Sabtu, Agustus 18, 2012

1

Mengisi Kemerdekaan

Jumat, 17 Agustus 2012, merdeka di bulan Ramadhan. :)
Emm, kalimat pembukannya cakep!

Gue yakin, yang baca blog gue ini tau arti kalimat yang gue tulis paling atas itu. Iya, 3 hal yang sama dan hari ini kembali terulang.
67 tahun yang lalu, Indonesia merdeka. Tepat hari Jumat, 17 Agustus 1945, dan saat itu bulan Ramadhan. Persis seperti sekarang. You know, rasanya...gue kayak balik lagi ke masa pas Soekarno bacain teks proklamasi deh. Gue berasa duduk di sebelah Soekarno, nemenin dia nulis teks proklamasi, ikut ngasih ide, dan bawa-bawa nampan.

Gak banyak yang gue bisa lakuin buat memperingati hari kemerdekaan. Upacara bendera di sekolah aja, nggak ikut. Gue telat bangun dan cuma bisa menyaksikan upacara kemerdekaan dari luar sekolah, di pos satpam, bareng satpam sekolah. Merdeka itu berat...

Gue remaja abal-abal, bukan remaja biasa. Gue remaja luar biasa yang punya seribu satu ide brilian. Gue punya ide lain untuk merayakan kemerdekaan negeri ini, dengan cara gue sendiri. Seperti orang bilang, "mengisi kemerdekaan dengan cara masing-masing.". gue punya twitter, punya blog, kenapa gue gak ngisi kemerdekaan lewat situ? Intinya kan mengisi kemerdekaan. apa pun itu, yang penting positif, kan?

Ini beberapa postingan gue di twitter dan tumblr untuk merayakan kemerdekaan gue sendiri.

GEMBEL GOMBAL :

X : kamu tau bedanya aku sama Bung Tomo gak?
O : gak tau. emang apa?
X : kalo Bung Tomo berjuang pake bambu runcing, kalo aku pake perhatian.
O : hah, kok bisa?
X : dan kalo Bung Tomo berjuang merebut kemerdekaan, kalo aku berjuang merebut cintamu.
O : *meleleh*

X : untung kamu hidupnya di masa udah merdeka gini ya sayang. bukan pas lagi penjajahan.
O : emang kenapa kalo aku hidupnya pas jaman penjajahan?
X : Indonesia gak bakal merdeka lah!
O : hah, kok bisa?
X : yaiyalah. kamu bisa bikin pahlawan Indonesia gak konsen perang. mikirin kecantikanmu terus.
O : *megap-megap*

O : yang lain ngibarin bendera merah-putih. kamu kok bendera kuning? siapa yang meninggal?
X : hatiku. hatiku mati abis tau kamu jadian sama orang lain.
O : *lempar BH*


X : main perang-perangan yuk?
O : gimana caranya?
X : kamu jadi bendera merah-putihnya, aku jadi tentara Indonesia, pacarmu jadi tentara Jepang.
O : kok gitu?
X : iya. nanti tentara Jepangnya kalah, terus bendera merah-putihnya jatuh ke tangan tentara Indonesia deh...
O : *mata berkunang-kunang*

X : sayang, kamu punya hubungan darah apa sama Soekarno?
O : gak ada. emang kenapa?
X : kok gagahnya sama ya?
O : *pura-pura mati*

Perhatianku ke kamu itu runcing kayak ujung bambunya Diponegoro. mampu menusuk dadamu, tembus ke hati, lalu membekas selama-lamanya.

Bapak proklamasi itu, Soekarno. bapak  dari anak-anakku nanti, kamu bukan?




gue punya sedikit pesan yang cuma bisa gue tulis di twitter. gue belum berani berkoar di tempat lain.



di hari kemerdekaan ini, gue gak sepenuhnya gila. gue masih punya rasa nasionalisme yang serius dan gak bercanda. satu kata dari pahlawan Indonesia yang masih melekat di benak gue.



Minal aizin wal faizin, mohon maaf lahir batin kalo gue punya salah (pasti punya) yang disengaja atau pun gak disengaja.

Mari kemarin hari merdeka, dan besok idul fitri. seharusnya, Indonesiaku ini bisa merdeka kemudian suci. amin :)

1 komentar:

  1. hhe..
    mantap gan,
    minal adin wal faidzin mhn maaf lahir n batin

    visit blog ane gan
    http://zuryanblog.blogspot.com

    BalasHapus

Followers

Total Tayangan Laman