31 Desember 2016

16

Laptop Gue Ilang!

Hey tombol new entry!
Akhirnya kita bertemu lagi meskipun di akhir 2016 yang hujan.

Hahaha.

Hari ini adalah lembar 2016 yang terakhir, bahkan juga paragraf terakhir. Masa iya gue nggak ngepost.

Dari semenjak post gue yang terakhir sampai dengan hari ini, banyak cerita yang patut untuk diperbincangkan dan dikupas tuntas. Dari banyak hal yang gue lewatin, ada satu hal bangsat yang mashaallah menguji kesabaran banget.

Laptop gue ilang.

Iya.
Kurang jelas?

LAPTOP GUE ILANG!

That's why gue nggak bisa nulis blog dan ngedit video. Laptop gue diambil maling di kosan.

Waktu itu Jumat 18 November 2016. Jam 9.30 gue masih ngerjain disain poster teater sama laptop.
foto asli diambil waktu itu 10 menit sebelum gue tinggal
Gue nge-pap ke temen. Gue bilang gue lagi sarapan, posternya bentar lagi kelar. Kemudian jam 9.40 gue berangkat kuliah. jam 11.30 pulang ke kos, kunci kos udah nyantol di pintu. Gue nggak langsung panik karena gue mikir atau gue yang lupa naro kunci kos disitu. Masuk kamar, kayak ada sesuatu yang kurang gitu. Gue duduk termenung di kasur, mikir. Apa yang kurang ya?

Gue langsung inget. Benda kotak item agak dekil yang selalu di atas kasur udah nggak ada. Tinggal kabel chargernya doang. Seketika lemes semua lutut gue. Panik, gue telponin satu-satu temen yang tau dimana letak gue biasa naro kunci kosan. Dan hasilnya nihil.

Fix, laptop gue ilang.

Jujur, gue nggak terlalu bermasalah kalo laptop itu ilang. Yang gue masalahin adalah kenanangan yang ikut ilang bareng laptop itu. Bareng laptop itu, gue menangin beberapa lomba video. Bareng laptop itu juga gue 'kerja sampingan' selama ini. Parahnya di laptop itu, semua foto, video, tugas kuliah gue berada. Kenangan wisudaan orang tua gue, ulang tahun adek selama 4 tahun berturut-turut, foto-foto jadul jaman SMA, semuanya ilang bareng laptop itu.

Semua cara udah gue usahain buat nemuin laptop itu. (mungkin bakal gue ceritain di postingan yang lain). Tapi nggak ada hasilnya.

Kalo kata bapak mah, "kalo rejeki pasti balik lagi. Kalo udah bukan rejeki kita, ya mau gimana lagi?"

Yah... Yang biasanya kalo liburan panjang gue bikin video di instagram, sekarang libur dulu. Betapa kangennya gue sama laptop itu dan segala macam isi di dalamnya. Udah hampir 2 bulan juga gue nggak ketemu jendela lembar kerja editing video.

Ya mau gimana lagi?

2016. Gue banyak mendapat hal yang gue impikan, dan juga kehilangan sesuatu yang penting buat gue.

Sekarang udah 2017. Semoga menjadi tahun yang lebih baik dari sebelumnya dan banyak hal-hal keberuntungan positif yang gue dan kita semua dapatkan.

Amin!

Let's kick 2017 with something amazing! Step pertama: BANGUN!

Anyway, Happy New Yearrr! \=D/

*PS: postingan ini gue tulis sejak 31 Desember 2016. Postingan ini ditulis juga untuk ngeles karena lama nggak ngeblog.

2 Oktober 2016

12

Patah Hati, Sesimpel Naik Motor Beda Arah

Gue nggak mau bahas ini sebenernya. Tapi, nggak sengaja dan entah kenapa gue baca tulisan kampretnya Kresnoadi dan Robby yang sama-sama bahas patah hati. Padahal gue jarang blog walking dan sekalinya blogwalking malah baca tulisan begituan. Rasanya tuh kayak Tuhan Yang Maha Esa mentitahkan gue buat bahas ini, dan menggalaui ini lagi.

Okelah. Atas perintahMu ya Tuhan, hamba bahas ini.

Patah hati.

Bener kata Kresnoadi, kenapa namanya patah hati? Kenapa bukan hati menjret? Itu kan hati, organ lembek-lembek letoy, bukan kayu atau penggaris plastik yang bisa patah.

Apa pun namanya, patah hati adalah hal sulit yang semua orang pasti pernah mengalami, termasuk gue.

Patah hati nggak nunggu dewasa buat ngedatengin kita. Patah hati bahkan menyerang anak kecil juga. Sesimpel patah hati ketika di pasar malem, seorang anak pengen banget beli es krim tapi sang mama nggak beliin. Sesimpel ketika ada abang cilok lewat depan rumah, kita udah teriak "bang beli bang!!" dari dalem rumah, lari keluar rumah ngejar si abang cilok, tapi ketika sampe di luar, si abang ciloknya nggak denger dan udah jauh. Sesimpel itu gengs.

Bahkan di tulisannya, Kresnoadi patah hati cuma gara-gara gambar baliho model Erha ganti orang. Kan...konyol.

Termasuk patah hati mengenai hubungan kasih sayang antara kita, dengan si dia. Itu jelas, sakit.

Patah hati nggak mungkin terjadi di suatu hubungan kalo kedua pemilik hubungan itu tau, cara naik motor boncengan yang baik dan benar itu kayak apa.

Hahaha.


Waktu itu, beberapa minggu setelah patah hati, gue berdiri meneduh di depan toko pinggir jalan karena hujan. Banyak pasangan berseliweran di depan gue. Ada yang tetap melaju dengan atau pun tanpa jas hujan atau pun menuntun motor mereka bersama atau pun meneduh bersama atau pun si cewek lebih milih naik taksi ketimbang kehujanan bareng cowoknya. Semua itu lewat gitu aja di depan gue dan sesaat gue sadar sesuatu. Hubungan cinta mereka juga sama seperti kondisi mereka saat berboncengan di motor.

Sama kayak naik motor boncengan. Pasti ada supir dan ada penumpangnya. Cewek cowok, sama-sama boleh nyetir kan? Kalo salah satu capek, bisa kok gantian. Nggak harus bikin capek satu pihak aja buat ngebawa hubungan itu. Kalo si cowok capek, yang cewek bisa nyetirin, bisa ngarahin mau kemana hubungan mereka.

Naik motor, nggak selamanya mulus. Motor nggak bisa lewat jalan tol, cuy. Pasti ada waktunya stuck, berhenti di lampu merah, kemudian jalan lagi pelan-pelan.

Atau, tiba-tiba ada pedagang atau orang nyerang sembarangan di depan kita. Kita harus berehenti sebentar, biarin orangnya lewat, dan lanjutin hubungan lagi.

Jalanan juga nggak semuanya mulus semulus paha artis Korea. Pasti ada bolongnya, ada polisi tidurnya lah minimal. Sama kayak hubungan. Nggak semuanya mulus. Kalo ada lubang, hindarin lubangnya atau lewatin pelan-pelan. Si supir harus lincah dan si pembonceng harus pegangan yang erat. Biar nggak jatoh dan hubungan tetep bisa berjalan lagi, berdua.

Naik motor lewat jalan yang banyak lubangnya emang nggak enak. Sama persis kayak hubungan.

Hujan ibarat salah satu cobaan dalam hubungan. Lo bisa neduh, pake jas hujan, atau tetep melaju dengan basah kuyup. Kalo lo sabar, lo bisa neduh bareng pacar lo dulu, baru lanjutin hubungan.

Di jalan, mungkin kita disalip pasangan lain buat mencapai tujuan, nikah misalnya. Nggak masalah. Pelan yang penting pasti.

Di jalan, mungkin bakal tragedi ban bocor atau bensin habis. Disini bakal ketahuan, siapa yang sabar dan siapa yang enggak sabar. Kalo pasangan lo sabar, dia pasti dengan setia mau nungguin lo atau bahkan bantuin cari solusi dari masalah itu. Kalo dia nggak setia, dia bakal pergi ninggalin lo yang lagi benerin ban bocor.

Di jalan, mungkin pasangan kita tertarik ngebonceng motor lain yang lebih nyaman dari kita. Nggak papa. Berhenti. Biarin dia pindah motor sama orang lain. Kita cukup tau gimana setiaannya dia sama kita.

Dan yang paling penting dari naik motor boncengan adalah tujuannya. Kalo tujuannya nggak searah, nggak usah boncengan. Buang-buang waktu. Buang-buang bensin. Buang-buang duit. Kalo si supir maunya ke Semarang, penumpang maunya ke Medan, ya silakan cari tumpangan motor yang lain, yang searah. Sama kayak hubungan. Kalo lo pengennya ke pelaminan dan dia pengennya cuma main-main, ngapain masih ngejalanin hubungan? Nggak searah, nggak bakal bisa sampe ke tujuan. Bisa sih sampe tujuan. Lo nemenin dia ke Medan dulu, baru puter balik arah Semarang. Lo nemenin dia main-main dulu dengan resiko duit dan waktu habis, baru deh lo menuju pelaminan yang jadi tujuan utama lo.

Waktu itu gue berboncengan dengan orang yang salah. Gue mau ke Bali, dia maunya ke Malang. Kita udah jalan bareng dari arah Semarang ke barat tanpa masalah. Dan ketika sampe di persimpangan, baru kita sadari kalo tujuan kita nggak sama. Kita sama-sama nggak mau buang waktu dan pada akhirnya saling meninggalkan.

Patah hati sesimpel itu.

Random banget. Hahaha. Jangan nyesel, ya, bacanya.

----------

Btw, postingan ini udah bersarang di draf lebih dari 2 minggu yang lalu. Baru kelar dan tulisannya berantakan gini.

31 Agustus 2016

11

Hasil Main Blog

Setia itu mahal. Setia itu nggak gampang. Gue nggak bisa setia, sama dunia blog.


Dunia blog adalah dunia yang gue ajak kenalan, gue deketin, gue mainin, gue putusin, gue datengin lagi pas gue butuh, kemudian gue tinggalin pas udah nggak butuh, dan akhirnya gue ajak balikan lagi.

