Jumat, November 27, 2015

14

Gratisan Kompas Kampus

Dimana ada gula, disitu ada semut. Dimana ada yang gratis, disitu ada mahasiswa.

Mahasiswa. Belanja nggak kenal kwalitas yang penting murah, makan nggak peduli gizi yang penting kenyang, seminar nggak peduli materinya apa yang penting dapet makan gratis.

Gratis.

Layaknya mantra sihir, kata 'gratis' dapat merubah orang dengan mudahnya. Yang tadinya mager jadi semangat, yang tadinya putus asa jadi menemukan gairah hidup kembali, yang tadinya jelek, tetep jelek, sih.

Seperti hari ini tadi. Kampus gue kedatangan Kompas tv. Mereka ngadain acara Kompas Kampus dan itu gratis. Tanpa pikir panjang, gue langsung daftar dan ikut acara Kompas Kampus tersebut. Gratis cuy!

Selesai kuliah pagi gue langsung berangkat ke Gedung Soedarto Universitas Diponegoro dengan santainya dan ngerasa paling awal untuk menukarkan tiket acara Kompas Kampus. Tapi baru sampai parkiran gedung gue langsung lemes. Antrian penukaran tiket udah panjang banget. Gue lupa semboyan dimana ada yang gratis, disitu ada mahasiswa.

Gue masuk ke dalam lautan antrian itu, sendirian. Kesenggol sana, keinjek sini, scroll atas scroll bawah sok-sokan main hape biar keliatan sibuk. Inilah, kemandirian yang berlebihan.

Setelah sekian lama mengantri, akhirnya gue berada di urutan ke-7 antrian. Depan gue adalah mbak-mbak baju kuning. Sembari mengantri, gue sms temen. Setelah selesai sms dan pandangan kembali ke depan, mbak-mbak baju kuning telah tiada. Gue sedih. Belum sempat berkenalan, dia sudah dipanggil Tuhan. Gue nangis di tengah-tengah antrian.

Enggak ding.
Enggak gitu.

Setelah melihat ke depan lagi, yang berdiri di depan gue bukan mbak-mbak baju kuning tadi melainkan mbak-mbak baju merah. Gue sadar mbak-mbak ini nyerobot antrian. Mbak ini mungkin nggak tau perjuangan gue yang sendirian kepanasan, capek kesenggol sana kesenggol sini, dan tiba-tiba antriannya diserobot gitu aja. Kesel. Kzl. KZL. Gue colek bahunya.

Gue: Mbak, ngantri dong jangan nyerobot antrian.
Mbak: Saya daritadi disini kok.
Gue: Tadi bukan mbak yang di depan saya. Ngantri dong.
Mbak: Saya daritadi disini.
Gue: Mana ada tadi mbak nggak di depan saya. Ngantri dong!
Mbak: Saya daritadi disini.
Gue: Ngantri dong mbak!
Mbak: Saya daritadi disini!
Gue: Ngantri dong mbak!!!
Mbak: Saya daritadi disini!!!!!
Gue: LO LAHIR DISINI APA GIMANA??!!!
Mbak: IYA! GUE DARI LAHIR UDAH DISINI MAU APE LO???!!!!!
Gue: *gigitin kabel sound system*

Mungkin sesuatu yang gratis bisa sampe bikin orang lupa lahir dimana. Miris sebenernya. Tapi nggak munafik juga gue pernah begitu, nyerobot antrian. Meskipun sedikit demi sedikit gue udah mulai sadar diri dan mengubah kebiasaan buruk itu.

Kalo mental orang Indonesia begini terus, kapan bisa maju? Tapi serem juga kalo Indonesia maju. Bisa tabrakan sama Singapura. Lah. Yuk berubah bareng-bareng. Yang tadinya suka nyerobot antrian dari belakang tiba-tiba udah di paling depan, diubah yuk nyerobotnya sampe tengah aja, jangan langsung ke depan. Nggak papa berubah sedikit demi sedikit.

