18 Agustus 2012

1

Mengisi Kemerdekaan

Jumat, 17 Agustus 2012, merdeka di bulan Ramadhan. :)
Emm, kalimat pembukannya cakep!

Gue yakin, yang baca blog gue ini tau arti kalimat yang gue tulis paling atas itu. Iya, 3 hal yang sama dan hari ini kembali terulang.
67 tahun yang lalu, Indonesia merdeka. Tepat hari Jumat, 17 Agustus 1945, dan saat itu bulan Ramadhan. Persis seperti sekarang. You know, rasanya...gue kayak balik lagi ke masa pas Soekarno bacain teks proklamasi deh. Gue berasa duduk di sebelah Soekarno, nemenin dia nulis teks proklamasi, ikut ngasih ide, dan bawa-bawa nampan.

Gak banyak yang gue bisa lakuin buat memperingati hari kemerdekaan. Upacara bendera di sekolah aja, nggak ikut. Gue telat bangun dan cuma bisa menyaksikan upacara kemerdekaan dari luar sekolah, di pos satpam, bareng satpam sekolah. Merdeka itu berat...

Gue remaja abal-abal, bukan remaja biasa. Gue remaja luar biasa yang punya seribu satu ide brilian. Gue punya ide lain untuk merayakan kemerdekaan negeri ini, dengan cara gue sendiri. Seperti orang bilang, "mengisi kemerdekaan dengan cara masing-masing.". gue punya twitter, punya blog, kenapa gue gak ngisi kemerdekaan lewat situ? Intinya kan mengisi kemerdekaan. apa pun itu, yang penting positif, kan?

Ini beberapa postingan gue di twitter dan tumblr untuk merayakan kemerdekaan gue sendiri.

GEMBEL GOMBAL :

X : kamu tau bedanya aku sama Bung Tomo gak?
O : gak tau. emang apa?
X : kalo Bung Tomo berjuang pake bambu runcing, kalo aku pake perhatian.
O : hah, kok bisa?
X : dan kalo Bung Tomo berjuang merebut kemerdekaan, kalo aku berjuang merebut cintamu.
O : *meleleh*

X : untung kamu hidupnya di masa udah merdeka gini ya sayang. bukan pas lagi penjajahan.
O : emang kenapa kalo aku hidupnya pas jaman penjajahan?
X : Indonesia gak bakal merdeka lah!
O : hah, kok bisa?
X : yaiyalah. kamu bisa bikin pahlawan Indonesia gak konsen perang. mikirin kecantikanmu terus.
O : *megap-megap*

O : yang lain ngibarin bendera merah-putih. kamu kok bendera kuning? siapa yang meninggal?
X : hatiku. hatiku mati abis tau kamu jadian sama orang lain.
O : *lempar BH*


X : main perang-perangan yuk?
O : gimana caranya?
X : kamu jadi bendera merah-putihnya, aku jadi tentara Indonesia, pacarmu jadi tentara Jepang.
O : kok gitu?
X : iya. nanti tentara Jepangnya kalah, terus bendera merah-putihnya jatuh ke tangan tentara Indonesia deh...
O : *mata berkunang-kunang*

X : sayang, kamu punya hubungan darah apa sama Soekarno?
O : gak ada. emang kenapa?
X : kok gagahnya sama ya?
O : *pura-pura mati*

Perhatianku ke kamu itu runcing kayak ujung bambunya Diponegoro. mampu menusuk dadamu, tembus ke hati, lalu membekas selama-lamanya.

Bapak proklamasi itu, Soekarno. bapak  dari anak-anakku nanti, kamu bukan?




gue punya sedikit pesan yang cuma bisa gue tulis di twitter. gue belum berani berkoar di tempat lain.



di hari kemerdekaan ini, gue gak sepenuhnya gila. gue masih punya rasa nasionalisme yang serius dan gak bercanda. satu kata dari pahlawan Indonesia yang masih melekat di benak gue.



Minal aizin wal faizin, mohon maaf lahir batin kalo gue punya salah (pasti punya) yang disengaja atau pun gak disengaja.

