Rabu, Januari 20, 2016

15

Manusia Dunia Maya

Weekend, weekday, gue nggak bisa bedain. Jadwal hidup sekarang berantakan. Dulu, gue selalu ingat apa yang harus gue kerjain di weekend ini. Sekarang, gue nggak tau mau ngapain. Pengennya tidur mulu. Apalagi ditambah sekarang libur semester. Behhh, tidur aja tiduuur.

Well...

Banyak tulisan yang udah terbang-terbang di kepala berontak minta dituangin ke blog sejak berhari-hari yang lalu. Tapi sialnya, gue males nulis dan tulisan itu rata-rata bertema galau. Gue nggak mau blog ceria ini berubah jadi blog sedih yang tiap orang liat headernya aja langsung nangis di bawah shower. Gue nggak mau.

Awal tahun yang buruk.
Resolusi mau rajin ngeblog udah diawali beginian.
Fak.

Oke. Malam Minggu ini, gue paksain buat nulis tulisan ceria. Sesuatu yang gue usahain nggak galau.

---

Sumber

Gue adalah manusia yang sering banget dikacangin di grup line. Entah itu grup kelas, grup UKM, bahkan grupnya Kresnoadi. Gue ngerasa nggak nyambung dengan pembicaraan anak-anak yang selalu muncul di grup itu dan tiap gue muncul, suasana grup berasa kayak,

"Ah udah ah, ngantuk nih ngantuk. Tidur aja yuk. Bye!"
"Yah ada si Farih. Skip aja skip!"
"Sayang, aku telat datang bulan, nih."

Kan, sakit.

Mungkin, gue bukan tipe manusia dunia maya yang asik di grup sosial media seperti itu. Makanya gue nggak bisa masuk ke dunia mereka. Mereka yang lebih asik asik di facebook, grup chat, youtube, bahkan primbon sekalipun dibandingkan di dunia nyata, adalah manusia dunia maya.

Setelah gue amati, gue mulai paham tentang si manusia dunia maya ini.

Manusia dunia maya biasanya pasif di dunia nyata. Mereka berisik di dunia maya tapi diem di dunia nyata. Seperti beberapa teman kelas gue. Di grup berisik, tapi pas ketemu diem kayak lagi nahan boker sebulan. Ada lagi, pendiem banget orangnya tapi ketika gue cek blognya, keren banget sumpah anjir. Pinter badai dia ngerangkai kata-kata. Blognya keren.

Menurut gue, itu dikarenakan orang-orang dunia maya lebih nyaman berkomunikasi dengan menggunakan tulisan daripada lisan. Mereka nggak pede buat ngomong secara lisan, tapi fasih jika lewat tulisan.

Kehadiran mereka juga lebih ditanggapi di dunia maya daripada nyata. Ya kembali lagi, karena cara komunikasi mereka di dunia maya lebih bagus daripada ketika di dunia nyata.

Manusia dunia maya (biasanya) memiliki sedikit teman di dunia nyata. Karena mereka kurang bisa berkomunikasi dengan baik secara langsung tadi, mereka akhirnya memiliki sedikit teman di dunia nyata dan menemukan teman-temannya di dunia maya.

Atau bisa juga, sedikit teman di dunia nyata yang bikin mereka akhirnya mencari teman di dunia maya. Seperti misalnya, orang bekerja sebagai kasir warnet. Berjam-jam duduk doang di kotak kecil dan mau nggak mau, dia cuma bisa berkomunikasi lewat komputer yang ada di depannya. Tanpa harus berinteraksi dengan banyak orang secara langsung kecuali pelanggan mau bayar.

Nggak jarang, manusia dunia maya sering mendapat julukan "freak" di dunia nyata. Karena mereka dianggap aneh. Aneh dalam cara mereka bergaul, berkomunikasi secara langsung tentunya.

Manusia dunia maya memiliki imajinasi yang besar. Manusia dunia maya biasa berekspektasi tentang kehidupan mereka selanjutnya.

Contohnya ketika manusia dunia maya nemuin kekasih mereka di dunia maya juga. Mereka belum pernah saling tatap mata secara langsung, tapi udah saling cinta. Tanpa imajinasi yang begitu indah, darimana mereka akan saling cinta?