Gue nggak setia sama blog. Cinta gue kurang tulus.

Atau ada yang gini juga, selain gue?

Seperti yang gue bilang di sini, pertama kali gue ngeblog adalah ketika SMP. Saat itu pelajaran TIK (Teknologi Informasi Komunikasi) ngebahas soal blog dan ujung-ujungnya setiap siswa harus bikin blog masing-masing. Blog gue alamatnya farihbintang75.blogspot.com kalo nggak salah. Entah apa yang dipikiran gue saat itu memilih kata "bintang" buat dijadiin alamat blog. Mungkin saat itu gue sedang terobsesi jadi bintang pantura, bintang film, atau mungkin bintang kejora.

Nggak lama setelah itu, blog bintang pantura ala-ala itu pun mati sia-sia, nggak gue rawat apalagi diseriusin, kayak hubungan.

Pas SMA, gue mulai menggemari Raditya Dika dan tulisan-tulisannya. Gue pun terinspirasi buat jadi penulis blog juga kayak dia. Akhirnya gue bikin blog lagi, bebegila.blogspot.com. Tokoh gue disana bernama Bebe. Kenapa Bebe? Kenapa bukan Babe atau Babi? Kapan-kapan gue ceritain.

Gue mulai nulis-nulis acak blog bebe itu. Lama-lama gue pikir, nama "bebegila" harus diganti. Gue nggak mau jadi gila beneran karena nama adalah doa. And finally gue ubah blog bebe itu dengan alamat farihikmaliyani.blogspot.com sampe sekarang ini.

Beberapa bulan setelah bikin blog, gue off blogging karena sibuk kegiatan SMA. Dan...gue meninggalkan dunia blog sekian lama.

Gue mulai aktif ngeblog lagi setahun yang lalu, tepat di bulan Agustus 2015. Postingan pertama gue setelah bertahun-tahun off adalah tentang ospek.

Nggak kerasa, udah setahun blog ini mulai gue hidupkan lagi. Cepet banget udah setahun aja. Time flies so fast. Entah sampe kapan niat ngeblog gue kali ini bertahan.

Banyak hal yang gue dapetin setelah setahun ngeblog. Gue dapet temen baru, gue sedikit banyak tau apa arti ngeblog untuk setiap blogger, gue tau rasanya nulis tapi nggak ada yang baca, gue tau rasa senengnya blogger ketika banyak orang komen dan baca tulisannya, gue tau rasanya kalah lomba nulis blog, dan bahkan gue tau rasanya dapet potongan harga sepatu original berkat ngeblog. Hahaha.

Gue salut kepada mereka, para penulis blog yang emang fight di dunia blog ini, yang selalu nyediaiin waktu untuk menulis. Gue sangat kagum sama mereka yang berani nulis tanpa takut nggak ada yang baca blognya. Gue selalu mengapresiasi mereka yang jujur dalam menulis. Menulis untuk diri mereka sendiri bukan untuk orang lain.

Gue pengen kayak mereka.

Kapan ya?

Gue yang awalnya cuma tau blog adalah hal baik untuk menghabiskan waktu liburan, sekarang ngerti, jika blog lebih dari itu.

Besok udah mulai masuk bulan yang berakhiran -er. End year detected. Nggak kerasa.

Semoga kedepan gue bisa fight ngeblog kayak Icha atau pun Yoga atau pun Kresnoadi yang produktif nulis terus dan emang melabeli diri sebagai blogger.

Terimakasih buat setahun ini. Terimakasih untuk yang diam-diam dateng dan baca blog Farih ini tanpa meninggalkan komentar. Terimakasih untuk email-email tawaran lomba yang nggak bisa gue ikutin semua karena keterbatasan kemampuan gue dalam menulis. Hahaha.

Hasil main blog selama setahun ini, di luar ekspektasi. Keren. Gue yang awalnya cuma jadiin blog adalah bahan mengisi waktu weekend, sekarang pengen serius.

Yuk lah Rih semangat wujudin kata-kata lo: "Tulisan baru setiap weekend, biasanya."

7 Agustus 2016

7

Gue Adalah Riley di Inside Out

Kenapa kebanyakan yang suka film animasi itu anak-anak?

Karena film animasi banyak berisi cerita-cerita fantasi khayalan yang imajinatif. Cocok sama dunia anak-anak yang penuh imajinasi. Sedangkan hidup gue, flat. Makan-tidur-kuliah-makan-tidur-nonton gosip Raffi Ahmad Ayu Tingting. Nggak menarik. Dunia gue nggak penuh imajinasi, makanya gue nggak suka sama film animasi.

Hingga suatu waktu...

Gue diajakin nonton film Inside Out. Awalnya gue menolak, namun karena gue butuh hiburan, akhirnya gue nonton Inside Out. Dan, BOOM! FILMNYA KEREN ABIS!

Keluar dari bioskop rasanya kayak ada yang meledak di diri gue dan gue bergumam sendiri "oh iya ya, bener juga."

Si pengendali emosi lagi megang setir di kepala Riley
Film Inside Out menceritakan tentang seorang anak perempuan bernama Riley dan dunianya yang sangat menyenangkan. Tapi yang disorot di film ini bukan tentang hidupnya Riley itu, melainkan isi kepala Riley.

Isi kepala Riley adalah lima karakter emosi yang mengendalikan mood Riley. Mereka adalah Joy, Sadness, Fear, Anger, dan Disgust. Sesuai namanya, Joy adalah si pembuat Riley bahagia, Anger yang bikin Riley marah, dan lainnya sesuai nama mereka.

Lima karakter itu ada juga di kepala orang lain seperti mama dan papa Riley. Diantara lima pengendali mood itu, setiap orang punya satu emosi yang dominan di kepalanya. Kayak misalnya Riley yang dominan dikendaliin sama Joy, hidupnya lebih banyak bahagia. Mama Riley yang banyak dikendaliin Sadness, hidupnya melo-drama-Korea .

Lima emosi itu juga mengatur memori ingatan di kepala Riley. Ingatan yang diinget digambarkan sebagai bola menyala warna-warni sesuai lima warna emosi di kenangan yang Riley. Kenangan sedih, bola memorinya berwarna biru. Kenangan ketakutan, bolanya warna ijo. Gitu. Dan, di kepala Riley bola yang paling banyak adalah warna kuning, Joy, memori kebahagiaan.

Gue jadi mikir, kalo gue adalah Riley, emosi apa yang dominan megang setir di kepala gue selama ini dan memori apa aja yang paling menyala di kepala gue. Gue kemudian flashback beberapa memori yang gue inget dari kecil sampe sekarang.

Memori warna merah, anger.

Anger itu mungkin dari kata "angry" ya, artinya marah. Ingatan saat gue emosi atau marah. Bisa dibilang gue jarang marah. Tapi ketika gue marah, gue nggak bisa ngendaliin. Kayak misalnya waktu kelas 3 SMP.

Waktu itu, saat jam istirahat, gue lagi duduk-duduk santai di depan kelas. Kemudian, temen gue, Ida, bercandain gue dengan menarik gue ke belakang yang mengakibatkan gue jatoh. Pantatnya doang sih kena lantai. Tapi nggak tau kenapa gue marah banget. Terus tanpa ngomong apapun gue tarik Ida ke dalem kelas, gue remas kerah seragamnya si Ida, abis itu gue dorong atau tonjok dia (gue lupa) di depan kelas dan diliatin temen-temen yang ada di dalem kelas. Terus gue pergi gitu aja.

HAHAHA. Awkward.

Memori warna ijo, jijik.

Jijik. Apa ya? Entah apa ini jijik atau takut, tapi gue punya pengalaman nggak-sengaja-megang-kaki-tokek-di atas-pohon.

Jadi gue waktu SD pernah manjat pohon kersen buat ngambilin buahnya. Gue manjat dan ada temen gue yang nunggu di bawah. Saat lagi enak metikin buah di atas pohon, nggak sengaja tangan gue megang sesuatu yang hangat, empuk, dan agak kasar. Setelah gue liat, ternyata gue megang sebuah kaki warna biru motif orens. Pas gue sadar itu kaki tokek, gue langsung loncat dari atas pohon langsung ke bawah. Nggak peduli patah kaki atau landing di kepala temen.

Sampe di bawah gue liat ke atas dan bener. Itu tokek gede banget dan ganti warna jadi cokelat keiteman. Gue langsung ambil sepeda dan gowes ngebut ke rumah. Temen gue heran karena gue shock nggak ngomong apa-apa. Sampe rumah gue masuk kamar dan selimutan. Badan gue gemeter dua sampe tiga hari kalo inget kaki tokek yang gue pegang itu. Sampe sekarang masih kebayang warna kakinya.

Memori warna ungu, fear, takut.

Waktu itu gue kelas 1 SMP. Pelajaran fisika, gue duduk di kursi terdepan. Temen gue, kalo nggak salah Intan namanya, punya HP baru. Nokia flip warna putih-merah dan ada musiknya. Jaman dulu HP ada MP3nya udah mewah banget anjir. Hahaha.

Gue pinjem HP temen gue itu buat dengerin lagu lewat speaker, tanpa headset. Tiba-tiba guru fisika dateng. Semua langsung panik duduk di bangkunya masing-masing, karena guru itu terkenal killer. Namanya Bu Isdiana. Seketika kelas menjadi hening, hanya langkah kaki Bu Isdiana yang terdengar beradu dengan lantai kelas. Kemudian, muncul suara kampret bin sialan:

"kau membuat ku berantakan... kau membuat ku tak karuan... kau membuat ku tak berdaya, kau menolakku, acuhkan diriku..."

Kampret! HPNYA INTAN MASIH NYALA, D'MASIVE MASIH BERDENDANG, DAN ITU ADA DI LACI MEJA GUE!

Takut banget rasanya pas Bu Isdiana menghamipiri meja gue dan mengambil HP yang lagi asik bersyara itu. Tanpa ngomong apa-apa, beliau masukin HP mewah nan malang itu ke saku bajunya. Setelah itu gue dimarahin Bu Isdiana di kantor guru, di depan para guru yang lagi makan siang.