Mari kemarin hari merdeka, dan besok idul fitri. seharusnya, Indonesiaku ini bisa merdeka kemudian suci. amin :)

31 Maret 2012

0

Akhir bulan & malem minggu (31 Maret)

Malem minggu :)
31 maret, 2012

aaaaa...!!! gilaaaaa!!!
malem minggu di akhir bulan dan gue jomblo.
aaaaa...!!! gak warasss!!!

kebayang gak sih gimana kesiksanya gue tiap malem minggu? seorang jomblo sengsara yang belum tau arah tujuan hidupnya menghabiskan waktu malam yang cerah sendirian. sendirian...
gue gak tau, apakah perasaan seperti ini juga dialamin jomblo-jomblo tragis di luar sana atau emang cuma gue yang kena.

ada kata-kata jahanam yang muncul begitu aja malem ini : akhir bulan & malem minggu.
kata-kata kurang ajar yang emang nusuk banget kalo didengar seorang pelajar yang (lagi-lagi) jomblo.

akhir bulan bagi seorang pelajar jomblo...
identik dengan kemiskinan umat, kesengsaraan penduduk, kemurkaan pegawai.
mirip dengan ancaman tomcat, bau CD sebulan gak dicuci, ketek tukang becak yang puasa dua minggu.
nyiksanya kebangetan.
saku trepes, dompet kering. gak bisa ngapa-ngapain.

malem minggu bagi seorang pelajar jomblo...
gak perlu gue jelasin berulang kali. malem minggu & jomblo itu gak bersahabat. dari dulu sebelum gue kebentuk, udah musuhan. gak pernah arisan bareng, apalagi masuk toilet bareng.
jomblo anti malem minggu. malem minggu jijik sama jomblo. jijik sama gue
*bershower*

gue gak tau apa maksud semua ini. akhir bulan dan malem minggu dijadiin satu dan dijatuhin dari atap rumah gue. gue ketimpa. gue merasakan. gue terguling kesana-kesini. sengsara banget.
banyak sih, temen-temen gue yang ngehibur gue dengan cara sok nawarin gue ikut makan bareng pacarnya. padahal gue tau, di hati mereka mereka gak pengen ngajak gue. mana ada orang pacaran diliatin seonggok obat nyamuk KW super macam gue ini?
ada juga temen yang dengan jumawanya update status kurang ajar banget.



maksud mereka apa sih?


tapi gue bersyukur, ada temen yang jumawa juga mengakaui kegalauannya malem ini, malem minggu. sama kayak gue...

gue gak tau mau ngapain lagi malem ini. hape sepi, dompet sunyi, hati kosong.
cuma nulis di blog gila ini doang kerjaan gue.
semoga gue bisa terlepas dari kutukan "Galau Malem Minggu" ini. someday...



@farihikmaliyani

29 Februari 2012

0

29 Februari

Siang semuaaa :)
lagi pada ngapain??? makan? bbm'an? melototin dompet? jagain jemuran? atau makan-sambil-bbm'an-sambil-melototin-dompet-di bawah-jemuran?? oke, bukan urusan gue juga lo lagi ngapain sekarang. lo mau salto di atas tumpeng juga, gue bukan urusan gue. apa pun yang lo lakuin hari ini, itu terserah.
tapi ada satu kegiatan yang gak boleh lo lakuin hari ini. yap, hari ini, tanggal 29 Febuari yang masuk dalam kategori tanggalan langka. kegiatan ini amat sangat mematikan, membahayakan, dan MEMATIKAN!

Mematikan!

Kegiatan itu adalah... NGUPIL PAKE GARPU.

Kedengarannya emang konyol & gak meyakinkan. tapi sumpah demi apa pun, nyawa lo + bentuk hidung lo bakal terancam banget kalo lo ngelakuin kegiatan itu hari ini. gue gak terlalu paham ya, ada hubungan kekerabatan apa antara hidung dan garpu. yang gue tau (hasil pencarian google lokal), ngupil pake garpu hari ini sama dengan ngumpet di dalem sumur 200 meter. mati gelagepan dan perlahan...
intinya, jangan ngupil pake garpu hari ini. plis jangan! gue gak mau kalian yang pernah baca blog gue ini dapet petaka gara-gara ngupil pake garpu. plisss...