Btw, acara Kompas Kampus itu dilaksanakan 2 hari, hari ini dan kemarin (25 & 26 November). Pas hari ke dua (tadi) gue sengaja bawa kamera. Bintang tamunya Pak Ganjar Pranowo, Tukul Arwana, Rosiana Silalahi, Kuntho Aji, Comic, dan The Finest Tree. Nggak banyak hasil kameranya, karena gue telat dan dapet barisan belakang. Barisannya mas-mas tinggi yang nontonnya sambil berdiri. 50% acara nonton Kompas Kampus gue habiskan untuk menonton punggung mas-mas. Huhuhu.

Ini beberapa foto yang gue ambil.












PS: Gue ngetik ini kemarin. Karena belum sempet posting, gue posting hari ini. Dan foto-fotonya masih mentah.

14 komentar:

  1. Emang yah....kalo yang gratisan aja cepet banget. heheheh

    mbak-mbak baju merahnya kalah sama bebek yang bisa antri tertib...
    gue juga sebel kalo diserobot gitu. Pernah diseroboh ibu2, dari dandanannya sepertinya orang yang berpendidikan tapi nggak mau tertib. Gue ngerti lah gimana keselnya diserobot.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dong mahasiswa. Hahaha.

      Kita perlu belajar dari bebek ya kayaknya. :D
      Pendidikan tinggi emang nggak jamin orang itu tertib sih ya. Hmm susah.

      Hapus
  2. Semboyannya juga berlaku buat orang yang udah kerja kok, Rih. Apalagi pas tanggal tua begini. BEH. Sikat semua yang gratisan.

    Ada Om Ganjar Pranowo? Huaaaa itu om-om ganteng itu kan? Fotonya kayaknya gak ada deh disitu. Gara-gara Renggo nih, jadi ngefans. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kerja rasa mahasiswa ya Cha. Hahaha.

      Om Ganjar? Hahaha pecinta om-om. Tapi emang pada bilang ganteng sih. Ada fotonya tapi pas bareng-bareng. Gue telat pas bagian talkshow sama gubernur ini.

      Hapus
  3. Wih asik ya, itu acara umum bukan, Rih? Sampai sekarang kota gue belom ada kedatangan acara kek gituan deh kayaknya. Tapi kemarin ada tuh acara audisi Dangdut Academy. Mau ikut takut diinjek tante - tante pedangdut :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya itu buat umum Riz. Dedek dedek SMA juga pada dateng kok. Hehe. Emang tinggal dimana? Hahaha ikutlah. Siapa tau ketemu Saipul Jamil.

      Hapus
  4. asyik gratisan nih
    apalagi kalau pulangnya dapat hadiah

    BalasHapus
  5. Gue zaman sekolah juga sering tuh nyerobot antrean. Hm... tapi sekarang mulai menghilangkan kebiasaan itu. Nggak ada salahnya, kok, antre. Justru tertib. :D

    Widihhh seru juga acaranya. Gue di kampus jarang banget nonton acara. Hahaha, kelas karyawan emang gitu, Yog! (ini apa dah gue ngomong sendiri)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha gue juga Yog. Ya maklum dulu masih ABG labil. :D

      Yahh curhat. Hahaha. Kelas karyaman mah anteng-anteng dan mateng-mateng. Biasanya cakep-cakep malah. Eh.

      Hapus
  6. Emang ya, kalau gratisan pasti diburu banget wkwkw :D

    Aku udah nonton acara ini di kompastv dong :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa kayak nyebar pakan lele di kolam lele. Laris. :D

      Eh emang udah tayang ya?

      Hapus
    2. Kayak tebar pesona di tukang urut. najis wkwkwk

      Udaaaaah tayang kok. minggu kemarin pa ya :D wkwkwk tapi yang #SUPER (STANDUP SERU)-nya aja

      Hapus
    3. Wah gimana tuh? *bayangin* belum pernah ngerasain. Hahaha.

      Masaaa? Yahhh gak nonton. Ada akunya gak yaa. :D

      Hapus

Followers

Total Tayangan Laman