Memori warna biru, sadness.

Mungkin warna ini yang terbanyak di kepala gue. Gimana enggak? Nonton film Kabhi Khushi Kabhi Gham berulang-ulang aja mata gue masih berkaca-kaca. #TomboyStyleFailed

Mungkin memori sedih yang bisa gue ceritain adalah ketika gue kehilangan kelinci gue pas SD.

Jadi waktu itu, gue dikasih kelinci sama saudara, namanya Mbak Giyarsih. Dua kelinci putih itu belum sempet gue namain. Mereka tinggal di kotak kardus di teras rumah. Setiap hari gue kasih makan wortel, sayur, kadang juga janji manis. Setiap berangkat sekolah gue selalu menyapa dua makhluk itu dengan tatapan "hai, aku sekolah dulu ya. Nanti siang kita main lagi.". Begitu setiap hari hingga suatu siang, gue berasa disamber petir padahal nggak ujan. Berasa diputusin padahal nggak punya pacar.

Gue pulang sekolah dengan muka ceria bersiap main sama kelinci-kelinci putih lucu. Alangkah kagetnya ketika rumah gue rame, tanpa bendera kuning, tanpa tratak seng, tanpa penerima tamu. Tetangga-tetangga gue ngumpul di rumah dan pada bawa piring.

Salah satu tetangga menghampiri gue yang lagi bingung dengan keramaian itu.

"Mbak ini lho, sate kelinci kamu enak. Cobain nih!"

Kelinciku? KELINCIKU? K E L I N C I K U ???

Ternyata mereka menyate dua kelinci imutku. Kedua orang tua gue adalah pelopor utama hajatan batiniah ini. Mereka bilang, kelinci gue menuh-menuhin tempat, bau juga eeknya, mending disate aja.

Gue masuk rumah, duduk di sofa, dan cuma bisa diem. Gue bingung harus gimana. Kelinci yang gue anggep lucu, yang bikin gue semangat sekolah, dibunuh dan dimakan gitu aja, tanpa persetujuan gue sebagai pemiliknya yang tiap hari ngasih makan. Gue lupa waktu itu nangis atau cuma berkaca-kaca.

Memori warna kuning, joy, kebahagiaan.

Untuk manusia seumuran gue, jelas kebahagiaan banyak gue alamin. Apalagi yang berasal dari dunia cinta-cintaan, sayang-sayangan, gebet-gebetan. Liat doi dari kejauhan aja rasanya deg-deg ser nggak karuan bahagianya minta ampun. Apalagi disapa doi. Duh, apakah bahagia remaja sereceh itu?

Salah satu kenangan bahagia gue adalah ketika gue jadi top scorer pertandingan bola basket antar SMA se-Karisidenan Pekalongan. Meskipun tim gue kalah, gue seneng banget bisa point banyak apalagi dengan tembakan jarak jauh. Selama gue basket, itu adalah pertandingan paling beruntung gue karena biasanya gue nggak bisa shoot jarak jauh. Gue juga sempet dipuji pelatih basket yang nggak pernah muji gue. It made me fly higher. HAHAHA.

---

Gue salut sama Pete Docter yang bisa-bisanya kepikiran ide film "isi kepala manusia". Film yang general, yang semua orang bisa ngerasain ada di posisi Riley.

Sama seperti Riley yang selalu bahagia, akhirnya dia muak dan nangis sedih sejadi-jadinya. Gue nggak cuma butuh Joy. Gue juga butuh Sadness, Anger, Disgust, dan Fear buat nyeimbangin emosi. Gue nggak bisa bayangin, kalo hidup gue cuma diisi Joy dan kebahagiaan, hidup gue bakal sedatar apa. Gue bersyukur hidup gue seimbang. Gue sering ketawa lepas, tapi nggak lupa buat nangis sampe sesenggukan.

Gue butuh sedih buat ngerasain arti kebahagiaan, sama seperti Riley. Tanpa Sadness, Joy nggak ada artinya.

Buat yang baca, share juga ya, memori apa aja yang kalian inget, yang paling menyala di kepala kalian.

PS: ketika gue ngetik cerita memori sadness, gue jadi sedih lagi. Masih keinget jelas, kotak kardus kelinci yang tiap hari gue lewatin sebelum berangkat sekolah.

1 Juli 2016

4

Ngomongin Banyak Temen

Ramadan itu banyak-banyakin nyari pahala, bukan banyak-banyakin bikin draf blog, Rih.

*openingnya aja garing*

Fail.

Hallo? Gimana puasa hari ke 25-nya? Masih aman?

Draf di blog gue udah banyak (lagi). Tapi masih lebih banyak draf di kepala gue, sih. Sama seperti kemarin-kemarin, banyak yang minta ditulis, tapi jari-jemari dan waktu belum jodoh buat nulis. Alasan klasik.

Nggak kerasa ini adalah penghujung bulan Juni, 26 menit sebelum bulan Juni habis, dan parahnya gue belum ngeposting satu pun tulisan di blog ini. Parah.

Banyak sebenernya yang pengen gue tulis. Saking banyaknya gue nggak yakin, bisa gue realisasikan semua atau enggak. But...here we go. Gue pengen ngebahas soal ini, soal yang akhir-akhir ini ganggu pikiran gue banget. Temen.


Ada yang bilang banyak temen banyak rezaki. Ada juga yang bilang, musuh satu terlalu banyak sedangkan teman seribu aja masih kurang. Dan many more omongan-omongan tentang "intinya kita harus punya temen banyak."

Tapi menurut gue, punya temen banyak juga ada ruginya, ada nggak enaknya.

Punya temen banyak kadang bikin kita susah buat adil. Misalnya, temen SMA ngajak buka puasa bersama (bukber) tanggal 20, temen SMP juga sama ngajak bukber di tanggal 20. Ketika gue milih bukber bareng temen SMP, temen SMA bakal bilang "ohh jadi gitu, lebih milih temen SMP daripada temen SMA. Pilih-pilih nih sekarang.". Walaupun mungkin nada mereka itu bercanda, tapi masuk juga gitu ke otak gue. Iya juga ya, gue kenapa lebih milih ke temen SMP.

Kadang temen banyak juga berkoloni-koloni, sesuai jenis mereka masing-masing, kayak gue misalnya. Temen gue dari yang perokok (keep calm, I'm not a smoker) sampe anak pesantren ada. Ketika dalam waktu bersamaan mereka ngajak main, nggak mungkin dong gue ajak temen pesantren gue nongkrong bareng temen-temen gue yang ngerokok? Mungkin bisa, tapi temen gue? Nggak bakal nyaman, kayak make pembalut yang nggak cocok.

Gue pernah nongkrong bareng temen-temen gue yang doyan di kafe sampe pagi. Setelah itu gue ketemuan sama temen yang anak organisasi banget, S3 organisasi-lah. Dan setelah itu, temen gue yang hobi ngafe bilang, "temen lu alim banget, Rih?".

Hahaha.

Pernah gue cerita ke Ratna, salah satu temen gue di kampus. Dia ini anak organisasi, mahasiswa berprestasi. Waktu itu gue ngobrol berdua sama dia tentang banyak hal di dalam hidup. Dari agama sampe narkoba. Ngobrol macem-macem sampe selesai dia nanya, "lo dapet info begituan dari mana?" "Dari temen gue yang tatoan itu." Dia nggak habis pikir. Orang tatoan (bayangin anak-anak jalanan) bisa punya pemikiran yang wah.

Yang paling susah ketika kita punya temen banyak adalah saat bercanda. Hahaha ini adalah problem gue sekarang.

Bercanda sama si Arab beda caranya sama bercanda bareng si China.
Bercanda sama si ambisius nilai kuliah beda caranya sama bercanda bareng si tukang bolos kuliah.
Bercanda sama di Kpopers beda caranta sama bercanda bareng si pecinta film Thailand.
Dan lain sebagainya.

Hahaha.

Saat ini gue lagi kuliah. Otomatis punya temen di dunia perkuliahan. Gue bercanda sama mereka, beda banget sama gue bercanda bareng temen SMA. Ini bukan keseluruhan, tapi sebagian.

Gue bercanda sama temen SMA, ngomong anjing, fuck, bangsat, nggak masalah. Nggak ada yang tersakiti. Bahkan kita ketawa bareng ketika gue dikatain atau ngatain "brengsek". Tapi beda rasanya ketika gue bercanda yang sedikit 'kasar' itu ke temen kuliah. Gue malah dibilang udah melakukan "kejahatan verbal", gue kebanyakan bercanda dibilang kelainan.

Omaigat.
Suasana seketika berubah pilu. Mencekam.

Ada lagi kemaren. Gue ditag foto di instagram sama temen gue ini, namanya Queen, dan dia ngehina gue disana, kami pun hina-hinaan (ada kata yang lebih baik?). Iseng, gue personal chat. Dia malah minta maaf dan ngehapus komentarnya di instagram. What the... Kan niat gue bercandaaaaaa gitu. Kayak gini kan malah akward. Gue bingung harus ngapain.

Nama senagaja nggak disensor biar orangnya tau

Di luar itu, banyak lagi gaya bercanda antar temen yang harus gue sesuain ketika bareng mereka. Yah, mungkin dimana tanah dipijak, disana langit dijunjung pas buat keadaan sekarang. Gue harus nyesuaiin, bareng siapa, bercandanya kayak apa. Oh well, mungkin ini juga alarm buat gue biar rata main sama temen-temennya. Jangan itu-itu mulu. Ketika main sama itu-itu mulu, pas main sama ini-itu, jadi susah membiasakannya.

Apa sih?

Ya, semoga pointnya bisa sampai di kalian yang (kalo ada) baca.

Tapi, gue amat sangat bersyukur masih punya banyak temen. Gue nggak bisa ngebayangin sesepi apa hidup gue ini yang nggak-asik-suram-jomblo-nggak-percaya-cinta tanpa mereka. You guys are my stars. I don't see everytime, but I know you're always there.