ngomongin tanggal unik, menurut gue hari ini termasuk dalam kategori tanggal unik itu. gak unik gimana? tanggal lain tiap tahun mesti ada. cuma tanggal ini doang yang sok sibuk. datengnya empat tahun sekali. tapi gue gak se-alay orang-orang di luar sana kok. yang tiap tanggal unik pasti diperingatin. kayak misalnya kemaren. tanggal 11 bulan 11 tahun 2011. temen gue yang udah lama PDKT sama cewek, dibela-belain NUNGGU SAMPE TANGGAL UNIK ITU BARU NEMBAK SANG GEBETAN. itu maksudnya apa??? nyiksa diri sendiri gitu??? penting???
yang lebih absurdnya lagi, gue seringgg banget denger berita "ibu tersebut memang berniat melahirkan anak pertamanya di tanggal cantik ini." gila stadium SMA Taruna Nusantara bos! ngelahirin aja nunggu pas tanggal unik? gimana kalo sang jabang bayi udah ditakdirin lahir dua hari sebelum tanggal unik itu dateng? ditahan? disumpel pake kapas, biar gak ngebrojol sebelum tanggal unik itu dateng? ebuset..., dikira nahan bayi lahir kayak nahan boker kali ya? nahan boker aja kadang sakitnya minta duit, apalagi NAHAN BAYI LAHIR! itu maksudnya apa??? nyiksa diri sendiri gitu??? penting???
nyatain cinta kudu pas tanggal unik. ngelahirin seorang anak manusia kudu pas tanggal unik. kawin kudu pas tanggal unik. bangun rumah kudu pas tanggal unik. nabrak orang kudu pas tanggal unik.
mikirin itu gue jadi parno sendiri. gimana kalo ada temen kelas gue yang ngomong "gue pengen mati pas tanggal 12 bulan 12 tahun 2012. keren banget kayaknya. bisa dipamerin. mati di tanggal unik..." gue kudu ngapain? *makan balon*

menurut gue, semua tanggal itu bagus. semua tanggal itu baik. gak ada judul tanggal unik. tergantung kita ngejalanin harinya aja. sama aja, kalo pas tanggal 12 bulan 12 tahun 2012 yang katanya unik (bagus) kita ngejalanin harinya cuma buat tidur, smsan, bbm'an, pantengin TimeLine twitter yang gak penting-penting banget. makna 'tanggal unik'nya dimana...?
bedain dengan tanggal 7 bulan 6 tahun 2012 yang secara diliat pake mata itu tanggal gak ada unik-uniknya. di hari yang gak unik itu kita berangkat sekolah dengan cium tangan orang tua, tebar senyum ke semua orang dengan senyum yang tanpa dibuat-buat, trus ulangan dapet nilai sempurna. pasti bakal ada makna tanggal bagus dan unik dibalik tanggal biasa itu.

gue gak tau kenapa hari ini gue pengen banget ngeblog. mungkin gue juga terperngaruh dengan virus 'tanggal unik' itu atau mungkin ada sebab yang lain. gue gak tau. yahhh, semoga gue gak masuk dalam kategori anak-anak alay yang -sesuatu banget- pas tanggal unik dateng. semogaaa....



@farihikmaliyani
twitter.com/farihikmaliyani 

4 Februari 2012

0

Ke Jogja, judulnya mau basket (part III)

Tujuan pertama gue ke Jogja buat sparing basket. sejak jum'at  pagi itu gue udah nyiapin badan & seperangkatnya buat sparing basket (lagi) di Jogja. pagi ini dijadwalin gue dkk main bareng anak-anak Universitas Atmajaya.
baru pertama kali ini gue ngerasain tanding basket bareng anak-anak kuliahan. walaupun ini cuma sparing, gue rada deg-degan. maklum, biasanya ngelawan anak-anak paud.

jam 8 pagi gue cabut dari hatel (cabut? colokkan kali, dicabut).
dari hotel, langsung menuju ke tempat yg awalnya gue kira gudang rokok. tempatnya emang mirip gudang. banyak jemuran disana-sini. gue pastiin ke pelatih soalkeraguan ini.
"coach, ini kita mau basket kan ya?"
"iya. kenapa?"
"gue pikir mau lomba cepet-cepetan ngangkat jemuran..."
gue digampar.
ternyata tempat yg tadinya gue kira tempat jemuran, di dalemnya ada lapangan basket. salut. gue nyesel tadi udah berprangsaka buruk tentang tempat ini gudang jemuran ini...

nggak usah ditanya dua kali. yg namanya anak SMA main basket sama anak kuliahan, pasti kalah lah. yg gue banggain cuma, permainan tim. nggak terlalu memalukan. good job.