Kemudian mereka berimajinasi.
Jika suatu hari aku bertemu dia, aku mau tampil rapi ah. Kemeja warna biru itu kayaknya bagus deh dipakai pas ketemu dia nanti.

Dan ketika mereka dalam kesepian, membayangkan.
Andai gue sama dia deket, hari ini pasti kita gak bosen di rumah masing-masing.

---

Kadang gue pengen jadi manusia dunia maya. Bahagia mereka sederhana. Laptop, internet, dan pelengkapnya secangkir kopi.

Bahkan ketika pacar bilang "nanti malem webcaman yuk." rasanya seneng banget.

Dan ketika patah hati, manusia dunia maya hanya tinggal mematikan laptopnya dan kembali beraktivitas di dunia nyata sesibuk mungkin.

Nggak sesusah manusia dunia nyata. Ketika dia ada masalah atau patah hati disini, segencar-gencarnya dia berselancar di dunia maya, pada akhirnya dia tetap harus balik ke dunia nyata dan itu sakit.

Gue sendiri menyimpulkan bahwa gue ini manusia dunia nyata. Karena, pertama jelas banget: gue sering diskip di grup secara kasat mata dan kedua: gue nggak bisa segampang matiin laptop buat ngelupain masalah.

-ini lo nulis apaan sih Rih, nggak jelas banget dah, kayak hidup lo! Random mulu aja tulisan lo!

Hmmm.
Nggak tau. Gue tiba-tiba aja kepikiran masalah manusia dunia maya ini dan kenapa ujung-ujungnya tetap galau ya?

Bangke.

Menurut kalian gimana sih? Ada pendapat lain mungkin mengenai manusia dunia maya?

-yaelah malah diskusi!

PS: Percayalah. Gue udah mulai nulis postingan ini sejak malem Minggu kemarin dan baru gue selesaiin malem ini, malem Kamis. Good.

15 komentar:

  1. Analisisnya keren, Rih. Manusia dunia maya memang ada. Eh itu bisa disebut analisis nggak sih? Ngaco aja Icha nih :(

    Masa sih kamu dikacangin, Rih? Perasaan aja kali. Atau mungkin obrolan mereka nggak asik. Atau kamu masih waras, nggak segila yang di grup.

    Aku setuju sama poin kedua. Manusia dunia maya memang punya banyak sedikit teman. Kebanyakan antisosial. Dan itu aku. Temanku bisa dihitung jari. Karena aku susah deketin orang duluan buat jadi teman. Aku susah percaya juga sama orang. Bawaannya neg-think mulu. Eh tapi, di dunia maya juga nggak banyak-banyak banget sih. Trus untuk yang pacaran dengan orang di dunia maya, aku pernahnya pas SMP doang. Itupun cuma beberapa bulan doang. Duh kan, aku jadi bingung. Aku ini manusia apaaaaa? HUHUHU.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mungkin Cha perasaan aja atau sering nggak enak tiba-tiba gabung dan salah topik. Hahaha.

      Ilangin Cha negthinknya. :p aku sering ngajak ngomong duluan dan ada gak enaknya juga sih. Kadang ngajak ngomong duluan eh ternyata orangnya jaim. fail.

      Kamu manusia pecinta Joseph Gordon udaaaah hahaha.

      Hapus
  2. Ehem. Aku 100% setuju sama semua poin di atas. Aku pernah menyaksikan kejadian yang sudah kamu sebutkan, bahkan boleh dibilang; aku (pernah) mengalami bahkan aku termasuk dalam manusia dunia maya. Aku suka berteman dan dunia maya seakan menjadi sarana penunjang untuk memperbanyak temen, tapi percayalah gak selamanya orang dumay itu pasif dan punya sedikit temen di dunia nyata. Aku sendiri 'merasa' aktif di dua dunia tersebut, eh lebih tepatnya 'berusaha aktif di dunia nyata' (kek mahluk ghoib aja, 2 dunia, haha).Intinya aku hanya mencoba menyeimbangkan aja sih. Hehe