---

Awal Mei lalu gue berulang tahun dan terimakasih buat temen-temen gue yang ngucapin. Gue sengaja nggak berisik soal ulang tahun ke mereka karena gue pengen tau, siapa sih yang beneran care dan inget tanggal lahir gue. Hahaha, alay ya. Tapi kemaren emang gue lagi krisis kepercayaan sama temen-temen di sekitar jadi gue melakukan hal tersebut.

Banyak masalah yang bikin gue selalu negative thinking dan underestimate sama orang sekarang. Padahal, dulu Farih nggak gini.

Gue berharap bisa cerita tentang 'masalah-masalah' itu segara lewat tulisan di blog ini.

Btw, kalo bisa digambarin pake musik, perasaan gue lagi kayak gini sekarang:


Terakhir: maaf postingan kali ini tanpa gue edit. Ya mungkin besok atau lusa gue edit tapi tanpa edit malem ini gue posting. Semoga mata kalian, yang baca, sehat selalu!

21 Mei 2016

8

Penyesalan di Tanggal Tua

Dulu, gue pikir jadi anak kos itu enak. Bisa main kemana aja, bebas pulang jam berapa pun, nggak ada yang ngomel ketika bangun kesiangan, bebas makan apa aja yang gue mau, dan hidup jadi maha asik. Nggak kayak tinggal di rumah yang waktu main dibatasi, bangun harus pagi, rebutan remot tv sama orang tua, telat makan diomelin ibu, dan lain sebagainya yang bisa bikin gue mati kebosanan.



Tapi, itu dulu, kawan... Dulu, sebelum negara api menyerang dan membangunkan gue dari mimpi.

Sekarang, gue adalah seorang mahasiswa semester empat dan sekaligus menjadi anak kos, impian yang dulu gue pengenin, dan, gue nyesel pernah punya keinginan menjadi anak kos.

Kenyataannya adalah: jadi anak kos itu nggak seasik yang gue bayangin. Sering kesepian di kamar kos, nggak bisa debat sama ibu tentang siapa yang pantas jadi suami Mbak Hana di Catatan Hari Seorang Isteri season 2, dan yang paling nggak asik adalah hidup sengsara karena duit minim.

Memang sih, di awal bulan ketika uang jatah bulanan baru turun, gue bisa semena-mena nonton di bioskop, makan di KFC, beli berbagai macam barang di online shop, dan shampoan dua kali sehari. Tapi ketika tanggal udah geser ke angka belasan, hidup gue mulai tertekan. Gue mulai mengkonsumsi mie instan siang malam, boro-boro ke bioskop beli kuota aja berat banget. Puncaknya adalah ketika tanggal sudah di angka dua puluhan dan tiga puluhan. Mie instan gue ganti obat mag, shampoan dua kali sehari berganti jadi tiga hari sekali. Rasanya pengen langsung dinikahin pengusaha batu bara aja.

Ketika tanggal tua tiba, gue mulai membuat catatan hidup nelangsa. Gue catat apa aja yang memang harus gue beli dan mana yang jangan sampe gue beli. Salah-salah, kejadiannya kayak waktu itu.

---

Gue adalah pemakai kaca mata. Mata gue rabun jauh. Kemana-mana gue bawa kacamata dan seringnya gue cantolin doang di baju atau gue sakuin. Gue pakai hanya ketika gue membutuhkan kayak misalnya di jalan raya, di bioskop, atau di kelas.

Kemarin seharian gue sibuk banget. Jadi panitia di berbagai kegiatan dan ngerjain tugas di berbagai tempat. Gue bolak-balik ke tempat yang berbeda dengan tergesa-gesa. Ketika semua kegiatan itu udah selesai dan gue sampe kamar kos, gue baru sadar, kacamata gue nggak ada di saku maupun kerah baju.

Awalnya gue santai. Lama-lama panik. GUE LUPA NARO DIMANA.

Gue flashback tempat mana aja yang hari itu gue datengin. Salah satunya adalah kosan temen. Gue langsung chat si temen itu.

Gue: kacamata gue ketinggalan di kosan lu nggak?
Temen: nggak nih. Adanya kaos kaki.

Gue inget-inget lagi...dan akhirnya gue nggak inget. Fix, kacamata gue ilang, di tanggal tua.

*hening*

Gue memutuskan untuk nggak beli kacamata dulu. Selain belum ada duit, gue pikir gue belum butuh karena masih bisa ngeliat tanpa kacamata.

Sehari, dua hari, tiga hari berselang, gue mulai nggak betah nggak pake kacamata. Di kelas gue nggak bisa ngeliat presentasi dari dosen, di jalan gue nggak bisa bedain mana ibu-ibu mau nyebrang mana tong sampah. Hidup gue semakin berat di tanggal tua.

Dengan terpaksa akhirnya gue memutuskan untuk membeli kacamata. Karena budget minim, gue cari kacamata yang semurah mungkin. Gue keliling dari satu optik ke optik lain buat ngebandingin harga. Pilihan gue jatuh di kacamata bulat ini:


Setelah gue beli kacamata bulat itu, pandangan mata jadi jelas tapi hidup semakin berantakan. Gue shampoan tiga hari sekali dengan shampo yang diisi air. Gue beli sabun batang buat menggantikan sabun cair peninggalan tanggal muda. Gue lama-lamain di kampus biar bisa wifian gratis, tanpa harus beli minum kayak di kafe. Gue mulai mengkonsumsi obat mag buat mengganjal laper. Gue tabah ngelakuin itu semua demi kacamata.

Sehari, dua hari, seminggu gue lewatin dengan sengsara. Sampai akhirnya di ujung perjuangan hidup, tanggal 30, gue mati suri.

Tanggal 30 lambung gue udah mulai bocor, rambut jadi sarang kutu, ketek gue mulai jamuran. Gue hanya bisa menghabiskan sisa tanggal kampret ini dengan wifian. Berharap ada yang email undian BH berhadiah,

"Selamat anda memenangkan undian BH berhadiah uang lima juta! Segera tukarkan struk BH anda di toko kami!"

Ketika buka email, gue rada heran, ada email masuk dengan nama pengirim Randy. Gue nggak pernah punya temen namanya Randy. Jangan-jangan itu email penculikan, yang jika gue klik gue akan tersedot ke dalam layar laptop dan menghilang dari peradaban. Atau bisa juga Randy ini adalah distributor BH berhadiah?

Karena penasaran, gue akhirnya ngebuka email tersebut. Ternyata isinya adalah ajakan buat ikut lomba blog Matahari Mall. Waw.

Gue klik link yang ada di email Randy tadi. Ternyata link itu nyambung ke website Matahari Mall dan halaman lomba blog Kisah Tanggal Tuaku.

Selama ini gue pikir Matahari Mall cuma ada di mall aja, ternyata ada onlinenya juga. Iseng, gue buka website matahari itu dan boom! Gila, isinya diskon semua anjiir. Dan yang paling boom adalah banyak diskon hari tertentu, termasuk tanggal tua.

Anjir kenapa kacamata di mataharimall.com harganya miring??!
Anjir kenapa gue baru tau website ini setelah gue beli kacamata??!
Anjir kenapa Randy ini bukan distributor BH berhadiahhh??!

Anjir.

Diskonnya pun nggak cuma barang-barang fashion aja, barang kebutuhan anak kos juga lengkap. Dari mulai shampo sampe sabun sirih semuanya diskon. Nyesel gue kemarin shampoan tiga hari sekali.

Yaudahlah ya, ambil hikmahnya aja. Seenggaknya gue jadi tau ada info lomba berhadiah keren dan ada banyak diskon di mataharimall.com. Gue langsung daftar dan inget pengalaman ini, pengalaman menyesal di tanggal tua.


#JadilahSepertiBudi anak kos yang paham belanja tepat dimana.

6 Mei 2016

9

Susah Cari Kos-kosan Nyaman

Untuk beberapa mahasiswa, khususnya yang nggak aktif di kegiatan organisasi atau nggak punya kegiatan lain selain kuliah, waktu mereka banyak dihabiskan di kos-kosan. Ini berarti kos-kosan yang mereka tinggali harus nyaman dan sesuai dengan keinginan, agar mereka betah lama-lama di kos.

Standart nyamannya orang dalam mencari kos-kosan itu beda-beda. Misalnya gue dan temen gue. Pengalaman ini gue dapetin pas kemarin pindah kos-kosan.


Gue nyaman di kos yang ada wifinya, harga murah, suasananya tenang nggak berisik, tembok kamar warnanya harus putih, dan ada ibu kos yang siap ngebangunin ketika ada kuliah pagi.

Sedangkan temen gue, nyaman di kos-kosan yang ada wifinya, suasanya ramai, dan nggak ada ibu kos (penjaganya). Beda banget kan sama selera nyamannya gue.

Jadi, dalam mencari kos, gue nyari kos-kosan yang ada wifinya, harga murah, suasana kos tenang, tembok kamar berwarna putih, dan ada ibu kosnya. Saat gue cari kos-kosan yang kriterinya gitu, susahnya minta kawin ampun.

Satu kos gue datengin. Ada wifinya, suasananya tenang, tembok kamarnya berwarna putih, ada ibu kosnya, tapi harganya selangit: gue tinggalin, jelas.

Pindah ke kos berikutnya. Wifinya kenceng, tembok kamarnya berwarna putih, ada ibu kosnya, tapi suasananya kayak konser boyband Shinee pas adegan Choi Minho pamer sixpack perutnya ke penonton. Berisik banget. Langsung gue coret dari nominasi calon kos-kosan.

Pindah lagi ke kos berikutnya. Ada wifinya, harganya murah, warna tembok kamar putih, suasananya tenang, ada ibu kosnya yang baik. Cocok, sesuai banget sama kriteria kos-kosan yang gue cari. Tapi ketika mau daftar jadi penghuni kos, gue malah diusir sama pemilik kos. Ternyata itu kos-kosan khusus cowok.

Lelah gue cari kos-kosan yang nyaman. Cari kos aja lelah, gimana cari jodoh? Skip.

Dua temen gue yang nemenin gue dalam mencari kos-kosan, Arina dan Titis, hampir menyerah. Mereka mengibarkan kancut putih masing-masing, tanda menyerah dalam mempartnerin gue mencari kos-kosan. Alhasil, gue juga ikut mengibarkan kancut putih. Akhirnya pilihan gue jatuh pada kos-kosan yang wifinya kenceng, ibu kosnya baik, suasananya damai, meskipun warna temboknya pink, bukan putih.