Arisan tante-tante di lapangan

Leyeh-leyeh di tengah gudang jemuran




yang paling banyak gue inget adalah saat-saat gue beserta rombongan ada di perjalanan pulang ke Pekalongan.
suasana di dalam bis yg gue tumpangin nggak jauh beda kayak es cendol diubek-ubek balita idiot. lecek abis. untungnya gue dapet tempat duduk yg lumayan. di tengah. temen gue yg nggak kebagian tempat duduk, pada selonjoran seenak pantat di lantai bis bagian belakang. kasian juga sih ngeliat temen-temen yg nggak dapet kursi di bis, terutama ipeh, temen basket gue... nggak tau kenapa, ngeliat ipeh selonjoron di lantai bis sambil kipasan pake kipas sate, gue jadi inget berita-berita di tv soal TKW ilegal yg dipulangkan paksa oleh pemerintah.
kita pulang lewat jalur dalem, bukan pantura. jalanannya kayak dadanya Jupe, nggak rata. gue yg emang orangnya gampang mabuk darat, udah was-was. takut muntahin temen sendiri. selama perjalanan, gue cuma bisa nutupin muka pake jaket.
selama 2 jam perjalanan, semua aman. gue nggak ngeluarin cairan aneh-aneh dari perut. apalagi sampe ngeluarin bayi.
sampai di salah satu pom bensin, gue turun buat beli bakso. temen-temen gue juga banyak yg beli.
"jonh, lo beli bakso banyak banget?"
"iya. laper soalnya." jawab jonhson, temen gue yg masih SMP.
setelah itu, perjalanan kembali dilanjutkan. perut gue mulai agak-agak nggak enak. kayak ada petasan kecil yg meledak di dalem sana. tapi untung, masih bisa gue tahan, nggak sampe keluar.
gue coba tidur. merem... merem... merem.
masih coba buat merem, merem, merem...
"JONHSON MABOKKK!!!" tiba-tiba dari belakang ada yg teriak.
gue tetep merem, merem, merem...
bukan urusan gue juga kalo jonhson mabok. bukan tugas gue buat nampung muntahannya dia.
"JONHSON MABOK! HUEKKK!!!"
"JONHSON MABOK. tolonggg!!!!!"
"JONHSON, JONHSON...!"
"eh, ihhh! JONHSON MABOK nih...! ihhh!!!"
"john, jangan mabok di baju gue dong!!!"
"john, jangan mabok di celana dalem gue dong!!!"
"jonhson jorokkk!"
"JONHSON MABOKKK!!!"
teriakan mereka yg di belakang semakin membabi buta.
gue masih anteng, diem, merem...
sekali lagi, bukan urusan gue. mau johnson mabok kek, salto kek, minum baigon kek. itu urusannya dia. gue masih berjuang ngilangin rasa eneg yg mulai muncul di perut.
gue merem.
"idihhh... MUNTAHANNYA JOHNSON BAU BAKSO YANG TADI KITA MAKAN...! HUWEKKK!" ada seseorang yg berteriak lantang, keras, membahana, dan bergelora.
gue bangun, melotot, pengen muntah.
gila. kurang ajar banget yg barusan teriak! teriakannya nggak manusiawi abis. anjrit!!!
oke. ngasih tau ke temen yg lain kalo jonhson mabok mah nggak masalah. tapi nggak perlu pake nyebutin BAU MUNTAHANNYA JONHSON KAYAK BAKSO YANG TADI KITA MAKAN juga kali! KITA, berarti GUE termasuk di dalamnya. ah gila. bau bakso yg tadi gue makan dong ya? kesannyaaa.......
gue rada emosi. udah setengah mati nahan perut biar nggak mabok, ini malah dengan pedenya ada yg teriak kalimat-kalimat tak senonoh dengan lantangnya dari belakang. maunya apaa cobaaa????!
"muntahannya jonhson nggak kayak bakso yg gue makan tauk!!!" gue ngomel. tanduk udah seperempat tumbuh.
"enggaklah kak... bakso yg kita makan kan padet, nah muntahannya jonhson tuh kayak bakso cair gitu. bukan padet." merlisa, yg duduk deket gue ngejelasin dg polosnya. sepolos pantat bayi yg baru dilahirin.
"iya. udah nggak padet lagi. udah jadi cair gitu..." sebelahnya nambahin. sama, tampang mereka polos.
gila stadium dewasa!
anjrit!
NGAPAIN MEREKA NGEJELASIN BENTUK MUNTAHANNYA JONHSON COBA?!!
masyaallahhh...
nyerah sama keadaan. gue coba merem lagi. nutupin hidung, mata, mulut. gue takut kalo bau bakso cairnya jonhson kecium. suasana perut gue bakal tambah horor kayaknya.
gue merem, merem, merem. sampai akhirnya, gue diturunin di kota tercinta dan sampai di rumah tercinta.....


