rih?".

Hahaha.

Pernah gue cerita ke Ratna, salah satu temen gue di kampus. Dia ini anak organisasi, mahasiswa berprestasi. Waktu itu gue ngobrol berdua sama dia tentang banyak hal di dalam hidup. Dari agama sampe narkoba. Ngobrol macem-macem sampe selesai dia nanya, "lo dapet info begituan dari mana?" "Dari temen gue yang tatoan itu." Dia nggak habis pikir. Orang tatoan (bayangin anak-anak jalanan) bisa punya pemikiran yang wah.

Yang paling susah ketika kita punya temen banyak adalah saat bercanda. Hahaha ini adalah problem gue sekarang.

Bercanda sama si Arab beda caranya sama bercanda bareng si China.
Bercanda sama si ambisius nilai kuliah beda caranya sama bercanda bareng si tukang bolos kuliah.
Bercanda sama di Kpopers beda caranta sama bercanda bareng si pecinta film Thailand.
Dan lain sebagainya.

Hahaha.

Saat ini gue lagi kuliah. Otomatis punya temen di dunia perkuliahan. Gue bercanda sama mereka, beda banget sama gue bercanda bareng temen SMA. Ini bukan keseluruhan, tapi sebagian.

Gue bercanda sama temen SMA, ngomong anjing, fuck, bangsat, nggak masalah. Nggak ada yang tersakiti. Bahkan kita ketawa bareng ketika gue dikatain atau ngatain "brengsek". Tapi beda rasanya ketika gue bercanda yang sedikit 'kasar' itu ke temen kuliah. Gue malah dibilang udah melakukan "kejahatan verbal", gue kebanyakan bercanda dibilang kelainan.

Omaigat.
Suasana seketika berubah pilu. Mencekam.

Ada lagi kemaren. Gue ditag foto di instagram sama temen gue ini, namanya Queen, dan dia ngehina gue disana, kami pun hina-hinaan (ada kata yang lebih baik?). Iseng, gue personal chat. Dia malah minta maaf dan ngehapus komentarnya di instagram. What the... Kan niat gue bercandaaaaaa gitu. Kayak gini kan malah akward. Gue bingung harus ngapain.

Nama senagaja nggak disensor biar orangnya tau

Di luar itu, banyak lagi gaya bercanda antar temen yang harus gue sesuain ketika bareng mereka. Yah, mungkin dimana tanah dipijak, disana langit dijunjung pas buat keadaan sekarang. Gue harus nyesuaiin, bareng siapa, bercandanya kayak apa. Oh well, mungkin ini juga alarm buat gue biar rata main sama temen-temennya. Jangan itu-itu mulu. Ketika main sama itu-itu mulu, pas main sama ini-itu, jadi susah membiasakannya.

Apa sih?

Ya, semoga pointnya bisa sampai di kalian yang (kalo ada) baca.

Tapi, gue amat sangat bersyukur masih punya banyak temen. Gue nggak bisa ngebayangin sesepi apa hidup gue ini yang nggak-asik-suram-jomblo-nggak-percaya-cinta tanpa mereka. You guys are my stars. I don't see everytime, but I know you're always there.

---

Awal Mei lalu gue berulang tahun dan terimakasih buat temen-temen gue yang ngucapin. Gue sengaja nggak berisik soal ulang tahun ke mereka karena gue pengen tau, siapa sih yang beneran care dan inget tanggal lahir gue. Hahaha, alay ya. Tapi kemaren emang gue lagi krisis kepercayaan sama temen-temen di sekitar jadi gue melakukan hal tersebut.

Banyak masalah yang bikin gue selalu negative thinking dan underestimate sama orang sekarang. Padahal, dulu Farih nggak gini.

Gue berharap bisa cerita tentang 'masalah-masalah' itu segara lewat tulisan di blog ini.

Btw, kalo bisa digambarin pake musik, perasaan gue lagi kayak gini sekarang:


Terakhir: maaf postingan kali ini tanpa gue edit. Ya mungkin besok atau lusa gue edit tapi tanpa edit malem ini gue posting. Semoga mata kalian, yang baca, sehat selalu!

4 komentar:

  1. Huaaaaa Farih. Jangan negthink atau underestimate sama aku ya :((((( Mohon maaf lahir batin ya, Rih. Ini baru nengok blog kamu nih. Hehehehe. Maafin kembaran Emma Stone ini ya :')

    Sama, aku juga ngerasa bercanda itu ternyata harus kenal lawannya. Candaanku yang kurang lebih kayak kamu, nggak bisa aku pake buat becanda sama temen yang nggak terlalu akrab. Mau becandain film alay Indonesia, nggak bisa sama orang yang suka sama film alay Indonesia. Dikira ngehina selera mereka. Padahal kan.... memang gitu sih. Hahahaha. Huhuhu.

    *ditampol*

    Btw selamat ulang tahun ya, Farih! Pantesan dah kemaren kamu komen di postku yang Mei. Ternyata kamu ulang tahun bulan Mei toh. Sialan. Huahahaha. Semoga makin rajin nulis ya. Sayang banget draf-draf di kepalanya nggak dituangin. Kamu termasuk blogger yang tulisannya bikin aku betah buat bacain lho :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha gak sengaja tertular Chaa. Sama-sama Chaa. Aku juga jarang blog walking sekarang, huhu.

      Nah itu Cha. Salahnya aku tuh suka bercandain semua orang akrab atau pun enggak. :((

      Huahaha udah kelewat banget but thanks Cha! Iya, penasaran banyak juga yang lahir di bulan Mei. Amiiin semoga Cha :') udah kangen ngeblog aja aku. Perezz hahaha.

      Hapus
  2. Bener sih, kadang, kita mikir, banyak temen itu bisa bikin repot. Kalau jadwal main bentrok, kadang bisa ribet sendiri. Yah, gitu deh.

    Nah, masalah bercanda. Kadang kita juga harus bener-bener tau temen itu gimana. Bisa jadi kita bercanda, tapi menurut mereka serius. Pun sebaliknya -_- masalah bercanda ini bisa jadi hal serius sih ya ._. harus bisa terbiasa aja kuncinya :D

    BalasHapus
  3. Hahaha emang bener sih ini kadang malah jadi suka bingung main sama yang mana. Temen yang anu kalo digabungin ke yang ini enak apa enggak. Tapi kalo gue, buodo amat. Gue gaprokin aja jadi satu biar pada ngumpul semua. :))

    BalasHapus

Teman

Jumlah Pembaca