Sebelum mendapatkan kos tersebut, gue udah muter satu Tembalang (daerah kampus) dan nggak ada kos yang cocok. Paling cocok adalah kos tembok pink tadi.

Setelah gue pindah ke kos baru tersebut, banyak hujatan menerpa gue mengenai kos-kosan yang baru ini.

"Rih lo nggak pantes tinggal di kosan warna pink imut gini."
"Tampang begal kayak lo nggak pantes tidur di kamar princess gini Rih."
"Kamar ini nggak Farih banget deh. Pindah gih. Huss huss."
"Ini kamar kos atau Naughty Rih? Pink banget."

Dear kawan, SIAPA JUGA YANG MAU TINGGAL DI KAMAR KOS PINK INI??! Nyari kos-kosan susah woyy!

Gue sadar, nggak ada kos-kosan yang sempurna, seperti yang kita mau. Jadi kita harus nyingkirin beberapa kriteria nyaman yang awalnya kita patokin buat nyari kos. Kayak gue misalnya. Capek-capek nyari kos-kosan ujung-ujungnya tinggal di kos-kosan yang warna cat temboknya nggak putih, nggak sesuai sama apa yang gue harapkan.

Oh iya, dari tadi gue ngomongin soal kos-kosan ngalur ngidul, ada nih situs buat nyari kamar kos yang sesuai sama kriteria nyaman kalian dalam menentukan kos-kosan. Jadi kita nggak perlu lagi capek-capek muter cari kos-kosan. Bahkan buat yang nggak berani tidur sendirian (biasanya cewek-cewek manja), bisa juga nemuin temen sekamar di situs ini. Nama situnya adalah serumah.com.

Di serumah.com, kalian juga bisa mengiklankan kamar sewa atau kos-kosan. Cocok nih buat juragan kos. Cek aja langsung situsnya.

Btw, sampai sekarang gue masih ada niatan buat pindah kos. Cari kos yang cat temboknya berwarna putih. Ntar deh, kalau nggak sibuk dan nggak males ngangkutin barang. Ya gitu, susah nyari kos-kosan nyaman 100%.

17 April 2016

11

[Review Film] Nay - Djenar Maesa Ayu, edass!

Kami, para komunitas film sering ngadain pemutaran-pemutaran film. Biasanya film indie dan pendek. Beberapa waktu lalu, di grup komunitas film gue ada notif ajakan dateng ke pemutaran film di Universitas Dian Nuswantoro Semarang (Udinus). Gue, sebagai mahasiswa santai banyak nganggur, jelas langsung berangkat.


Awalnya gue nggak tau film yang gue mau tonton ini film apa, bahkan terkesan underestimate setelah liat poster filmnya. Poster dengan warna dasar kuning ngejreng dan ada gambar satu mobilnya ini bikin gue mikir, "ini cover film apa rambu lalu lintas?".

Yaudahlah yaa. Kalau pun ini film memang tentang kisah cinta antara rambu lalu lintas dengan polisi tidur, gue tetep nonton kok. Sebagai mahasiswa banyak nganggur, kisah cinta antara rambu lalu lintas dengan polisi tidur adalah kisah cinta yang penting dan patut diperhatikan.

Akhirnya gue sampai di Udinus bareng kedua temen gue. Kemudian gue duduk anteng di dalam ruang pemutaran dan masih dalam keadaan underestimate sama film berposter kuning itu. Namun ketika filmnya mulai dan berjalan, boom! Gue kebawa alur cerita film, terpesona sama setiap scenenya, gambarnya juga cakep, dan fix, gue jatuh cinta sama film ini!


Film berdurasi sekitar 80 menit, cuma ada satu pemain di film, latar tempat cuma di dalam mobil doang, dan latar waktu cuma malam hari aja.

Lo bayangin deh film begitu.

Gila kan? Ada film durasinya sejam lebih yang pemainnya satu orang itu-itu aja, tempatnya cuma di dalam mobil, dan bisa bikin gue jatuh cinta.

Adalah film Nay, karya Djenar Maesa Ayu.


Film Nay adalah film yang rilis tanggal 19 November 2015 dan ditulis sekaligus disutradarai oleh Djenar Maesa Ayu. Film yang mengangkat isu perempuan, identitas, dan seks ini diadaptasi oleh novel berjudul Nayla karya Djenar Maesa Ayu juga.

Film Nay menceritakan seorang wanita bernama Nayla atau Nay (Sha Ine Febriyanti) yang memiliki masalah hidup berhubungan dengan identitasnya sebagai wanita. Masa lalu Nay buruk. Ayah kandung Nay meninggalkan ibunya ketika dia belum lahir. Dan pacar ibunya memperkosa Nay ketika dia masih kecil. Bahkan ibu Nay tidak membela anaknya justru membuat posisi pacarnya aman.

Kini, Nay adalah seorang bintang baru yang sedang hamil di luar nikah dan pacarnya, Ben, tidak bertanggung jawab karena lebih mementingkan ibunya. Masalahnya semakin rumit ketika seorang produser memberitahu jika Nay terpilih menjadi pemeran utama. Nay semakin bingung, menggugurkan kandungan atau merawat anaknya dengan baik. Ia merasa ini semua akibat dari kesalahan ibu brengseknya.

Dalam rumitnya masalah, Nay mendapat banyak pelajaran dan mengerti sifat-sifat asli orang-orang yang di sekitarnya. Pram, laki-laki yang naksir padanya, ternyata menolak Nay ketika dia sudah hamil. Kemudian Ayu, produser Nay yang ternyata hanya mementingkan karir.


Menurut gue, film Nay adalah film yang cerdas. Film ini mampu membuat penontonnya nggak bosan padahal latar tempat cuma di dalam mobil dan cerdasnya lagi, film ini mampu membawa penontonnya pergi ke masa lalu Nay hanya dengan cerita-cerita yang diutarakan Nay. Film ini juga sukses membuat penonton terbawa emosi oleh si tokoh yang hanya duduk di mobil.

Gila gila.

Untuk masalah teknis seperti fotografi, suara, dan artistik, film Nay udah keren menurut gue. Cahaya-cahaya malam, warna kuning khas jalanan malam hari, bokeh-bokeh lampu mobil bikin film ini makin greget. Ya nggak salah sih. Kru film ini juga keren-keren. Penata kameranya mas Ipung Rachmat Syaiful yang juga garap film Habibie Ainun dan Janji Joni, artistiknya mbak Vida Sylvia yang ada di film 5cm dan Supernova, penata suaranya mas Khikmawan Santosa yang juga garap film The Raid.

Kekurangan film ini paling di masalah pemasaran. Film sebagus ini harusnya lebih tenar dan daripada film-film lain yang cuma mengandalkan artis-artis sensasional main di dalamnya buat mendongkrak popularitas film.

Film Nay ini nggak lama nangkring di bioskop, mungkin juga karena masalah sensor yang nggak nerima film  banyak kata-kata kotor kayak film ini. Jadi nggak heran, sekarang film ini populer sebagai film indie yang sampai sekarang masih muter terus di pemutaran dan festival-festival film Indonesia.

Buat kalian yang mungkin di daerahnya ada pemutaran film Nay, nonton deh. Keren filmnya. Gue yang sebelumnya nggak tau apa itu feminisme jadi sedikit banyak tau dari film anti-mainstream-keren ini.

 Tontonlah film Nay ini. Gue udah membuktikan kalau film ini bukan film tentang kisah percintaan antara rambu lalu lintas dan polisis tidur, kok. Malah keren. Kalau kata temen gue, film Nay edass!

2 April 2016

12

Janji Kecil-kecilan Kepada Waktu

Hello, it's me...
Eh, bukan ding.
Hello from the other side...
Ini apa lagi???

Jadi, hello...April. Datangnya cepet amat? Buru-buru Neng? Ngejar angkot?

Nggak kerasa udah bulan April 2016 aja. Berarti udah ada 91 hari gue lewatin di 2016 ini. Dan sialnya, 91 hari itu gue lewatin dengan gitu-gitu aja, nggak ada yang mengesankan, nggak ada yang istimewa, nggak ada perubahan yang terlihat di diri gue dari hari pertama sampai ke-91 ini.

Ah. Kampret.

Dalam 91 hari, biji cabe bisa berubah jadi pohon cabe, telor bisa berubah jadi ayam, dan benih padi bisa berubah jadi nasi. Gue? Dari 'gini' tetep jadi 'gini'.

Sebegitu kerennya waktu hingga bisa mengubah telur ayam yang nggak bisa apa-apa menjadi ayam hidup dan bisa jalan kemana-mana.


Jika diibaratkan waktu adalah kereta, gue cuma seorang penumpang yang diam terpaku ketika keretanya lewat. Bukannya ikut naik dan bergerak, tapi gue malah diem mandangi sang kereta lewat gitu aja. Dan pada akhirnya, gue ketinggalan kereta.

Gue sering iri sama orang-orang yang bisa memanfaatkan waktu dengan baik. Mereka yang bisa ngendaliin waktu, mereka yang bisa ikut berjalan beriringan dengan waktu, mereka yang bisa ngikutin arus waktu tanpa berhenti sedikit atau pun terlindas oleh waktu. Biasanya, orang-orang yang gini bakal berubah sejalan dengan waktu.

Kapan ya gue bisa kayak mereka?

Contohnya Kevin Anggara. Siapa sih dia di 2013? Cuma seorang anak SMA culun, cupu, yang hobinya nulis blog dan main rubik. Sekarang? He is a best coming actor in Indonesian Box Office Movie Awards! Ooow!

Kevin Anggara bisa memanfaatkan waktu dengan baik. Nggak genap 3 tahun, dia bisa merubah dirinya yang hanya seorang anak SMA cupu jadi aktor di film Ngenest dan lanjut mendapat penghargaan itu. Gue selama 3 tahun? Cuma berubah dari yang bukan mahasiswa jadi mahasiswa. Gitu doang. Nggak terlalu keren.