jangan salahkan bunda mengandung...
Ipeh, perumpamaan TKW ilegal
tempatnya sesak, tapi masih tersenyum



walaupun banyak kejadian nggak elit yg terjadi waktu gue ke Jogja bareng tim basket Pekalongan, gue nggak bakal ngelupain liburan singkat itu. dari situ, gue mulai mengenal lebih deket partner-partner basket gue yg tadinya 'cuma kenal' sekarang jadi 'lebih kenal'.....
big thanks to you :)



@farihikmaliyani

2 Februari 2012

0

Ke Jogja, judulnya mau basket (part II)

Gue nggak tau kenapa orang tua hobinya ngomel. nggak orang tua di rumah, guru di sekolah, sampai pelatih basket. ohlet ngomelin gue & venda lamaaa banget.

setelah diomelin ohlet panjang lebar, gue & venda masuk kamar. belum sempet ngelus bantal sedikit pun, si meta udah narik tangan gue & venda keluar kamar lagi dg paksa.
"kenapa met? kok kita diusir?" tanya gue.
"anterin gue nyari cemilan yuk kak. gak enak kalo nggak ngemil..."
"ntar dimarahin ohlet kalo keluar malem-malem. tadi gue sama venda udah dengerin ceramahnya ohlet..."
"ah, biarin. ayo dong... pengen ngemil nih!" meta ngerengek. takut kalo meta ngemil upilnya sendiri, gue mengiyakan permintaannya buat nemenin dia nyari cemilan yg wajar, bukan upil.
gue, venda, & meta, diem-diem keluar hotel. kita bertiga udah kayak three angel salah kostum.

sampai di luar hotel, rasanya lega banget. gue nggak tau kenapa, suasana Malioboro ini bikin hati gue adem ayem tentrem adil makmur sentosa. ngeliat angkringan disana-sini, becak malang melintang, bule berseliweran, tampang gue tetep acak-acakan.
dari hotel, kita bertiga jalan ke arah kiri. ngikutin arus bule-bule seksi yg jalan kesana.
"kita mau kemana? ntar kita nyasar loh..." meta was-was.
"nggak bakal. di Malioboro kok nyasar. udah, ikutin gue aja. disana pasti tempatnya lebih keren." venda sok tau.
yowes, kita bertiga berjalan lurus ke arah kiri. gue nggak tau itu arahnya kemana, mata anginnya kemana. pokoknya ke arah kiri setelah keluar dari hotel.
setelah beberapa menit jalan lurus ke arah kiri, gue mulai ngerasa agak-agak horor. semakin berjalan kesana, semakin banyak bule yg gue temuin, semakin horor pula pakaian yg mereka pakai. yg tadinya pake tanktop, ini pada pake beha doang. gue udah nebak, semakin gue berjalan kesana lagi, bule-bule itu udah cuma make batok kelapa doang buat nutupin teteknya, bukan beha lagi. ngeri juga bayanginnya. yg gue salutin dari mereka, kok bisa-bisanya mereka nggak masuk angin pake pakaian kayak gitu? minum tolak angin berapa botol coba?
sampai di depan salah satu warung angkringan, gue, venda, & meta ditegur sama salah satu pemilik warung. "mbak, mau kemana?"
"kesana pak..." venda dg polos nunjuk ke arah yg banyak bule-bule berdatangan.
"maaf ya mbak. mohon maaf sekali. disana itu tempat lokalisasi. saya saranin mbak jangan kesana." tampang bapak-bapaknya jadi serius.
"HAH?! LOKALISASI?!!" tampang venda jadi ikutan serius.
"HAH!? emang kenapa ven?!!" tampang gue lebih serius.
tampang meta melongo. dia emang sering nggak kompak.
"emang kenapa ven? kok kaget gitu?" gue ngulangin pertanyaan.
"lokalisasi itu tempat apa ya?"
#gubrak!
akhirnya kita bertiga puter balik dari arah sebelumnya. kali ini menuju ke jalan Malioboronya.
di jalan, venda gelisah. "lokalisasi tuh tempat apa'an sih? kok tadi mas-masnya serius gitu ngomongnya?"
"tempat itu tuh ven..." gue kedip-kedipin mata, persis banci ngeganjenin om-om.
"tempat apa'an?"
"itu loh ven..." meta ngangguk-nganggukin kepala, persis cacing ajeb-ajeb.
"tempat apa'an?"
"itu tuhhhhh..."
"tempat apa'an sih?" tanya venda lagi. minta gampar.
"tempat mesum!" akhirnya gue berkata vulgar.

