Sabtu, November 07, 2015

31

[Review Film] Paranormal Activity The Ghost Dimension - Gregory Plotkin

Seperti yang sudah diutarakan di postingan sebelumnya, gue nungguin film Paranormal Activity dan akhirnya beberapa hari yang lalu gue nonton juga. Yeay!

Ekspektasi : teriak-teriak, kaget, deg-degan, minta nikah.
Realita : diem, doang.


Gue sendiri sebenernya nggak ngikutin film Paranormal Activity dan lupa-lupa film yang pertama gimana, kedua gimana, ketiga gimana. Yang gue tau, Paranormal Activity itu film horor yang nayangin gambar setan dari kamera CCTV. Ya. Pengetahuan gue secetek itu.

The Ghost Dimension adalah sekuel kelima dan film keenam dari deretan film Paranormal Activity yang beredar mulai tahun 2009. Film ini masih ngelanjutin film sebelumnya yang setannya belum jelas. Jika di Paranormal Activity sebelumnya kita cuma bisa liat aktivitas sang setan yang masih samar-samar, Gregory Plotkin bikin si setan keliatan di film yang mulai tayang tanggal 28 Oktober ini. Sesuai sama tagline filmnya: For The First Time You Will See The Activity, dan bener, kita bakal liat aktivitas setan yang sebenarnya.

Paranormal Activity The Ghost Dimension menceritakan tentang keluarga Ryan (Chris J. Murray), Emily (Brit Shaw), dan anak mereka Leila (Ivy George) yang menempati rumah baru. Awalnya mereka hidup bahagia, nggak ada masalah, kayak keluarga Raffi Ahmad Nagita Slavina. Sampai suatu hari Ryan dan saudaranya Mike (Dan Gill) nemuin kamera kuno beserta beberapa kaset di rumah itu. Gue sempet mikir, bakal kayak Sinister nih kayaknya. Ternyata enggak. Kamera yang ditemuin itu adalah kamera yang bisa ngerekam hal-hal astral dan kaset-kaset itu berisi dokumentasi kegiatan kelompok pemuja setan.

Setelah nemuin kamera dan kaset-kaset tadi, keluarga Ryan hidupnya jadi nggak tenang. Bukan karena mereka salah pakai pembalut, tapi karena mereka merasa diteror oleh orang-orang yang hidup di tahun 1988. Kaset yang ditemukan ternyata berisi video kegiatan supranatural yang dilakukan Katie dan saudaranya yang hidup di tahun 1988 dan anehnya mereka seperti melihat kehidupan keluarga Ryan pada tahun 2013.

Leila pun mulai bersikap aneh. Dia punya temen imajinatif. Ya, sudah bisa ditebak; anak kecil ngomong sendiri, dan ternyata dia ngomong sama hantu, dan ternyata hantunya mau bawa dia kabur. Standar film horor orang barat. Predictable banget, huh, nggak asik.

Leila menjadi sasaran setan yang digambarkan dengan bentuk asap (nggak macho banget) untuk memenuhi ritual agar si setan bisa nyata dan hidup di bumi. Sang asap hitam pekat jelek itu bernama Toby (makin nggak macho). Darah Leila cocok untuk ritual kebangkitan Toby, makanya Toby mengincar Leila. Orang tua Leila, Ryan dan Emily yang sadar anaknya ada dalam bahaya nggak tinggal diam. Mereka berusaha menarik Leila agar tidak terlibat dalam ritual kebangkitan Toby dan beralih mengikuti acara kebangkitan nasional.

Terus gimana? Leila akhirnya bisa lepas dari Toby nggak? Toby bukan yang di GGS itu?

Film yang bersekuel memang menjanjikan untung besar karena penonton pensaran kelanjutan film dan akan nonton. Apalagi jika film pertama sukses di pasaran. Meskipun penasaran, penonton menagih film yang lebih bagus dan lebih bagus lagi dari sebelumnya. Kalo si film maker nggak bisa bikin film yang lebih greget dari sebelumnya, yang ada penonton bakal bosen dan kecewa. Ini yang menurut gue terjadi di film Paranormal Activity The Ghost Dimension. Ngebosenin, no klimaks, dan gampang ditebak. Gregory Plotkin sebagai sutradara gagal membuat tiap-tiap scene di film ini menegangkan. Hanya bagian ending yang masih bisa dibilang keren. Pindah rumah, anak dihantui, sekte-sekte penyembah setan, adalah model film horor ala Hollywood yang paling sering digunakan dan sayangnya Paranormal Activity pake model ini jadi alurnya gampang ditebak.

Overall film ini lumayan. Untuk kalian yang memiliki tingkat kecemenan tinggi, film ini bisa dijadiin latihan nonton film horor. Nggak ada darah-darahan, bunuh-bunuhan, setan bermuka ancur, aman kok.

Gimana film Paranormal Activity The Ghost Dimension menurut kalian yang udah nonton? Mungkin pendapat kita beda. Karena jujur aja gue adalah orang yang nggak gampang kaget kalo nonton film horor. Jadi belum tentu film ini cemen sebenernya.

Gue agak bingung mau nulis apa. Karena banyak bagian di film ini yang nggak berkesan.

Btw, pas nulis postingan ini gue ngerasa lebih merinding daripada pas nonton filmnya di bioskop. Kenapa ya?