Atau yang lebih keliatan, Sakayuv. Pengguna instagram pelosok mana yang nggak tau anak absurd Jogja satu ini? Cukup dikasih waktu satu tahun, selama 2015, Sakayuv bisa merubah dirinya yang awalnya hanya anak hiperbola Jogja jadi anak SMA kekinian yang diendorse banyak olshop dan terkenal banget jadi bintang iklan di media sosial banyak produk.

Selama setahun, Sakayuv bisa menggunakan kemampuan beraktingnya dengan baik. Dia bikin-bikin video kocak dan yang bisa bikin ketawa kejang banyak orang, termasuk gue. Sedangkan guenya sendiri? Selama setahun, boro-boro diendorse olshop, dikomentarin sama -peninggi dan pelangsing- aja syukur.

Gue juga iri sama temen-temen gue yang produktif menghasilkan karya. Sedangkan selama ini gue kurang produktif. Ikut produksi film pun cuma satu, itu pun bukan film dari cerita gue. Punya blog ya gini-gini aja. Gue pengen yang lebih. Gue pengen bikin film yang gue sutradarai sendiri. Gue pengen blog gue ini menang salah satu lomba blog gitu kek. Misalnya.

Atau cuma gue yang merasa sehaus ini tentang perbaikan hidup?

Kalian gimana?

Gue pernah cerita soal ini ke satu temen.
Gue: eh, kok setahun Sakayuv bisa berubah drastis gitu hidupnya, sedangkan gue gini-gini aja ya?
Temen: lo nggak bisa samain hidup lo sama dia.
Gue: kenapa nggak bisa? Kan gue sama dia sama-sama makan nasi, sama-sama 1 hari itu 24 jam.
Temen: jalan hidup kalian nggak sama. Lagian jangan terlalu ambisius dan iri sama hidup orang lain lah.

Gue telan kalimat-kalimat temen gue itu, tapi gue muntahin lagi sebagian. Gue rasa temen gue ini nggak punya semangat hidup. Gue nggak setuju sama kalimatnya "jangan ambisius dan jangan iri sama hidup orang lain.". Tanpa ambisi, buat apa kita hidup? Tanpa iri dengan hidup orang lain, gimana kita bisa berubah ke arah yang lebih baik?

Entahlah. Lagi-lagi tulisan gue berakhir absurd dan meninggalkan kepusingan di dalam kepala berbi dan princess. Hahaha.

Intinya, gue pengen waktu yang selanjutnya gue jalani lebih bermanfaat dan membuat perubahan nyata di hidup gue. Perubahan ke arah lebih baik dan terlihat. Gue nggak mau waktu gue terlalui gitu aja, tanpa bekas-bekas yang nyata.

Gue janji sama waktu, gue akan berjalan dengan dia beriringan. Gue janji sama waktu, gue akan nyamain langkah detiknya bareng langkah hidup gue. Gue janji sama waktu, gue nggak bakal nyia-nyiain dia.

Oke. Mungkin gue bisa memulai janji kecil-kecilan itu besok pagi, atau malam ini aja? Nulis postingan setelah sebulan nggak nulis, adalah salah satu bentuk perbaikan hidup juga, bukan?

5 Maret 2016

14

Surat Polos untuk Dewan

Selama sebulan ini, banyak pikiran yang memberontak di kepala gue minta dituangkan ke dalam bentuk tulisan. Namun jari-jemari dan waktu yang gue miliki nggak segampang itu diajak kerjasama. Dari mulai topik perasaan hingga ulang tahun adek tercinta, semuanya gagal gue publikasikan untuk sementara ini. Hingga malam ini, gue bertekad untuk menulis.

Gue rasa malam ini gue harus nulis. Karena beberapa hari terakhir batin gue rasanya diusik. Nurani gue kayak ngomong, "Lu diem aja nih mereka ngeobrak-abrik rumah lu? Menggila di rumah lu? Bisa-bisanya lu sebagai mahasiswa politik tenang gini ada penghianat di dalam rumah lu sendiri.".

Penghianat itu tidak lain tidak bukan adalah Anggota Dewan Terhormat.
Yang diobrak-abrik adalah Indonesia, rumah gue, rumah kalian.
Tempat gue lahir dan besar lagi diobrak-abrik sama wakil gue sendiri. Wakil rakyat.

Bangsat!

Gue nggak tau lagi giaman cara menghormati anggota dewan lagi. Emang sih, nggak semua anggota dewan itu buruk. Tapi DPR itu satu kesatuan. Satu busuk, yang lain bisa tertular.


---

Beberapa waktu yang lalu, para anggota dewan terhormat itu meminta agar dibuatkan paspor khusus, paspor hitam. FYI, paspor hitam adalah paspor khusus yang biasanya digunain untuk kepentingan diplomasi. Pantes nggak para bapak ibu dewan itu punya paspor diplomatik?

Fungsi DPR itu cuma: fungsi legislasi, fungsi anggaran, dan fungsi pengawasan. Itu yang tertera di website resmi DPR RI. Ada nggak sangkut pautnya sama urusan diplomatik?

Hallo??

Buat apa sih sebenernya paspor hitam yang kalian pengen itu?

Ada lagi yang terbaru, kasus mengenai anggota dewan yang menganiaya pembantunya, terduga sebagai pengguna narkoba, dan sering bolos kerja di Senayan. Kurang gila apa itu wakil gue? Wakil rakyat, wakil kita semua. HAHAHA.

Datang hanya saat pelantikan, terima gaji, nggak pernah nampak kerja, absen full. Lo titip absen? Balik kuliah lagi aja kalau gitu.

Anggota dewan yang dipilih adalah orang-orang spesial yang memiliki kemampuan di atas rata-rata kita, rakyat biasa. Tapi bisa-bisanya ada nama seorang anggota dewan terhormat yang nangkring di deretan pelanggan bandar narkoba? GILA. Wakil rakyat model apa lo woy?!!

Satu anggota terindikasi menggunakan narkoba, wajar dong kita khawatir anggota yang lain kena barang haram ini juga. Tapi ketika akan diadakan tes urin, malah beberapa anggota dewan menolak dengan alasan macam-macam. Ngeabisin anggaran negara lah, udah pernah dites lah.

WOY!

Gue, sebagai rakyat biasa, yang punya hak atas anggaran dana itu, lebih ikhlas jika anggaran negara digunain buat tes urin kalian daripada kalian habisin buat jalan-jalan ke luar negeri bareng anak isteri dengan mengatasnamakan urusan negara!

Atau kalian takut ketahuan, jika kalian juga pengguna narkoba?

Dan, kalian ingin melemahkan KPK dengan cara merivisi undang-undang? Tolong. Saat ini gue nggak tau lagi harus menggantungkan keadilan dan kejujuran ke lembaga mana lagi selain KPK. Tolong jangan lemahkan lembaga pemberantas tikus-tikus negara itu hanya karena kepentingan pribadi kalian.

Tolong...

Sumpah gue nggak habis pikir sama beberapa anggota dewan yang otaknya mulai geser itu. Atau bahkan udah nggak punya otak?

Kalian masih punya rasa malu?
Kalian masih punya hati nurani?
Kalian sadar siapa kalian duduk santai di Senayan sana?

Kalian itu wakil rakyat. Kalian itu panutan kami. Kalian itu orang-orang terpilih yang harusnya lebih hebat dari kami.

Indonesia itu rumah. Rakyat seperti gue ini adalah anggota keluarganya, anggota dewan adalah orang tuanya. Tapi kenapa kalian berlaku seolah-olah hanya kalian yang tinggal di rumah ini? Kenapa kalian berlaku seolah-olah kami ini nggak tinggal di rumah ini?

Kenapa kalian egois. Mengunci kami di dalam kamar mandi, sedangkan kalian bersenang-senang di ruang keluarga rumah kita?


*note: berita-berita yang gue baca bersumber dari internet dan beberapa gue dapetin dari dosen di kampus. Gue nggak nyebutin satu nama pun di postingan kali ini. Semoga bukan menjadi masalah. Jika ada yang keberatan sama tulisan gue ini atau ingin diskusi, silakan tinggalkan komentar.

Btw, sekarang jam 1:48. Gue makin nggak bisa tidur mikirin tulisan kali ini. Maaf jika terlalu random karena postingan gue kali ini bener-bener spontan. :D

9 Februari 2016

21

Jam Tangan dan Warna Kulit

Gue adalah pecinta jam tangan yang bego. Gue suka pakai jam tangan tapi asal pakai doang tanpa peduli itu cocok di gue atau enggak. Hingga suatu malam ibu menyadarkan bahwa memakai jam tangan itu nggak asal pakai gitu aja, perlu memperhatikan warna kulit.

Malam itu gue dan keluarga lagi ngumpul di ruang keluarga sambil nonton tv. Ibu dan kakak (sepupu) gue sibuk bolak balik katalog. Ibu gue emang lagi kepengen beli jam tangan baru.

Kakak: tante, ini jam tangannya kayaknya bagus deh buat tante. Keren,
Ibu: enggak ah. Warna jamnya nggak cocok sama warna kulit tante.
Kakak: cocok kok Tante. Udah beli yang ini aja Tante.
Ibu: enggak Mbak. Warnanya nggak cocok.
Kakak: cocok Tante...cocok. Beli yang ini aja.
Ibu: enggak Mbak. Nggak masuk di warna kulit tante.
Kakak: cocok Tante! Udah. Beli yang ini ajaaa.
Ibu: KOK LO MAKSAAA?!!

Gue mendapat satu poin penting dari percakapan ibu dan kakak gue tersebut; memilih jam tangan harus sesuai warna kulit, gitu.

Gue penasaran, apakah sebegitu ngefeknya warna kulit sama warna jam tangan yang kita pakai. Gue searching dan bertanya ke temen-temen, pendapat mereka tentang jam tangan dan warna kulit. Ternyata emang iya. Memilih jam tangan harus sesuai warna kulit.

Glek.

Selama ini gue nggak peduli jam tangan warnanya apa asal gue suka, gue pakai.
Berarti selama ini gue bego, norak, dan nggak tau diri.
Berarti selama ini pergelangan tangan gue nggak enak diliat.