di jalan Malioboro, bulenya nggak kalah banyak sama jalan ke tempat lokalisasi tadi. di depan sebuah stand pakaian batik, ada 3 orang cowok bule yg keliatan ganteng-ganteng banget.
"gue pengen coba ngobrol sama om bule itu ah..."
"emang bisa bahasa inggris?"
"bisa dong. liat ya, gue pengen kenalan sama bule itu. kalian tunggu disini." venda & meta manggut-manggut.
gue deketin om-om bule yg lagi nawar pakaian batik itu. baru mangapin mulut mau bilang "good evening mister", gue langsung mingkem lagi & mundur ngejauhin om-om bule tersebut.
"gimana kenalanannya? namanya siapa? umurnya berapa?" tanya meta.
gue diem.
"gimana???"
gue mengehela napas panjang. "mereka orang timur tengah, bukan orang inggris. nawar batiknya aja pake bahasa arab. gue nggak mudeng, sama sekali...". pasrah...
sepanjang perjalanan pulang ke hotel, venda, & meta ngakak sampe puas.
gue baru sadar sekarang. nggak semua bule itu orang inggris. nggak semua bule itu ngomong pake bahasa inggris. nggak semua bule itu ikut les bahasa inggris. jadi, gue belajar bahasa inggris selama ini sejak SD, belum berguna apa-apa???

Pengemis Malioboro yg lolos dari penggrebekan malemnya
besok paginya, jam 5.30, gue mengajak venda, meta, & temen-temen lain buat jalan-jalan di Malioboro. jam segitu pasti masih sepi dan gue pengen liat, gimana sih bentuknya Malioboro jam segini? sepi atau tetep ramai?


Tukang becak teladan. pagi-pagi udah mangkal

Orang2 yg belum tau fungsi dari pantat patung kelinci
ternyata iya. sepi bener-bener sepi. cuma ada beberapa petugas kebersihan, bule bersepeda yg lewat sliwar-sliwer, & becak-becak yg teronggok ditinggal penggenjotnya... gue & temen-temen cuma nyempetin buat foto-foto disana, dan ngemis.....










31 Januari 2012

0

Ke Jogja, judulnya mau basket (part I)

Setiap musim liburan, gue sama sekali nggak berharap banyak buat bisa pergi ke suatu tempat. sama seperti musim liburan kemarin (liburan akhir tahun 2011).
tapi kali ini beda. pelatih club basket gue (ohlet namanya. emang namanya agak-agak aneh, tapi emang itu namanya) ngajakin gue dan se-tim Pekalongan buat melancong ke Jogja dg alesan ada sparing (uji coba tanding) di sana. nggak usah ditanya 2x. gue, seorang-anak-malang-yg-tak-pernah-liburan, langsung mengiyakan ajakan itu.


