Jumat, September 25, 2015

30

Makin Tua, Hidup Makin Nggak Asik


Makin tua, hidup makin nggak asik. Itu adalah kalimat kampret paling bener dan paling gue benci, seumur hidup. Gue pengen mengelak, tapi kalimat itu nggak salah.

Dulu, pas masih kecil, Idul Adha adalah salah satu hal yang ditunggu-tunggu. Seneng banget rasanya bisa godain, nanyain kabar, say hi, dan ngasih makan kambing-sapi di depan rumah yang dicancang buat disembelih keesokan harinya. Bahkan kegiatan sesadis dan sesepele -menyembelih hewan kurban- aja rasanya asik dan nggak mau ketinggalan. Atau paling absurd lagi: bercandain temen pake jokes 'kayak kambing'.

Jokesnya gini : misalnya gue punya temen namanya Tejo.

Gue : (deketin kambing) Tejo kayak??
Kambing : Embek...
Sekomplek : Hahahahaha...

Krik krik...
Garing.
Tapi percayalah, guyonan itu lucu pada waktu dulu.

Beda banget sama sekarang. Tahun ini, tepatnya kemarin, saat Hari Raya Idul Adha gue cuma diem di kamar kos, sendirian. Cuma ditemenin tv yang nayangin film animasi Upin Ipin. Semakin miris ketika gue sadar akan satu hal : Upin Ipin hidupnya rame, asik. Cerah ceria setiap hari. Mereka masih kecil, mereka hidup bodo-amat yang penting seneng-seneng sama temen, yang mereka tau adalah main, main, dan seneng. Udah.

Gue bisa aja pulang kampung, ngerayain Idul Adha di rumah bareng keluarga. Tapi hari Jumat masih tetep ada kuliah, jadi nggak bisa pulang kampung dulu. Dan ada perkataan temen gue yang bikin gue sadar akan hal "Makin tua, hidup makin nggak asik".

Gue : Gue pengen pulang ah. Pengen liat kambing disembelih.
Temen : Yaelah alay banget ngeliat kambing disembelih sampe pulang kampung segala.
Gue : ...

Makin tua, hidup makin terbatas. Makin tua, makin banyak aturan. Makin tua, hal sepele yang nyenengin dikatain alay.

---

Gue sedang duduk di kereta api kelas ekonomi sore ini. Bau keringat penumpang di sebelah jadi parfum pengharum. Berisiknya obrolan penumpang sebelah jadi latar belakang musik mengiringi perginya matahari ke ufuk barat. Nggak banyak yang bisa dilakuin. Kegiatan yang paling lumayan hanya menjadi saksi matahari tenggelam dan menulis isi pikiran di blog ini. Suntuk.

Diantara berisiknya suara di dalam kereta, terdengar lagu anak-anak dinyanyikan. Suara khas anak-anak. Dua anak. Keras, percaya diri, lantang. Tidak peduli dengan yang lain. Setelah lagu Naik Kereta Api selesai, mereka tertawa lepas. Kemudian lanjut ke lagu-lagu yang lain tanpa ada jeda.

Seketika itu juga kalimat pertama dari tulisan ini menggema lagi.

Makin tua, hidup makin nggak asik.

Gue pengen kayak mereka. Bernyanyi sesuka hati, bahagia naik kereta, tertawa lepas melihat pantai utara pulau Jawa. Gue pengen kayak mereka.

Tapi coba kalo gue nyanyi-nyanyi sendiri kenceng dengan suara false di kereta kayak gini? Bukannya bahagia malah dikeroyok massa. Dibilang ganggu kenyamanan penumpang lain atau paling ringan; mendapat tatapan sinis penumpang lain.

Gue masih terus memandang matahari yang mulai tenggelam dari balik jendela kereta. Lagu anak-anak itu masih terus dinyanyikan. Sekarang malah semakin kencang. Seakan nggak peduli dengan wajah-wajah lelah orang dewasa di sekitarnya, wajah-wajah rindu masa bahagia waktu kecil, anak-anak itu terus bernyanyi.

Btw, Selamat Ngerayain Idul Adha, ya.

Picture : https://horrorpediadotcom.files.wordpress.com

30 komentar:

  1. pengalaman idul adha lo samaaaaaa persis kaya gue wkwk sensip kita bearti,,,gue idul adha cuma diem melongok di kost...bangun juga kesiangan, jauh dari keluarga dan sebatang karaaa ahhh syedih,,,tapi sih kalo menurut gue yah hidup, makin tua makin asik kok hehe soalnya udah ngerasain yang namanya tanggung jawab dll, hampir dekat sama "mimpi/cita-cita' dll.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Syukur deh. Ternyata bukan cuma gue yang begini. :')

      Iya sih, ada sisi asiknya juga. Mungkin ini lagi kepikiran sisi gak asiknya. hehe.