Akhirnya gue bikin tips memilih warna jam tangan sesuai warna kulit biar kalian nggak salah dalam memilih warna jam tangan yang cocok di tangan kalian.

1. Kulit Tangan Berwarna Terang
Ini adalah jenis warna kulit dewa di dunia per-jam tangan-an. Cowok atau pun cewek yang berkulit cerah: putih mulus atau kuning langsat bebas pakai jam warna apa pun. Iya, BEBAS.

Tangan berwarna terang membuat semua warna jam tangan masuk di tangan mereka. Bahkan warna-warna mencolok seperti kuning, merah, putih, tetap akan terlihat cantik dipakai.


Bersyukurlah untuk kalian yang memiliki warna kulit tangan cerah. Kalian dewa dalam memilih jam tangan. Sok atuh beli jam warna apa aja. Sokk!

2. Kulit tangan berwarna sedang (galau antara gelap dan terang)
Orang yang berkulit warna sedang, seperti warna kulit orang Indonesia kebanyakan cocok memakai jam tangan dengan warna-warna yang solid namun tidak mencolok atau sering disebut netral. Seperti misalnya warna merah maroon, navy, atau pun hitam.

Warna kulit udah galau, jadi warna jam tangan harus yang solid dong jangan galau juga. Solid tapi jangan mencolok. Kalo orang berkulit sedang pakai jam tangan warna cream atau sejenisnya yang kurang solid, warna jam tangan akan terlihat samar.



3. Kulit tangan berwarna gelap
Ini yang susah...
Dan sialnya, tangan gue termasuk kategori ini.

Pilihan warna jam tangan untuk orang berkulit gelap nggak banyak. Banyak warna jam tangan yang harus dihindari orang berkulit gelap untuk menjaga penampilannya tetap keren dan nggak nyakitin mata tetangganya.

Orang-orang dengan warna kulit gelap dilarang keras memakai jam tangan berwarna cerah atau menyala seperti merah, orens, biru muda, dan lain-lain karena itu akan membuat penampilannya norak dan jam tangan di pregelangan tangan akan terlihat sangat mencolok. Misalnya saja orang berkulit gelap memakai jam tangan berwarna kuning. Ini jelas merugikan orang-orang di sekitarnya. Mata orang-orang di sekitar akan sakit tertusuk pancaran warna menyeramkan antara gelapnya tangan dan warna jam tangan yang ngejreng. Dijah Yellow harus baca paragraf ini.

Warna hitam juga harus dihindari oleh orang-orang berkulit gelap. Karena warna jam tangan mereka akan tenggelam oleh warna kulit mereka sendiri. Percuma dong pakai jam tangan tapi kayak nggak keliatan pakai jam tangan?
Warna jam tangan yang cocok dipakai adalah warna netral yang kalem seperti cream dan abu-abu.

Nah itu tadi pemilihan jam tangan brdasarkan warna kulit versi gue. Untuk menunjang penampilan, menurut gue warna jam tangan apa yang kita pakai adalah hal penting. Apalagi ditambah dengan menyesuaikan pakaian yang dikenakan. Pasti cakep dan perfect hasilnya. Nggak mau dong penampilan kita ada yang kurang hanya karena salah memilih warna jam tangan?

So, mulai sekarang jangan bego pakai jam tangan ya. Pakailah jam tangan yang sesuai dengan diri kalian dan make perfect your style. Jangan rusak mata teman sebangku kalian dengan memakai jam tangan yang warnanya nyakitin mata.

Oh iya, kalo nggak mau repot belanja jam tangan, duduk manis, buka Zalora dari gadget kalian aja. Beres. :D

31 Januari 2016

16

Anak Senang, Orang Tua Tenang, Kakak Nyaman dengan Acer Liquid Z320

Jagain adek atau anak yang masih kecil di zaman teknologi yang semakin canggih seperti sekarang ini susahnya minta ampun. Nggak cuma jagain si kecil dari bahaya jatuh ketika bermain, tapi juga jagain dari bahaya gadget.

Gue punya adek kelas 2 SD, namanya Aqsha, hobinya main game di gadget. Tiap hari yang dipegang gadget. Bangun tidur yang dicari gadget. Pulang sekolah langsung pegang tab. Baterai tab habis, ganti menggerayangi smartphone orang tua. Setelah smartphone orang tua meledak gara-gara panas, gantian ngerebut smartphone gue.

foto oleh Farih Ikmaliyani

foto oleh Farih Ikmaliyani

Orang tua jelas khawatir dan nggak tenang dengan kecanduannya Aqsha bermain gadget ini. Mereka takut Aqsha membuka konten-konten yang nggak sesuai umurnya. Tapi orang tua gue nggak bisa berbuat banyak. Mereka sibuk kerja dan nggak begitu paham mengenai teknologi. Maka, gue yang diberi mandat buat jagain Aqsha bermain gadget.

"Kak, adeknya dijagain ya jangan sampai buka konten yang ada pornonya."
"Iya Bu..."
"Kak, adeknya dijagain ya jangan sampai download-download game aneh-aneh."
"Iya Bu..."

Gue bingung. Gue galau. Masalahnya gue nggak bisa 24 jam ada di samping Aqsha buat jagain dia main gadget dan gue juga nggak terlalu cerdas mengenai teknologi. Gue nggak tau caranya ngeblokir konten-konten dan game berbahaya buat si Aqsha.

Hidup gue sebagai kakak mulai nggak nyaman. Gue disuruh nungguin Aqsha main game setiap hari dan ngecekin gadgetnya setiap kali dia selesai main. Gue harus memastikan lewat history internetnya, Aqsha buka apa aja, main game apa aja, dan nonton video apa aja.

Lelah lama-lama.

Kemudian gue berkhayal...
Andaikan ada gadget yang aman buat anak-anak.
Andaikan ada gadget yang aman buat anak-anak dan harganya murah.
Andaikan ada gadget yang aman buat anak-anak, harganya murah, dan fiturnya mewah.

Setelah mencari dan mencari, akhirnya gue menemukan smartphone yang cocok banget buat Aqsha dan memenuhi semua 'andaikan' yang tadi gue sebutin! Gue kira gadget kayak gitu cuma mimpi, ternyata beneran ada. Namanya Acer Liquid Z320!


Gila! Bentuk bodynya aja keren banget. Elegan, keren, kece, cantik, dan pas di tangan. Smartphone ini nggak cuma cantik fisiknya aja guys, tapi isinya juga cakep!

Yuk bahas.


Body belakang Acer Liquid Z320 ini memakai disain hairline brush yang memberi kesan kokoh dan juga dibuat melengkung agar pas digenggam satu tangan. Frame tengah dibuat dengan proses NCVM (Non-Conductive Vacuum Metalizing) yang memperkuat disain elegannya. Bobot yang hanya 14 gram membuat smartphone ini nggak terlalu berat untuk dipakai anak kecil.

Acer Liquid Z320 dibekali dengan layar berukuran 4.5-inch yang pas di tangan kita orang Indonesia dan didukung resolusi 854x480 pixel yang bikin baterai smartphone ini awet. Nggak jaman lagi hang-out bawa-bawa powerbank atau pun kabel charger.

Jenis layar yang digunakan Acer Liquid Z320 adalah In-Plane Switching (IPS) yang membuat layar tetap terlihat jelas ketika dipakai di bawah sinar matahari dan dari sudut pandang ekstrem mana pun. Apalagi ditambah teknologi BluelightShield yang membuat mata kita nggak capek ketika memakai smartphone ini dalam waktu yang lama. Cocok banget buat mata anak kecil kayak Aqsha.

Speaker Acer Liquid Z320 sudah menggunakan DTS Sound. Jadi suara yang dikeluarkan dari smartphone ini jernih dan lebih detail. Pakai earphone atau pun enggak, suaranya sama-sama jernih. Cocok buat dengerin lagu ketika lagi di perjalanan atau pun buat main game. Suara asik, game jadi terasa makin real.


Meskipun belum memakai 4G LTE, Acer Liquid Z320 sudah menggunakan kecepatan internet seluler HSDPA yang bisa mencapai kecepatan 42Mbps. Sudah cocoklah buat browsing, chatting segala macam tanpa menyedot banyak daya baterai.

Kamera gimana kamera?
Ini nih, yang dicari kakak gaul kayak gue ada di smartphone cantik ini. Kamera belakang 5MP dan kamera depan 2MP auto focus, serta fitur Gourmet Mode akan membuat gue semakin sering cekrak cekrek foto sana-sini. Gourmet Mode merupakan fitur kamera yang ada di kebanyakan smartphone canggih yang membuat kamera dapat menyesuaikan fokus dan warna saat kita memotret makanan. Jadi foto makanan akan terlihat lebih lezat dari aslinya. Misalnya saja kita motret semur jengkol, hasilnya akan terlihat seperti steak daging sapi!



Nah, itu tadi mengenai fitur smartphone biasa yang ada di Acer Liquid Z320.

Ada lagi fitur istimewa, spesial hanya di Acer Liquid Z320, dan inilah yang paling gue impikan selama menjadi seorang kakak, yaitu: Acer Liquid Z320 dilengkapi dengan fitur Kids Center!

Apa itu Kids Center?
Kids Center adalah sebuah ekosistem yang dirancang pada smartphone dan khusus ditujukan untuk anak-anak. Jika fitur Kids Center ini diaktifkan, maka smartphone akan full 100% berisi konten-konten yang aman buat anak-anak. Segala macam konten dewasa dan berbahaya untuk anak-anak nggak mungkin bisa masuk ke smartphone kita berkat Kids Center ini.

Dengan Kids Center, game yang dapat didownload si kecil pun terbatas hanya game anak-anak yang aman dan sesuai umur mereka. Orang tua atau pun kakak kayak gue ini juga nggak perlu repot jagain 24 jam dari dekat karena kita bisa membatasi pemakaian gadget si kecil dengan Kids Center.

Kids Center memiliki tampilan full color dan ikon-ikon di dalamnya yang warna-warni membuatnya beda dari tampilan android pada umumnya. Warnanya eye-catching, unyu, anak kecil jelas suka. Aqsha nggak bakal ngelirik smartphone gue lagi deh.