    Duh, poin terakhir kok bikin baper yah? Haha. Orang dunia maya yang ketemu sama pujaan hatinya di dunia maya biasanya punya kepercayaan "Cinta gak melulu soal saling bertatap & bersentuhan raga" (Oke fix, itu kepercayaan yang gue ciptain sendiri), huehue. Manusia dumay kebanyakan introvert, mereka berteman dengan benda mati yang diyakini bisa menghidupkan keadaan, tapi percayalah mereka kadang merasa risih dengan itu semua, lebih tepatnya bukan mereka tapi 'aku'.

    Uhuk, gak semudah itu juga, manusia dumay yang patah hati kadang termasuk manusia yang paling susah move on. Gimana mau move on kalau kejiwaan dan kesibukan mereka nyatanya bergantung sama benda (laptop, gadget, dll) yang isinya selalu mengingatkan soal mantan.

    Eh aku jadi dapet ide nulis setelah baca tulisan kamu, gapapa ya kalo aku nulis tentang kehidupan dunia maya. Heheh. Makasih:3

    (INI KOMENTAR ISINYA CURHATAN SEMUA, EH BENERAN BAPER). Hahah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow komennya panjang banget. Tulisanku sendiri kalah. Hahaha.

      Iya sih. Harusnya emang seimbang. Manusia dunia nyata juga bakal kalah sama zaman kalo gak menyentuh dunia maya kan.

      Berteman dengan benda mati. Benda mati dianggap hidup gitu ya? Ya kasihan sih kalo kebahagiaannya bergantung sama benda mati. Yang bergantung sama makhluk hidup aja sering dikecewain apalagi sama benda mati. *curhat

      Wahh bagus kalo dapet ide dari tulisan random begini. Huahaha. Sama-sama. :D

      Btw makasih lho istilah barunya "dumay".

      Hapus
    2. Waduh sorry komentarnya kepanjangan, terlalu terbawa perasaan soalnya hahaha xD

      Iya, misalnya aja laptop, kan kalo mau pake itu harus di hidupin dulu jadi ya benda mati yang hidup wkwkwk. Resiko di kecewain sama benda mati ga sebanding sama kecewa karna mahluk hidup, kalo benda mati kan kita sendiri yang mengendalikan kalo mahluk hidup you know lah :v

      Itu mah istilah lama, cuma disingkat aja xD
      Btw, tukeran link yuk? Huehueh

      Hapus
    3. Hahaha dikecewain benda mati itu gimana ceritanya?

      Boleh, yuk.

      Hapus
  3. kalo sedikit punya temen didunia nyata mah tergantung orangnya yg emg suka bersosialisai gak .

    BalasHapus
  4. Waduh. Serius itu dikacangin? Gue udah nggak di grup, sih. Kalo masih ada pasti aku temenin ngobrol, Rih. Oke, Yoga anaknya sok baik. Hahahaha. :))


    "Ada lagi, pendiem banget orangnya tapi ketika gue cek blognya, keren banget sumpah anjir."

    Itu bukan gue, kan, ya? Ehehe. Gak mungkin juga gue. Gue, kan, nggak pendiem. Ehehe. Ehehe.

    Ini apa, sih? Hehe mulu gue. Ehehe. Tuh, kan. Ehehe lagi. Ehehe. Ehehe. Bodo amat deh. Ehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha sok kali kau Yog. :D

      Dari komen lo aja keliatan lo nggak pendiem banget Yog. Pliss hentikan kepedeanmu. Hahaha.

      Ehehe ehe ehe.

      Hapus
  5. rih ga ada rencana nulis tentang manusia dunia hewan? atau manusia purba? atau manusia setengah ninja kaya valdy? kayanya bakal meledak bgt tulisannya rih, atau mungkin lebih random dari yang ini ya? hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Manusia dunia hewan purba setengah ninja, gitu aja gimana Jan? Hahahahaa.

      Hapus
  6. nurul fatkhurrizqiyani9 Maret 2016 08.37

    mampir rih

    BalasHapus

Teman

Jumlah Pembaca