31 komentar:

  1. mungkin itu efek dari filmnya, menakutkan setelah ditonton, dan akan menakutkan selamanya sampai filem paranomal activity selanjutnya, ditonton, itu juga kalau ada film paranormal activity selanjutnya... kalau tidak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mungkin ya. Lebih ngerian poster-posternya sih daripada filmnya.

      Hapus
  2. Kemaren sempat ada pikiran juga mau nonton film ini, tapi dulu udah pernah nonton Paranormal Activity 4 sendirian, dan aku diem aja gak bergeming. Takutnya ntar pas nonton ini bakalan gitu juga.

    Kalau Tobby berwujud asap, berarti Toby udah sering gentayangan di daerah Sumatra sama Kalimantan belakangan ini. Bukan cuma gentayangan, tapi sampe mengambil nyawa orang-orang. Kabut asap. :(

    Rih, kayaknya kamu berbakat buat jadi movie-blogger. Lanjutkan! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bergeming gara-gara nggak takut?

      Oh iya ya.. Mungkin Toby di Sumatera dan Kalimantan juga lagi berburu anak kecil. Toby jahat ya berarti. Jahat banget.

      Masa sih? hahaha amin deh! Perkaya khasanah pengetahuan film dulu biar gak cetek. :D *apaan dah

      Hapus
  3. Penasaran nih apakah film'a bisa bikin ketakutan atau engga hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nonton nonton biar gak penasaran. :D

      Hapus
  4. wah film ini saya sudah nonton yang 123 tapi yang ini belum, lebih serem kah ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku malah lupa yang 123 gimana. hahaha. Nggak serem menurutku sih.

      Hapus
  5. Aku rada kurang tertarik rih sama pilm yg hantu2, lebih suka psikological thriller yg bedarah2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah psikological thriller itu yang gimana ya?

      Hapus
  6. Nonton horor mah kayaknya malah rugi gitu. Udah bayar mahal-mahal, eh cuma buat ditakut-takutin. Kalo yang beneran penakut jadi nggak nikmatin filmnya deh. Hahaha.

    Gue lupa pernah nonton yang mana. Yang gue inget kalo film-film horor mah musiknya aja yang ngagetin. XD

    Seharusnya ya setiap film begitu, lebih baik dari sekuel sebelumnya. Kayak Avngrs yang Ultron, konfliknya kurang kuat dibanding yang pertama. Bagusnya karena ada super hero baru aja. Ah, apalah gue. Masih belum bisa review atau menilai film dengan baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan emang biar takut Yog. Gimana sih. Hahaha tapi bener juga. Orang penakut nonton film horor 80% tutup mata. Kan percuma.

      Iya sih. Musiknya kadang lebih nyeremin dari filmnya. :D

      Apaan itu Avngrs Ultron? Gue malah gak tau. Hahaha. Gak terlalu suka film superhero sih. Sama Yog! *tos. Ini masih belajar. hehe.

      Hapus
  7. Gak nyangka si mbak farih kenal salah satu karakter GGS. eeuw
    btw, blogwalking muter-muter nyasarnya ke blog orang pekalongan juga. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaahhh ketahuan deh. :((
      Hahaha muter-muter kemana? Udah...stay tune disini aja. :D

      Hapus
  8. gue nggak terlalu suka PA karena dia kayak dokumenter gitu... meskipun sih fiction. gue lebih suka yang bercerit kayak horror korea/thailand. soalnya 2 negara itu lebih ngutamain unsur ceritanya.. ketimbang unsur ngagetinnya. jadi.. jalan ceritanya nggak keliatan maksa. ajib..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang PA kan konsepnya video dokumenter doang.
      Wah gila. Kalo udah film horor Asia kayak Thailand Korea gitu emang nyeremin banget. Hollywood kalah pokoknya. Walaupun sampe sekarang gue belum pernah nonton horor Asia sampe habis, nonton sedikit aja udah kerasa seremnya.

      Hapus
  9. ahahah...gue dah nonton. nggak kebayang kalo itu benerankejadian sama gue.
    iya nih filmnya sebenernya nggak terlalu serem cuma ngagetin aja...
    dasar holiwut -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setan ngambil anaknya juga pilih-pilih keles. hahaha. :v
      Iya bener banget. Nggak serem.

      Hapus
    2. -___- iya pilih-pilih setannya. kalo gue nggak dipilih ya alhamdulillah
      whhheeeekkkk!

      Hapus
  10. Aaaaakh, aku nggak pernah ngikutin film paranormal activity ini -_- suwer deh -_-

    Kamu merinding, jangan-jangaaaaaan ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga nggak ngikutin. Baru ini yang nonton di bioskop. hehehe.
      Jangan jangan.....jangan jangan...

      Hapus
  11. pernah nonton yang pertama sih yan kedua ga nonton lagi soal nya lebih seruan insidious sama conjuring lebih seru yaa :D kalau itukan liat di satunya direkam pakai cctv gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya menurut gue juga gitu. PA kalah seremnya sama Conjuring + Insidious. Gak ada apa-apanya.

      Hapus
  12. Belum pernah lihat film nya saya hhehehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nonton aja. Tapi kayaknya udah gak ada di bioskop deh. Hehe.

      Hapus
  13. wkwkwkw suka sama ekspetasinya hahaha....

    BalasHapus
  14. Saya nggak bisa komentar banyak. Nontonnya nunggu kalau ada gratisan. Nggak ada bioskop di kota saya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yahhh syedih. Emang tinggal dimana Key?

      Hapus

Teman

Jumlah Pembaca