Kita juga nggak perlu cemas ketika anak atau adek kita merengek minta noton video di youtube. Tampilan youtube di Kids Center berbeda dengan tampilan youtube yang biasanya. Kids Center mendisain agar anak kecil tidak tersesat dengan mengklik saran-saran video yang nggak sesuai dengan umurnya. Dengan Kids Center, channel-channel yang muncul hanya channel-channel youtube yang edukatif dan sesuai dengan umur anak di bawah 12 tahun.


Terdapat juga fitur Coloring Pages yang memungkinkan anak atau adek kita tetap kreatif mewarnai dan yang menurut gue paling unik adalah fitur kamera di Kids Center. Gimana nggak unik coba. Kamera Kids Center Acer Liquid Z320 ini memungkinkan anak-anak berselfie ria dengan berbagai bingkai lucu di dalamnya. Jadi hasil selfie si kecil bisa keliatan lebih unyu gitu dengan bingkai-bingkai lucunya. Apalagi galeri penyimpanan foto anak terpisah dari galeri utama. Jadi adek kita nggak bisa lihat foto mesra kita sama pacar deh. HAHAHA.

Dengan segala macam kecanggihan smartphone Acer Liquid Z320 tadi, nggak bikin smartphone ini jadi susah dioperasikan kok. Pengaturannya mudah dipahami untuk para orang tua yang gaptek (gagap teknologi) kayak orang tua gue. Orang tua atau kakak cukup membuat akun untuk segala pengaturan Kids Center dan membatasi konten untuk si kecil.


Harga yang ditawarkan untuk smartphone sekeren ini hanya berkisar 1 juta rupiah. Tepatnya Rp999.000,00 kata website resmi Acer. Murah banget kan!

So, tunggu apa lagi? Yuk beli smartphone mewah harga murah ini buat adek-adek atau anak-anak kita. Dengan Acer Liquid Z320, anak senang, orang tua tenang, kakak nyaman! \=D/

20 Januari 2016

15

Manusia Dunia Maya

Weekend, weekday, gue nggak bisa bedain. Jadwal hidup sekarang berantakan. Dulu, gue selalu ingat apa yang harus gue kerjain di weekend ini. Sekarang, gue nggak tau mau ngapain. Pengennya tidur mulu. Apalagi ditambah sekarang libur semester. Behhh, tidur aja tiduuur.

Well...

Banyak tulisan yang udah terbang-terbang di kepala berontak minta dituangin ke blog sejak berhari-hari yang lalu. Tapi sialnya, gue males nulis dan tulisan itu rata-rata bertema galau. Gue nggak mau blog ceria ini berubah jadi blog sedih yang tiap orang liat headernya aja langsung nangis di bawah shower. Gue nggak mau.

Awal tahun yang buruk.
Resolusi mau rajin ngeblog udah diawali beginian.
Fak.

Oke. Malam Minggu ini, gue paksain buat nulis tulisan ceria. Sesuatu yang gue usahain nggak galau.

---

Sumber

Gue adalah manusia yang sering banget dikacangin di grup line. Entah itu grup kelas, grup UKM, bahkan grupnya Kresnoadi. Gue ngerasa nggak nyambung dengan pembicaraan anak-anak yang selalu muncul di grup itu dan tiap gue muncul, suasana grup berasa kayak,

"Ah udah ah, ngantuk nih ngantuk. Tidur aja yuk. Bye!"
"Yah ada si Farih. Skip aja skip!"
"Sayang, aku telat datang bulan, nih."

Kan, sakit.

Mungkin, gue bukan tipe manusia dunia maya yang asik di grup sosial media seperti itu. Makanya gue nggak bisa masuk ke dunia mereka. Mereka yang lebih asik asik di facebook, grup chat, youtube, bahkan primbon sekalipun dibandingkan di dunia nyata, adalah manusia dunia maya.

Setelah gue amati, gue mulai paham tentang si manusia dunia maya ini.

Manusia dunia maya biasanya pasif di dunia nyata. Mereka berisik di dunia maya tapi diem di dunia nyata. Seperti beberapa teman kelas gue. Di grup berisik, tapi pas ketemu diem kayak lagi nahan boker sebulan. Ada lagi, pendiem banget orangnya tapi ketika gue cek blognya, keren banget sumpah anjir. Pinter badai dia ngerangkai kata-kata. Blognya keren.

Menurut gue, itu dikarenakan orang-orang dunia maya lebih nyaman berkomunikasi dengan menggunakan tulisan daripada lisan. Mereka nggak pede buat ngomong secara lisan, tapi fasih jika lewat tulisan.

Kehadiran mereka juga lebih ditanggapi di dunia maya daripada nyata. Ya kembali lagi, karena cara komunikasi mereka di dunia maya lebih bagus daripada ketika di dunia nyata.

Manusia dunia maya (biasanya) memiliki sedikit teman di dunia nyata. Karena mereka kurang bisa berkomunikasi dengan baik secara langsung tadi, mereka akhirnya memiliki sedikit teman di dunia nyata dan menemukan teman-temannya di dunia maya.

Atau bisa juga, sedikit teman di dunia nyata yang bikin mereka akhirnya mencari teman di dunia maya. Seperti misalnya, orang bekerja sebagai kasir warnet. Berjam-jam duduk doang di kotak kecil dan mau nggak mau, dia cuma bisa berkomunikasi lewat komputer yang ada di depannya. Tanpa harus berinteraksi dengan banyak orang secara langsung kecuali pelanggan mau bayar.

Nggak jarang, manusia dunia maya sering mendapat julukan "freak" di dunia nyata. Karena mereka dianggap aneh. Aneh dalam cara mereka bergaul, berkomunikasi secara langsung tentunya.

Manusia dunia maya memiliki imajinasi yang besar. Manusia dunia maya biasa berekspektasi tentang kehidupan mereka selanjutnya.

Contohnya ketika manusia dunia maya nemuin kekasih mereka di dunia maya juga. Mereka belum pernah saling tatap mata secara langsung, tapi udah saling cinta. Tanpa imajinasi yang begitu indah, darimana mereka akan saling cinta?

Kemudian mereka berimajinasi.
Jika suatu hari aku bertemu dia, aku mau tampil rapi ah. Kemeja warna biru itu kayaknya bagus deh dipakai pas ketemu dia nanti.

Dan ketika mereka dalam kesepian, membayangkan.
Andai gue sama dia deket, hari ini pasti kita gak bosen di rumah masing-masing.

---

Kadang gue pengen jadi manusia dunia maya. Bahagia mereka sederhana. Laptop, internet, dan pelengkapnya secangkir kopi.

Bahkan ketika pacar bilang "nanti malem webcaman yuk." rasanya seneng banget.

Dan ketika patah hati, manusia dunia maya hanya tinggal mematikan laptopnya dan kembali beraktivitas di dunia nyata sesibuk mungkin.

Nggak sesusah manusia dunia nyata. Ketika dia ada masalah atau patah hati disini, segencar-gencarnya dia berselancar di dunia maya, pada akhirnya dia tetap harus balik ke dunia nyata dan itu sakit.

Gue sendiri menyimpulkan bahwa gue ini manusia dunia nyata. Karena, pertama jelas banget: gue sering diskip di grup secara kasat mata dan kedua: gue nggak bisa segampang matiin laptop buat ngelupain masalah.

-ini lo nulis apaan sih Rih, nggak jelas banget dah, kayak hidup lo! Random mulu aja tulisan lo!

Hmmm.
Nggak tau. Gue tiba-tiba aja kepikiran masalah manusia dunia maya ini dan kenapa ujung-ujungnya tetap galau ya?

Bangke.

Menurut kalian gimana sih? Ada pendapat lain mungkin mengenai manusia dunia maya?

-yaelah malah diskusi!

PS: Percayalah. Gue udah mulai nulis postingan ini sejak malem Minggu kemarin dan baru gue selesaiin malem ini, malem Kamis. Good.

1 Januari 2016

22

Say Hi to 2016!

Selamat siang! \=D/
Eh, udah 2016 aja. Cepet banget sih kamu datengnya? 2015-nya kemana? Udah pergi? Hmm.

sumber

Beberapa orang tadi malam ngerayain malam tahun baru dengan hepi-hepi di keramaian. Liat kembang api, niup terompet, atau sesimpel masak-masak bareng orang terdekat. Gue nggak gitu.

Tahun ini gue memilih di rumah anteng bareng keluarga. Karena gue pikir, nggak adil kalo beberapa tahun kemarin malam tahun baru gue selalu di luar sama temen-temen tapi nggak pernah sama keluarga.

Anyway, 2015 adalah tahun yang 'buruk' sekaligus tahun yang memberikan banyak pelajaran. Di tahun 2015, ada banyak masalah yang membatasi gue berkarya dan main-main. Tapi juga tahun dimana blog gue ini hidup kembali, setelah sekian lama mati.

Ada pelajaran di setiap masalah, right? Thanks 2015, you give me so much lesson.

Hari ini, lembar pertama dari 366 halaman kosong. Banyak harapan gue yang semoga bisa terkabul di tahun yang baru ini. Salah satunya adalah gue segera menjalankan usaha real offline (karena selama ini gue hanya memiliki usaha online) yang udah gue perhitungkan tetek bengeknya dari lama. Yeay!

Dan tentunya resolusi untuk blog; semoga gue lebih sering nulis, tulisan semakin bagus, draf-drafnya nggak makin numpuk, dan blog sederhana ini semakin rame. Terimakasih untuk kalian yang nyediain waktu dan kuotanya untuk baca tulisan di blog ini. Hehehe. Kalian keren!

Gue juga berencana ngeseriusin akun youtube gue dengan lebih sering upload video.

Yang pasti gue berharap, tahun 2016 menjadi tahun yang sangat lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya, makin mendekatkan gue dengan keluarga, impian, dan cita-cita.

Amiiin.

Kita semua pernah menjadi kembang api di tahun baru seseorang.
Terbang,
melayang,
menyala,
meredup,
kemudian selesai.

Kampret.

Tulisan itu nggak sengaja kebaca dari line barusan.

Teman