kamis, 22 desember, jam 7 pagi harusnya gue harus udah sampe di rumahnya cik crace (tempat ngumpul sebelum berangkat).
hari itu gue bangun tidur jam 5.30. mandi, sarapan, dandan, jemur pakaian. selesai jam 6.45. gue leyeh-leyeh & berangkat jam 7 lebih. sampai rumah cik grace, gue kaget. GUE KAGET! rumahnya sepi. nggak ada bis, mobil, atau pun gerobak yg nongkrong di depan cumah cik grace. sepi bener-bener sepi. gue galau, gundah, gulana. bingung, akhirnya gue telfon temen gue, venda.
"lo dimana? gue udah sampe di rumahnya cik grace nih. belum pada dateng ya? gue sendirian nih! lo diamana? lo diamanaaa???" tanya gue kalap.
"gue uda duduk anteng di bis. lo udah ditinggal." jawab venda tenang.
astagfirullah...
panik stadium akut.
gue nyari tumpangan yang bertujuan sama, Jogja, dan ternyata nggak ada.
panik stadium lanjutan.
gue bilang ke venda & coach rido (pelatih gue yg satunya) biar mundurin bis yg udah jalan itu. dan dengan entengnya coach bilang, "sory yaaa, bisnya nggak bisa puter balik..." ucap coach nyaman tanpa dosa. panik stadium SMA.
bener-bener panik.
akhirnya, dg terpaksa, gue ikut rombongan ke Jogja yg naeknya mobil, bareng anak-anak kecil yg ngobrolnya tentang apa aja, gue nggak tau.


di SMA Budi Utama, Jogja
sampainya di Jogja, tempat yg pertama kali gue datengin adalah SMA Budi Utama. disitu kita main 40 menit. nggak ada yg istimewa. basketnya tetep pake bola basket, ringnya juga biasa aja, bentuknya lingkaran bukan trapesium sama kaki.

malemnya, pelatih mutusin buat bermalam di hotel daerah Malioboro. gila! hotel daerah Malioboro. dengernya aja udah bikin gue deg-deg-serrr. gimana enggak? Malioboro udah terkenal sampai mancanegara & gue nginep di salah satu hotel yg ada di daerah situ. wuihhh, apanya yg nggak keren coba??? gue udah bayangin enaknya bisa istirahat di kasur yg empuk, menggeliat di bawah selimut nan hangat menggoda, & mandi pake air hangat.
tapi Tuhan berkehendak lain...
hotel yg gue datengin...boro-boro punya AC! parkirannya aja nggak beda jauh sama kamar kos-kosan. sempittt banget. cuma muat buat parkir gerobak & getek tanpa roda. oke, impian gue bisa berleha-leha di hotel keren, lenyap...
gue & dua cecunguk berlabel 'temen gue', venda & meta, masuk kamar paling pojok. kamar nomer 115 dg tampang pasrah & kelaperan.
venda, dia adalah adek kelas gue yg paling nggak sopan. mirip sama gue lah, dandanannya kayak gembel tomboy. kalo aja dipasangin kumis & dikalungin clurit, nggak beda jauh sama tukang jagal ayam.
meta, rambutnya panjang, berkulit pucat pasi, hobinya gelantungan di pohon jambu. eh, sory. itu kuntilanak. meta orangnya normal. punya mata 2, mulut 1, tangan 2. dia keturunan cina.

"jalan-jalan ke Malioboro aja yuk. nyari makan." venda, yg sama-sama keliatan kelaperan, langsung manggut-manggut pasrah menerima ajakan gue.
gue & venda keluar hotel & langsung menemui suasana yg-bener-bener-Malioboro-banget. banyak bule bertebaran, angkringan merajalela.
"mau makan apa? angkringan apa sate?" tanya gue.
"sate aja. di tenda sate ada bule cakep tuh..." venda senyum-senyum girang. ngeliat senyumnya, gue jadi inget waria di terminal...
"mas, satenya dua porsi." gue pesen sate ke dua mas-mas yg lagi sibuk mainan kipas.
"siappp!"
setelah menunggu agak lama, pesenan sate pun akhirnya dateng. gue & venda terlihat begitu riang. mama pun senang.
"mbak, eh...mas. mbak. eh, mas ya? ehhh," tiba-tiba salah satu mas-mas yg dari tadi mainan kipas nyapa gue & venda. gue terperangah. *terperangah?
"itu mbak woy!" mas-mas yg satunya berteriak lantang sambil tetap mainan sate.
"mas deh kayaknya!" mas-mas yg tadi ngebantah.
"mbak deh. mbak kan ya? itu mbak, bego!"
"itu mas!!!" omangannya mulai ngotot.
*duuaaarrrrrr!
dua mas-mas tak berkumis itu ribut sendiri.
sumpah. penting banget kelakuan dua orang yg telat dewasa ini...
gue & venda yg lagi menikmati sate ayam, langsung gelagepan tapi tetep nerusin makan. ngebiarin dua mas-mas tadi berdebat soal 'mbak' atau 'mas' yg kapan kelarnya, gue nggak tau.