      Hapus
  2. masa-masa kecil memang selalu seru yah, saya juga pengen balik lagi ke masa-masa pas masih kecil

    BalasHapus
  3. Hidup makin tua, makin banyak perjuangan dan tanggung jawab. Enaknya waktu udah gede, ya bebas. Asal tau diri, Bebas ngapain aja dan gak terlalu banyak larangan. Banyak hal yang bisa dilakukan waktu kita udah gede :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah mungkin tanggung jawabnya itu yang bikin sedikit gak asik. hehe.

      Hapus
  4. Sependapat, dulu pas masi kecil apa apa serasa antusias, sekarang flat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener. Pas kecil apa-apa ayok aja.

      Hapus
  5. makin tua hidup makin banyak tantangan hehe

    BalasHapus
  6. yang bikin gak asik ketika beranjak tua,karena punya beban kehidupan gak kaya anak kecil yang bisa main sepuasnya -_-

    BalasHapus
  7. karena makin tua standar bahagia makin tinggi

    iya bener banget waktu kecil hal hal simpel macam liat hewan diaembelih itu udah kesenangan tersendiri

    tapi kalo gue kecil dulu hobi banget liat lokasi kebakaran, dan sok sok an pake sepeda kenceng2 pas ada kebakaran sok sok an jadi pemadam kebakaran, tapi percaya itu hiburan tersendiri buat gue

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener. Standarnya tinggi jadi susah ngedapetinnya.

      Hahaha semua anak kecil emang punya dunianya sendiri ya. Nggak malu ngekhayal macem-macem.

      Hapus
  8. Oke, kalo gitu gue bakal nikmatin masa muda gue selagi bisa \o/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi, harus dinikmatin selagi mampu. \:D/

      Hapus
  9. Waaaah iya bener banget. Makin besar umur, apa-apa serba dibatasi. Pengen deh kayak anak yang di dalam kereta itu. Bisa nyanyi sesuka hati yang penting seneng. Udah. Bodo amat ya dgn orang yang terganggu. Hahaa

    Sekarang makin hambar aja terasa ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jadi hambar karena terlalu banyak hal yang dibatasi sih..

      Hapus
  10. Selamat idul adha! Hahaha kalo yang nyanyi-nyanyi rusuh di kereta gue masih suka karena aku pria tak tahu diri. Huahaha. \(w)/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Idul Adha-nya udah kelewat banget. wkwk. Hidup manusia tak tahu diri! =D

      Hapus
  11. Iya. Rata-rata kalo udah semakin tua jadi pada suka serius sama kehidupan. Susah lagi untuk melakukan hal-hal yang menyenangkan. Termasuk nyanyi-nyanyi di kereta. Anak kecil dimaklumin. Orang dewasa langsung dikomentarin, "BERISIK! BISA DIEM NGGAK LU?!"

    Emang lihat kambing disembelih di kampung itu termasuk alay, ya? Gue nggak ngerti alay dari mananya. :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dikomentarin atau gak diomongin di belakang. hahaha.

      Gue juga gak ngerti kenapa ada orang yang mikir gitu.. :|

      Hapus
  12. Fix sudah, kita senasib bro.
    Gue udah 4 tahun merantau ke makassar dan selama itu pula gue gak pernah pulang kampung di jawa, ngeselin sih iya tapi makin lama makin terbiasa dan yahtau sendiri lah kalau di kost yang temensebelumnya rame tiba-tiba pulang kampung, kita serasa kayak orang bego cuman nungguin kedatangan mereka.

    Tapi yah mau gimana lagi udah nasib

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ngenes banget ngebayanginnya. Nungguin temen bawain sate dan mereka cerita mereka lebaran haji di rumah masing-masing dengan bahagianya. :D

      Hapus
  13. kalau hidup udah kerasa nggak asik, mungkin itu pertanda lagi kurang piknik :D

    BalasHapus
  14. Aku mau kaya upin-ipin, buka botaknya bukan. tapi gak gede-gede.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo Upin Ipin gede dan masih botak malah serem ya.. Kayak duo pesulap jatohnya. *taulah siapa. :D

      Hapus

Followers

Total Tayangan Laman