"ven..."
"iya?"
"apa besok kita pake wig aja ya? biar nggak ada yg berdebat kayak mas-mas yg tadi?"
"nggak ah."
"kenapa? daripada penampilan kita kayak gini. kesannya tukang parkir banget."
"mending kesannya tukang parkir, daripada kesannya waria salah kostum..."
"..."

abis ngisi perut, gue & venda balik lagi ke hotel.
di hotel, gue & venda diceramahin abis-abisan sama ohlet gara-gara keluar hotel tanpa izin. perut yg tadinya udah kenyang, kerasa kosong lagi. nggak tau satenya lari kemana. gue curiga, ayam yg dipake buat sate, adalah ayam siluman.....



@farihikmaliyani

2 Januari 2012

0

Gue, tentang liburan kemarin

selamat sore...
gimana cuaca sore ini di kota kalian?
kalo gue (pekalongan) mendung nih. jadi gue harus jaga-jaga. biasa, kerjaan jomblo, nungguin jemuran...

di posting ini gue sama sekali nggak mau bahas jemuran (penting banget jemuran dibahas). gue mau bahas soal liburan gue yang istimewa.

liburan pasti identik dengan pantai, mall, jalan-jalan, oleh-oleh, itu buat orang normal. kalo buat gue, liburan pasti identik dengan kolor molor. mau ngapain lagi coba? udah jomblo, kantong kering, orang tua sibuk, paling mentok cuma liburan ke tetangga. numpang makan.
gue kadang iri, ngeliat temen-temen yang kalo ditanyain "hai, liburan kemana lo?" dia jawab "gue ke Manado nih!" "gue ke pulau Komodo nih, nemuin sodara!" giliran nanya ke gue "hai, liburan kemana lo?" jawab singkat, "di rumah. jagain jemuran" menyakitkan...

buat mereka yang punya pacar, mungkin enak. padahal cuma jalan-jalan keluar kompleks bareng pacar, pulang-pulang udah girang meriang. coba gue. jalan-jalan keluar kompleks bawa jemuran, pulang-pulang diusir nyokap, disangka gila.

tips gue : jangan pernah liburan sendiri, bahaya. misalnya ke Bali sendirian. kemungkinan yang bakal lo terima cuma 2. satu, lo disangka gembel transmigrasi dan lo digiring satpol pp atau lo disangka anak ilang dan dibawa juga ke satpol pp. minimal liburan ngajak temen atau keluarga lah...

gue berani taruhan kacang rebus seangkot, banyak remaja yang lebih milih liburan bareng temen ato pacar daripada bareng keluarga. ya nggak? nggak salah kalo banyak yang bilang gitu, termasuk gue.
gue rada canggung kalo ngajak kakek gue naik ke wahana tornado di Dufan. ada rasa ngeri gimanaaa gitu yang menyelimuti hati. kalo nggak, ngajak bokap foto-foto narsis alay di pinggir jalan Malioboro. kalo sama temen, gue lebih ngerasa aman. mau mereka naik tornado kek, naik haji kek, urusan mereka.

tapi liburan kemarin lumayanlah buat gue. gue ngerasain keluar rumah nggak bawa-bawa jemuran. gue ke Jogja. judulnya buat basket sih. tapi gue dan ceman-ceman nyuri-nyuri waktu buat bisa jalan-jalan bawa jemuran. walaupun ke Malioboro dan mall doang, gue bisa girang.

gue turut berbahagia buat mereka yang bisa liburan ke luar kota, luar pulau, luar negeri, bahkan luar biasa. dan gue turut berduka cita, buat mereka yang senasib sama gue. liburan, di rumah, nungguin jemuran. jangan sedih. gue yakin kok. suatu saat nanti kita bisa seseneng mereka yang liburan yihui itu :) *ngenes banget.

yang paling penting dari kata 'liburan' adalah waktu untuk kita merefreshingkan pikiran. bukan kemana kita pergi. #PendapatJomblo.

yah...cuma itu yang bisa gue tulis soal liburan. posting berikutnya, gue pengen cerita kronologi gue beserta anak-anak basket Pekalongan yg lain liburan ke Jogja.

happy new year to all :)

@farihikmaliyani

Teman